Drama Menyusui Part 2: PUTING LECET!

drama menyusui puting lecet honeymoonjournal.com

Yuhuuu, ketemu lagi kita di blog HJ ini. Udah lama ya saya nggak posting. Beberapa bulan ini manajemen waktu saya lagi kacau balau. Kepala ikut nempel di kasur setelah menyusui Kabay lebih menggoda dari ide-ide tulisan yang minta dicurahkan. Apa lagi kerjaan kantor yang lagi puyeng–puyengnya. Pengen buruan weekend aja gitu, huhuhu…

Udahan ah curcolnya. Yuk ah, kita lanjut ke #DramaMenyusui part selanjutnya: Drama Puting Lecet. Yuk, mareee~

Setelah drama bayi kuning, ternyata perjuangan mengASIhi saya belum selesai, mak! Ada proses yang lebih nyakitin lagi. Nyakitin secara fisik ini mah, bukan pakai acara baper, yaitu PUTING LECET.

Awal-awal menyusui untuk seorang ibu baru pasti mengalami yang namanya puting lecet ini. Baru jadi seorang ibu, saluran ASI baru aja terisi, pori-porinya belum terbuka, udah disedot-sedot nggak sabaran perdua jam sekali selama minimal 15 menit. Ya gimana nggak lecet itu puting?

Rasanya gimana lecet puting? Ya kau pikir sendiri aja sendiri gimana rasanya lecet, Bambang! *eh, kok ngegas?

Pengalaman saya (dan ternyata temen segeng pumpingan di kantor saya pun), lecet puting saat menyusui awal-awal itu niqmaaaad sekaleee… Sampai pakai handuk sehabis mandi aja pelaaaan banget. Langsung panas-dingin badan kalau puting lecet ini sampai kesentuh. Mode senggol-bacok keluar deh.

senggol bacok

Eh tapi, mode senggol-bacoknya disimpen lagi kalau Kabay udah minta jatahnya nyusu. Uuuh, mau nggak mau kan, demi kebaikan kita berdua (Kabay bisa menyusu dan saya bisa lancar menyusui) saya relakan puting lecet ini untuk disedot lagi. Bawaannya horror! Saya sampai menahan napas dan menutup mata untuk menerima rasa pedih lecet itu.

“Menyusui itu enak kok, Kak. Apa lagi pas lagi penuh terus disusuin ke anak, laki-laki mah nggak bakal bisa ngerasain enaknya,” kata Ibu duluuu banget jauh sebelum saya menikah.

Iya sih, kalau udah lancar mah enak. Tapi Ibu nggak cerita menyusui itu pakai acara lecet begini, huhuhu… Dan laki-laki juga nggak bakal bisa ngerasain perihnya luka ini, yang sakitnya abadi~ *oke, mulai nyanyi

kabay 2 drama menyusui puting lecet honeymoonjournal.com
“Mbuuun… Mau neeen….” dan horror itu terjadi lagi

“Udah 2 minggu berjalan, kok sakitnya nggak berkurang ya?” tanya saya sendiri.

Saya udah ke klinik laktasi di RS deket rumah buat cek pelekatan. Kata konselornya udah bagus dan Kabay juga menyusunya udah baik. Setiap menyusui, sudah saya olesi puting dengan ASI dulu. Terus, kenapa pas kena air dingin waktu mandi langsung meriang, puting kena daster masih pengen nangis? Apa yang salah?

Dan tahukah anda? Ternyata di bagian bawah salah satu puting ada luka cekungan, dong! Dan pas luka itu dipegang, perih banget! Fix ini penyebab puting saya lecet nggak sembuh-sembuh. Saya yakin luka cekungan itu sebagai tempat giginya Kabay buat nyangkut di puting. Kabay memang udah ada giginya 1 biji di bagian bawah dari lahir. Karena di bagian bawah, jadi nggak terlalu keperhatiin.

Setelah tahu apa penyebabnya, saya jadi lebih sering mengolesi ASI di bagian bawah puting sebelum menyusui. Kurang dari 2 minggu, lukanya sembuh. Alhamdulillah, ajaib! Nggak jadi deh mau check out nipple cream yang harganya mihil di Shopee, hihihi…

kabay1 drama menyusui puting lecet honeymoonjournal.com
Kabay sebulan yang abis kekenyangan nen

Sebulan berlalu dan drama menyusui puting lecet ini selesai.

Eits…

Eits…

Jangan lega dulu, sist! Perjuangan belum selesai!

Puting lecet ini terulang kembali saat Kabay berusia kurang lebih 7 bulan. Yang sekarang beda lokasi. Tapi penyebabnya sama, yaitu GIGI. Yap, kali ini puting lecet karena KEGIGIT Kabay waktu dia narik puting pas selesai nyusu. Kebayang nggak? Ya udah kalau nggak kebayang mah, hahaha…

Intinya, puting kembali lecet karena kegigit gigi atasnya dia yang tajem karena udah geripis (maafkan Mbunmu ini nak, kurang merawat gigimu). Pertamanya, saya ngerasa perih waktu pumping di kantor. Level expression di alat pompa jadi nggak sekuat biasanya karena perih, coy, puting lecet ditarik-tarik sama pompaan!

Terus pas sesi kedua pumping, keluar darah dong dari setitik lokasi di puting! Langsung shocked saya dan agak panik karena lokasinya udah masuk corong pompa. Nggak mungkin saya tahan pakai jari dan tisu supaya darahnya berhenti. Alhasil, saya kasih tisu di corongnya. At least, darahnya terserap ke tisu dulu biar nggak ikut masuk ke botol. Soal steril udah nggak saya pikirin karena tetep aja harus dipompa kan.

Kejadian ini untungnya cuma sehari aja. Besoknya udah nggak keluar darah lagi tapi bawaannya masih ngeri-ngeri syedap kalau mau menyusui atau pumping.

kabay3 drama menyusui puting lecet honeymoonjournal.com
Abis kegigit terus dikasih tatapan kayak gini kan jadi nggak tega mau ngomel 🙁

Setelah kejadian puting berdarah ini, sempet juga saya kegigit ataupun digigit sama Kabay. Alhamdulillahnya nggak sampai berdarah lagi, sih. Lalu saya terus sounding Kabay bahwa nen itu untuk dihisap, bukan untuk digigit. It works!

LALU, BAGAIMANA CARA MENGATASI PUTING LECET?

1.Olesi ASI Sebelum Menyusui

Untuk buibu baru, puting lecet di awal menyusui itu hal wajar kok. Namanya juga pengalaman pertama kaaan… Oles pakai ASI dulu aja sebelum menyusui. Jangan dulu beli nipple cream kalau nyerinya masih bisa ditahan.

Emang sih nyerinya bikin “Kok gini amat yah, menyusui tuh?” Kalau pelekatan udah bener dan bayinya nggak ada indikasi medis, tenang ajaaa… nyeri ini nggak bakalan sampe 2 tahun kok, cuma sebulanan aja. Sabar ya, buuu… MengASIhi itu salah satu perjuangan kita menjadi seorang ibu 😉

2. Konsultasi ke Konselor Laktasi

Kalau lecet berkepanjangan, pergi konsultasi ke konselor laktasi ya, untuk cek pelekatan dan pemeriksaan lebih lanjut. Dikhawatirkan ada tongue tie atau lip tie di dede bayinya. Jadi, bisa dideteksi dan ditindak lebih dini untuk kebaikan ibu dan bayinya.

Pengalaman temen saya, dia putingnya lecet lebih dari sebulan. Setiap menyusui nyeri terus. Ternyata pas konsul ke konselor laktasi, bayinya ada lip tie juga tongue tie dan harus diinsisi. Tega nggak tega akhirnya diinsisi juga. Setelah proses insisi dan penyembuhannya, lecet di puting temen saya juga sembuh karena pelekatan bayinya juga udah bagus.

Sekian #DramaMenyusui edisi puting lecet versi saya.

See you in other curhat, moms! Happy breastfeeding!

happy breastfeeding

You may also like

4 Comments

    1. Bikin ga tega buat misuh-misuh kan yah, hihihi… Semoga ga ada lecet-lecet lagi, lagi suka gigit-gigit nih, sekarang 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *