Daster Adalah Koentji!

daster-adalah-koentji-honeymoonjournal-dotcom

Ayoo, tunjuk jari, siapa yang baju kebangsaan di rumahnya itu daster? Saya!

Tunjuk jari lagi, siapa yang dulu (sebelum nikah) ga pernah pake daster? Saya juga! 😂

Jujur, saya dulu termasuk orang yang mempertanyakan kenapa sih ibu-ibu suka banget pake daster di rumah? Kalau tidur kan kebuka-buka gitu, nanti masuk angin, hehehe… Sebelum nikah, baju tidur kebangsaan saya adalah celana pendek gombrang dan kaos. Koleksi kaos saya sampe bejibun di lemari. Kalau weekend di rumah pun kaos dan celana pendek teuteup dabest lah, pokoknya!

Hal ini masih kebawa meskipun saya udah nikah. Sampai pada satu titik Kangmas mencoba membujuk saya supaya ‘lebih wanita’. Akhirnya, demi membahagiakan sang cinta, saya coba deh beli daster 3 buah motif bunga-bunga (ga saya banget sih, sebenernya, tapi adanya itu) di pasar. Dan tahu ga? Ternyata pake daster itu enak! Adem banget! Kemana aja saya selama ini baru nyobain baju seenak ini? #makmaknewbie. Kalau daster lagi pada dicuci, terkadang saya pake celana pendek lagi sih, tapi ga sesering dulu.

Dan ternyata daster juga jadi baju andalan selama saya hamil. Dari hamil trimester pertama, saya udah ga betah pake celana atau rok yang terlalu menekan daerah perut, apa lagi ulu hati. Bawaannya mual. Alhasil, celana pendek zaman gadis dengan senang hati saya hibahkan semuanya kepada adik. Jadi, dasterlah yang berkuasa di rumah.

Ukuran di beberapa bagian tubuh juga mulai membesar. Awalnya, beberapa perubahan ini sempet membuat saya shocked. Buibu yang hamil pertama kali juga pasti mengalami. Saya tanya ke ibu dan baca-baca artikel tentang perubahan tubuh ibu hamil. Kenapa begini? Kenapa begitu? Dan jawabannya adalah “Ga apa-apa ko. itu normal. Tandanya tubuh sedang mempersiapkan segalanya untuk bayi. Seperti mempersiapkan rahim untuk 40 minggu dan juga air susu untuk nanti sumber makanan bayi ketika sudah lahir.”

Dengan segala perubahan fisik ini, daster adalah KOENTJI agar tetap bisa berpakaian dengan nyaman selama hamil. Sudah masuk trimester kedua, ketika baby bump sudah ga malu-malu lagi untuk pamer ke orang-orang, pakai daster juga semakin manis karena bentuk perut terlihat bulet ngegemesin! Bikin Kangmas pengen ngelus-ngelus mulu, hihihi…

Yang belum nyobain pake daster, saran saya sih cobain, deh! Tapi resiko ketagihan ditanggung sendiri yaah…

Oke, dengan postingan ini saya mendeklarasikan diri masuk ke dalam tim makmak daster lovers! Daster for us! Daster for life!

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *