Ketika Momen Buka Puasa Bersama Tak Lagi Sama

Siapa yang jadwal buka bersama alias bukbernya udah hampir full? Padahal bulan Ramadhan baru saja masuk hari pertama, loh… Kalau biasanya saya ikut mengacungkan telunjuk, kali ini saya nggak ikutan yaa… Mungkin sejak 2 tahun lalu, jadwal bukber saya nggak sepadat saat saya masih remaja. Sekarang juga masih remaja kok, ibu beranak satu tapi wajah masih remaja 😝

Dulu, ada masanya ketika jadwal bukber padat merayap. Hari ini sama alumni SD, besok sama alumni SMP, minggu depan sama anak-anak seangkatan SMA. Belum lagi bukber kantor, bukber divisi sendiri. Ini belum dihitung bukber bareng geng kampus, geng dari kecil, geng waktu sekolah. Jangan lupa bukber sama tetangga sekomplek. Wuiiih, banyak bener deh kalau mau dibuat daftarnya. Kalau dulu udah ada whatsapp group, mungkin notifikasi bakal tang-ting-tung terus. Udah beres acaranya bukbernya, siap-siap aja pada ngirim foto-foto.

Saya juga sempat merasakan hiruk-pikuk jadwal sibuk seperti ini. Coba ya, saya daftar undangan bukber waktu status saya masih single (but not available):

  1. Bukber kantor
  2. Bukber divisi kantor
  3. Bukber alumni SD
  4. Bukber angkatan SMA
  5. Bukber Pecinta Alam (Saya seorang pecinta alam meski ga suka naik gunung, hehe…)
  6. Bukber Pasus. (Eits, meski badan saya minimalis, saya masuk anggota pasukan khusus, looh…)
  7. Bukber geng rempong kampus
  8. Bukber sama doi

“Kok nggak ada bukber sama temen SMP?”

Waktu SMP mah temen saya sedikit, kurang gaul saya mah, huhuhu…

Kalau dipikir-pikir, terkadang kita lebih mementingkan bukber bareng teman-teman dibandingkan dengan keluarga. Padahal masih banyak orang-orang yang merindukan buka puasa bersama dengan keluarganya. Seperti banyak teman saya yang orang perantauan, bekerja di Bogor tetapi keluarga di lain kota. Mereka sangat merindukan buka puasa bersama dengan orang tuanya. Kalau anak kosan sih rindu buka puasa tinggal makan, ga usah pusing hari ini nyari buka beli di mana atau berburu ta’jil gratis di masjid mana lagi, hihihi…

>> 2017 <<

Dua tahun ke belakang, intensitas saya buka puasa bersama di luar selain dengan keluarga berkurang drastis. Paling hanya buka puasa bersama yang diadakan kantor. Tanya kenapa? Karena 2 tahun lalu itu adalah Ramadhan terakhir saya sebelum saya dipinang oleh Kangmas. Ceritanya mau puas-puasin momen bersama keluarga sebelum jadi istri orang gitu. Padahal sampai sekarang tinggalnya masih bareng orang tua 😂

>> 2018 <<

Tahun lalu adalah Ramadhan pertama saya bersama Kangmas yang sudah menjadi suami dan calon ayah. Dengan kehamilan yang masih di trimester pertama, saya berusaha dulu untuk tetap berpuasa walaupun akhirnya bocor juga 2 hari. Gimana rasanya buka puasa bareng suami? Terasa romantis looh menyediakan hidangan berbuka untuk suami. Terus dapet pahala lagi. Maafin yah yang masih singlelillah kalau bikin baper, hehehe…

Baca juga: Pengalaman Puasa Saat Hamil

>> 2019 <<

Nah, tahun ini nuansa buka puasa akan berbeda lagi. Wuih, kenapa nih? Karenaaa… Tahun ini Kabay sudah lahir dan bisa ikutan buka puasa bersama, yeay! Walaupun baru mulai MPASI nanti akhir bulan Mei ini, sabar ya, nak… Mbunmu aja harus sabar pengen cepet-cepet nyuapin kamu…

Momen buka puasa bersama memang selalu dirindukan. Hidangan istimewa pun disajikan. Tapi, jangan lupa esensi puasa di bulan Ramadhan itu sendiri ya, gaes… Semoga Allah memberikan kita usia untuk menyelesaikan puasa di Ramadhan tahun ini dan bertemu lagi dengan Ramadhan tahun depan.

Oh iya, untuk para bumil dan busui yang puasa juga, semangat untuk kitaaaa! 💪🏻

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *