Drama Menyusui Part 1: Bayi Kuning

drama menyusui bayi kuning honeymoonjournal.com

Drama Menyusui Part 1: Bayi Kuning – Salam tete Hercules dari seorang ibu muda milenial yang berjiwa remaja! Eits, awal-awal udah bahas tata-tete aja nih, buuu… Iya doong, kan postingan kali ini mau membahas tentang drama menyusui alias mengASIhi (catet ya, ASI-nya di-capslock semua biar mantap jiwa, catet!) part 1.

“Emang mau berapa part, bu? Udah direncanain aja bakal berbab-bab kayak skripsi.”

Ga tau sih ini mau berapa part, di draft-coret-otak sih udah ada rencana 2 atau 3 part gitu. Karena sekarang mau cerita tentang proses awal menyusui Kabay, jadi dikasih judul part 1 aja dulu yaa…

Setelah proses melahirkan yang tahu-tahu udah bukaan tapi nggak kerasa kontraksi di post ini, terlahirlah seorang ibu baru ke dunia, yaitu saya. Welcome to motherhood!

Berdasarkan baca IG Story temen-temen yang amat sangat menyarankan harus mencari tahu tentang ASI dan proses mengASIhi sebelum melahirkan, saya juga jadinya baca-baca walaupun sama sekali belum tahu gimana sih rasanya menyusui? Bakalan geli-geli gitu? Berusaha memahami posisi menyusui newborn baby, mulai dari cradle hold sampai football hold walaupun belum ada bayinya.

At least, saya tahu bahwa ASI terdiri dari 2 bagian, yaitu foremilk dan hindmilk. Dan juga bayi harus menyusu 1 payudara dulu sampai habis baru gantian payudara sebelahnya. Bukan kiri-kanan gantian biar katanya kanan itu makanan kiri itu minuman kayak pemahaman orang jadul.

Terus, saya juga jadi tahu bahwa bayi baru lahir bisa tahan 3 hari tanpa minum in case ASI ibunya belum keluar. Saya sempet khawatir ASI saya nggak langsung keluar karena belum ada tanda-tanda ASI rembes waktu hamil. Karena cerita ibu saya, ibu dulu waktu hamil udah suka rembes gitu dan hari pertama lahiran ASI udah keluar. Nah kan, agak jiper saya jadinya. Karena tahu hal di atas, saya jadi agak tenang lah sambil terus berdoa supaya ASI saya langsung keluar setelah lahiran.

Pagi hari setelah saya melahirkan, Kabay dibawa ke ruang rawat inap saya untuk disusui. Uuuu, degdegan gitu kan pengen lihat Kabay. Udah wangi, anget di balutan selimut, matanya masih tertutup, masih gembil air ketuban, lucu deh! Saya senyam-senyum terus lihatnya.

“Silakan disusui bu, bayinya,” kata suster.

“Anaknya masih tidur, sus.”

“Iya, nggak apa-apa. Sodorin aja, nanti juga mulutnya kebuka.”

Oke, breast feeding journey saya siap dimulai.

Pas saya sodorin, mulut kecil Kabay mulai mencari puting saya. Tapi saya masih kagok mencari posisi, wong saya aja masih kagok buat ngegendong.

Pas ‘slep’ mulutnya nempel dan mulai menyedot, mulai ada geli-geli gitu. Ooooh, ini loh rasanya menyusui tuh. Tapi ternyata, geli-geli itu nggak bertahan lama dan yang kerasa adalah: WADAOOW! INI MULUT BAYI APA PIRANHA? KOK TAJEM AMAT, YAK?!

pertama kali menyusui drama menyusui bayi kuning honeymoonjournal.com
Mulut bayi tak bergigi tapi bagai mulut piranha -___-

Tapi saya nggak boleh menyerah! Kalau saya menyerah dengan rasa ngilu yang cuma gini doang dibanding lahiran, nanti Kabay mau makan apa? Saya kan udah jadi seorang ibu, saya nggak boleh manja!

Itulah kata-kata motivasi yang selalu saya ulang-ulang setiap saya menyusui Kabay meskipun bawaannya ngeri-ngeri syedap.

Sampai 3 hari pasca lahiran, belum ada tanda-tanda ASI saya netes-netes kayak buibu yang lain. Tapi saya sih yakin, Kabay minum ASI. Selama 3 hari itu, saya kan harus makan putih telur rebus 6 butir/hari. Naah, Kabay tuh kalau kentut baunya bau telur. Dari mana coba kentut dia bau gitu kalau nggak minum ASI saya? Hahaha…

Selain itu, frekuensi BAKnya juga sesuai dengan usianya, yaitu usia 1 hari minimal 1 kali, 2 hari minimal 2 kali dan 3 hari minimal 3 kali. Kabay kalau siang nggak pake pospak, jadi saya bisa menghitung frekuensi BAKnya.

Drama dimulai saat hari ke-4. Bola mata Kabay mulai menguning dan kulitnya juga mulai agak kuning.

DEG!

“Anak gw kuning!” jeritan hati saya.

Tentang anak kuning sempet saya baca di beberapa sumber dan pengalaman temen-temen saya. Sebenernya, kondisi anak menjadi kuning saat baru lahir atau neonatal jaundice umum terjadi karena organ hati bayi belum optimum untuk menguraikan kadar rubin yang tinggi dalam darah. Atau karena bayi kurang cairan alias dehidrasi.

Tapi yang bikin saya panik adalah mostly anak-anak temen saya harus difototerapi bahkan dirawat di rumah sakit 🙁 Apa lagi nggak ada riwayat kuning di keluarga saya. Seketika saya merasa gagal jadi seorang ibu karena nggak bisa maksimal menyusui anak. Ya namanya juga ibu baru melahirkan pertama kali. Baru 4 hari lagi. Lagi baper parah. Ditambah saat itu Kangmas ikutan panik. Tambah sedih lah saya. Ibu mana sih yang tega liat anaknya kayak gitu?

kabay drama menyusui bayi kuning honeymoonjournal.com
Kulit dan bola matanya mulai menguning 🙁

Saya nyoba untuk pumping untuk melihat ASI saya keluar atau nggak. Ada kok walau susah payah keluarnya. Warnanya putih kekuningan kental gitu. Saya nggak sempet dokumentasi karena boro-boro untuk foto, kepikiran mulu Kabay kuning. Tapi karena baru pertama kali mompa dan pompaan itu nggak sehebat sedotan bayi, nggak banyak hasilnya. Cuma basahin corong dan pantat botol aja. Hiks. Wajar sih sebenernya, wong kentel gitu.

Akhirnya, saya mompa manual pake tangan semaksimal yang saya bisa. Dibantu sama Kangmas. Tapi, bukannya sedih saya reda malah masalah nambah lagi karena CARA PERAHNYA SALAH dan PAYUDARA SAYA PERIH BANGET! Kangmas bantu saya memerah tapi bukan teknik marmet yang diurut dari pangkal payudara dengan perasaan. Tapi puting saya dipencet dong! 

“Woy, gw ini manusia, bukan sapi!”

Pengen banget saya teriak kayak gini tapi yang keluar cuma air mata dan tangisan. Saya baru pertama kalinya nangis sekejer itu. Kepikiran kabay dan asli deh itu nggak mau lagi dibantu pompa sama Kangmas! PERIH, COY! Buibu pasti paham lah pedesnya puting di hari-hari pertama baru menyusui dan ini DIPENCET BIAR KELUAR ASINYA. Ada kali setengah jam saya dipencet-pencet sebelah kiri sambil nangis. Saya bilang bukan gitu caranya, tapi diurut dari atas. Diurut sih iya, tapi pake tenaga laki dan ujungnya puting saya dipencet juga. Hasilnya? Lumayan sih 50 mL ASI dengan kolostrum, plus air mata berliter-liter.

sedih

Giliran sebelah kanan mau dipencet tapi cuma sebentar karena ini mah saya udah nggak bisa nahan rasa sakitnya. Puting sebelah kanan emang lebih perih kalau disusui. Akhirnya cuma 5 menit saya minta udahan karena tenaga udah abis mau nangis juga.

Kabay kemana? Selama proses di atas, Kabay dipegang dulu sama Bapak. Kalau nangis, diayun-gendong biar tidur. Setelah dapet ASI hasil mompa yang tidak berkepriibumenyusuian itu, ASI diminumin ke Kabay. 50 mL itu volume yang cukup banyak untuk bayi usia 4 hari tapi hampir habis karena mungkin dia haus juga nungguin saya. Setelah itu, Kabay tidur pules hampir 4 jam! Kenyang doi. Bangun-bangun popoknya penuh banget.

Saya juga ikutan tidur. Cape brooo nangis kejer sampe tinggal sesegukan abis tenaga. Kalau Kabay bangun dengan popok penuh, saya bangun dengan mata sembab. Saking sembabnya, kedua mata saya jadi sipit dan bengkak kayak abis ditonjokin. Cuma nggak biru aja.

Sorenya, saya, Kangmas dan Ibu membawa Kabay ke RS untuk cek bilirubin. Saya nggak tega pas Kabay diambil darah. Nggak mau lihat. Denger suara dia nangis saya jadi pengen ikutan nangis, inget tangisan dia waktu tadi siang haus pengen nyusu tapi ini lebih menyayat hati. Setengah jam kemudian hasilnya keluar.

Eng! Ing! Eng! Ternyata 11! Maksimal 12, kalau lebih dari 12 maka harus difototerapi. Karena masih di bawah batas maksimal, Kabay dibolehin pulang dengan saran terus disusui. Sampe rumah, saya susui terus dia sambil bilang, “Nak, berdoa, yuk sama Allah…  Ya Allah, cukupkanlah ASI Mbunku sampai aku 2 tahun…  Yuk nak, berdoa, ya… Kan doa anak yang soleh diijabah sama Allah…”

Berat Kabay juga sempet turun 100 gram. Ini wajar sih ada penyusutan. Asal nggak lebih dari 20% berat lahir dan harus kembali ke berat awal dalam waktu 2 minggu. Untung saya sempet baca yang ini, jadi soal berat bayi saya nggak panik-panik amat.

Drama bayi kuning berakhir di usia Kabay lebih dari sebulan. Selama sebulan, saya pantau frekuensi dan warna pipisnya.  Makin sering makin bagus karena bilirubin terbuang lewat urin. Saya jemur hampir tiap pagi. Desember itu musim hujan. Jadi untung-untungan ada matahari di jam 7-9. Walaupun kata seorang dokter anak, nggak ngefek juga sih jemur bayi sama kuning itu. Mungkin bayi dijemur biar dia haus dan banyak nyusu. Menjelang sebulan, warna kuning di mata dan kulit berangsur pudar dan akhirnya hilang sama sekali di usia Kabay hampir 2 bulan.

Awal-awal saya sempet minder sama temen-temen saya yang lahirannya bareng kalau update foto anaknya. Mata anaknya bening banget. Anaknya mbul. Toxic emang medsos kalau lagi baby blues. Pengen uninstall IG tapi ilmu per-ASI-an saya nyari di situ juga. Pengennya apa sih emak beranak satu ini? Hahaha… 

Alhamdulillah, drama menyusui part 1 tentang anak kuning ini selesai juga. Pesan saya sama kayak pesan temen-temen saya kalau lagi sharing tentang mengASIhi: perbanyak baca-baca info tentang mengASIhi.

Sekarang akses informasi gampang dan banyak banget. Gratis pula! Kalau males baca yang berat-berat (ngapain juga ya baca jurnal ilmiah di kala abis melahirkan begini), follow dan baca akun IG @asiku.banyak dan @olevelove aja. Mereka berdua panutanqoe dalam per-ASI-an. Lumayan lah sambil tiduran nyusuin anak, scroll-scroll berfaedah dibanding mantengin akun gosip. Tapi hati-hati sama akun @olevelove. Takut gagal fokus ke pembahasan #teronglyf 😂

Oh iya, edukASI suami juga tentang mengASIhi. Jangan sampe salah teknik memerah kalau mau bantuin. Yang ada, bukan keluar ASI tapi malah keluar air mata 😅

Sekian deh curhatan Mbun di Drama Menyusui ini. Tunggu tulisan kisah-kasih mengASIhi di part selanjutnya. Happy breastfeeding, mom!

happy breastfeeding

4 Comments

  1. Ini antara kasihan dan pingin ketawa bacanya. Perjuangan banget ya ngeluarin ASI. Jadi inget apa kata ibu, “jangan terlalu mudah ngasih sufor ke anak. Tubuhmu udah didesain Allah untuk bisa menyusui. Kalau misal nggak begitu, apa kabar dengan orang-orang dulu pas sufor belum ada. Anaknya bisa mati dong.”

    Make sense sih. Kata temen juga ini tinggal gimana upaya kita biar ASI keluar. Dia coba bandingin di anak pertama dan kedua. Anak pertama dibantu sufor, anak kedua full ASI. Dan bisa, meski berdarah-darah gitu dianya.

  2. Hehehe seru ya, saya anak ke2 saja ASI hari ke3 baru keluar dibantu teman yang seorang perawat. Kalo digigit sampai sekarang masih sering digigit, mana giginya sudah banyak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *