Kisah Nasi Goreng Pertama Untuk Kangmas

kisah nasi goreng pertama untuk kangmas - honyemoonjournal.com

Tema hari kelima dari #30HariKebaikanBPN ini salah satunya tentang nasi goreng. Tadinya sih saya mau sharing tentang resep nasi goreng bapak saya yang macem-macem. Tapi saya tiba-tiba teringat tentang masakan yang saya buat pertama kali untuk Kangmas setelah menikah selain telur dadar. Efek nonton acara Syahrini juga nih yang cerita tentang masakan pertama untuk suaminya, yaitu nasi goreng ayam. Saya jadi pengen cerita tentang nasi goreng untuk Kangmas.

Suatu pagi di beberapa minggu awal pernikahan kami, Kangmas tiba-tiba minta dimasakin oleh saya.

“Is, aku mau dimasakin dong. Tapi jangan telor dadar lagi.”

Payah banget saya dulu jarang banget masak. Masakan yang nggak pernah gagal cuma telor dadar, hahaha…

Tahu nggak jam berapa itu Kangmas bilangnya? Jam 4 pagi, cin! Jam siap-siap Kangmas mau berangkat kerja shift 1.

“Mas mau dimasakin apa emangnya?”

“Nasi goreng aja yang gampang.”

((YANG GAMPANG)) sodara-sodara! Sebelum saya nikah, saya belum pernah bikin nasi goreng, dong! Bayangkan, selama 24 tahun saya nggak pernah bikin nasi goreng, meskipun itu nasi goreng yang bumbunya cuma bawang dan cabe doang. Jadi, selama ini yang suka bikin nasi goreng di rumah tuh Bapak. Seketika saya menyesal nggak pernah mau belajar masak nasi goreng sama Bapak.

kaget - honyemoonjournal.com

Terus Kangmas masuk ke kamar mandi meninggalkan saya yang masih speechless. Akhirnya, saya nyontek resep nasi goreng di cookpad. Padahal resepnya sederhana, cuma pakai bawang merah, bawang putih, cabe dan telur aja. Tapi, karena gerogi, minyak goreng yang saya pake terlalu banyak (niatnya biar bawangnya nggak gosong waktu di tumis), jadinya nasi gorengnya berminyak gitu.

Karena nggak ada waktu lagi untuk buat ulang, alhasil saya cuma ngakalin nasi gorengnya ditaruh dulu di kertas tisu penyerap minyak biar ga terlalu berminyak. Soal rasanya saya lupa lagi, nggak tahu pas nggak tahu keasinan deh.

Kangmas sih waktu makan nggak komentar yang gimana-gimana. Tapi waktu udah nyampe pabrik, Kangmas WA saya kalau tenggorokannya gatel gegara makan nasi goreng buatan saya yang berkilang minyak itu. Awalnya Kangmas nggak mau ngabisin nasinya, tapi akhirnya dihabisin juga gara-gara nggak enak sama saya. Ending-nya malah batuk-batuk dan mau muntah di kereta. Huhuhu, jadi merasa bersalah kan sayaaa…

sedih - honyemoonjournal.com

Terus saya maluuuu banget sama Kangmas, bikin nasi goreng aja kok pake acara nyontek resep. Seorang istri macam apa saya iniii?!?! *anggap aja lagi teriak di pinggir tebing laut lalu tenggelam di antara kasur.

Sejak saat itu saya bertekad untuk terus belajar masak.

Baca juga: Resep Otak-otak Udang Goreng

Terus, apakah sekarang saya masih masak? Semenjak lahiran, saya belum sempet masak rutin lagi, belum bisa bagi waktu nyambi ngajak main Kabay. Mana sekarang Kabay lagi seneng-senengnya diajak main berdiri-duduk dan guling-guling. Seenggaknya sekarang kalau diminta masak nasi goreng, nggak sekalian gali kilang minyak juga, hihihi…

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *