Awal Kehamilan Kabay

pengalaman hamil, pengalaman hamil pertama, pengalaman awal hamil, awal kehamilan, tanda-tanda hamil, test pack hamil

Postingan kali ini mau sharing lagi tentang Kabay’s Journey di awal kehamilan. Yang namanya hamil pertama kali itu serba wondering, yah. Antara percaya dan aneh ada makhluk yang lebih kecil dari genggaman tangan mulai hidup di rahim saya.

Di awal pernikahan, saya dan Kangmas sebenarnya berencana menunda kehamilan dulu. Bukannya menolak rezeki yang diberikan Allah, bukan juga niat sombong sok-sok menunda sedangkan masih banyak pasangan yang mendambakan anak padahal sudah bertahun-tahun menikah. Semoga Allah menjauhkan kami dari rasa sombong.

Kami ingin menikmati masa-masa pacaran setelah menikah dulu. Sebelum menikah, saya selalu menolak untuk jalan-jalan jauh berdua naik kereta. Sekarang kan udah ada yang jagain, sah lagi. Mau nyewa satu kamar untuk berdua untuk ngirit biaya juga udah ga apa-apa, hihihi… 6 bulan awal pernikahan, Alhamdulillah kami udah beberapa kali honeymoon. Mulai dari Lembang, jalan-jalan sekalian pulang kampung ke Yogyakarta (akhirnya saya punya kampung jugaaa) sampai budget traveling ke Singapore-Malaysia-Thailand.

Banyak sih yang bertanya (sampai saya bosen jawabnya), “Udah isi belum?” Kami jawab aja, “Masih pengen pacaran dulu.” Untungnya ga ada yang nyinyir ngasih ceramah segala macem. Orang tua juga paham dan menghargai rencana kami. Walaupun mungkin mereka kadang gerah juga kali yah ditanya sama temen-temennya “Bu, anaknya sudah isi berapa bulan?”

Cara kami menunda kehamilan menggunakan cara yang aman kok, tidak menggunakan obat-obatan termasuk pil KB. Jadinya tidak ada intervensi zat kimia.

.

AWAL TAHUN 2018

Nah, mulai awal tahun 2018 ini kami mulai program kehamilan secara alami. Misalnya memperbanyak makan protein, lebih menjaga kesehatan dan memperhatikan masa subur. Dari sebelum menikah, saya sudah memakai aplikasi untuk mencatat siklus haid. Di aplikasi itu ada perkiraan kapan masa subur dimulai. Artinya, kami bisa memperkirakan kapan chance terbesar untuk hamil. Karena saya termasuk yang siklus haidnya lebih dari 25 hari, jadinya selalu mundur seminggu sampai 2 minggu. Adanya aplikasi ini membantu saya merekam tanggal mulai haid. Nantinya, ketika hamil akan sangat membantu karena saat ke dokter/bidan pasti ditanya kapan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) untuk menentukan perkiraan HPL (Hari Perkiraan Lahir).

Bulan Januari ternyata belum rezeki kami. Saya sempet buru-buru testpack padahal baru telat sehari. Dan hasilnya 1 garis alias negatif. Pertama-tama sih sok tegar gitu, lama-lama meleleh juga air mata. Sediiiiih banget kalau yang diharapkan ternyata belum datang. Padahal saya udah pelan-pelan kalau bawa motor ke kantor, takut Kabay udah di dalam perut saya. Kalau ada polisi tidur di jalan, saya hati-hati banget. Saya selalu bilang “Yang kuat ya, sayang…” sambil ngelus-ngelus perut. Pas memang tanggal di minggu saya seharusnya haid, ada garis cokelat di celana dalam. Nyesss… lemes banget. Kabay ternyata belum mampir bulan ini. Di kantor pas cerita sama teman sedivisi, saya ga bisa nahan tangis. Teman saya menghibur dan menenangkan saya. Kenapa ga cerita sama Kangmas? Saya malu, hehehe… Kesannya kayak yang cengeng amat baru sebulan usaha.

Februari juga Kabay belum rezeki kami. Tapi saya udah lebih bisa menerima, ga mellow kayak bulan lalu. Sedih sih, tapi yang namanya hamil itu kan rezeki dari Allah. Kalau menikah, kita masih bisa menentukan tanggalnya. Tapi kalau hamil, hanya Allah yang tahu kapan kita siap untuk menerima rezeki dari-Nya. Walaupun saya sempet baper lihat teman yang baru saja menikah sudah update lagi hamil, entah itu upload hasil testpack atau hasil USG dari dokter.

“Mas, dia kan baru bulan lalu nikah, masa udah hamil?” saya nanya agak sensi.
“Ya ga apa-apa atuh, udah rezeki mereka. Selow aja kita mah,” Kangmas jawabnya juga selow.

Oooh, ternyata ini ya rasanya. Jadi saya makin berhati-hati kalau bertanya ke teman-teman saya baik yang baru menikah atau sudah lama menikah tapi belum dikasih rezeki oleh Allah berupa kehamilan. Jangan pernah tanya, “Sudah isi?” atau “Sudah hamil?” Ga enak, meeeen!

Dikirain saya, Kangmas adem ayem aja Januari dan Februari saya belum hamil. Ternyata waktu awal bulan Maret kita ngobrol-ngobrol santai, Kangmas diem-diem mikirin. Di balik jawabannya yang selow kalau ditanya sama temennya, dia juga merenung. Dan akhirnya bulan Maret ini kita pasrah aja Allah mau ngasihnya kapan. Ga ngoyo kayak bulan-bulan lalu. Nikmati saja setiap perjalanannya. Kalau bulan depan saya isi, berarti Allah udah percaya sama kami berdua. Kalau belum, berarti Allah masih memberikan kami waktu untuk menikmati waktu pacaran. Nothing to loose lah pokoknya.

.

APAKAH INI PERTANDA?

Dekat-dekat tanggal saya haid di bulan Maret, ada beberapa keinginan saya yang harus kesampean saat itu juga. Saya sampai share ke IGstory dengan hashtag #lobakahayang (bahasa Sunda, artinya banyak kepengen).

#lobakahayang jilid 1: pengen bihun kuah dan moccachino good day. Saya sampe langsung cuss ke swalayan pulang kantor untuk beli dan nyampe rumah langsung masak ga pake acara mandi sore dulu.

#lobakahayang jilid 2: pengen spaghetti pagi-pagi. Hasil belanja kemarin yang dimakan besok paginya.

#lobakahayang jilid 3: pengen es krim pake banget. Untungnya ada teman saya yang mensponsori beli cornetto mini untuk satu divisi. Meskipun sebenernya masih kurang sih, hehehe…

#lobakahayang jilid 4: pengen mie ayam baso. Cuss lah saya dan Kangmas makan mie ayam baso habis nonton di bioskop. Dan yang jilid 4 ini ga sempet saya share karena udah habis duluan.

Dan IGstory #lobakahayang ini di-reply sama Kangmas dengan #hamiljilid1-3 cobaaa…

IG story-awal-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

Tanggal haid mulai berlalu hari demi hari. Tiap harinya saya degdegan dong, tiap ke kamar mandi saya cek, apakah ada tanda saya haid. Lewat 3 hari. Lewat 5 hari. Lewat seminggu. Kangmas sampai nanya, “Kamu bukannya harusnya dapet minggu kemaren, ya?” Saya mengangguk, Kangmas sumringah. Gregetan sebenernya pengen testpack, tapi takut PHP lagi.

“Hamil ini hamil.”
“Ga tau aku, mas…”
“Hamil ini, perut kamu beda tuh… Feeling suami nih…”
“Apaan yang beda? Hahaha…”
“Cek deh cek, penasaran.”
“Ya udah, besok pagi yah, harus air pipis pertama pagi hari soalnya biar konsentrasi hormon HCGnya paling tinggi.”

Akhirnya, besok pagi di hari Sabtu, saya tampung air pipis pertama di pagi hari. Ga langsung saya cek soalnya menunggu Kangmas pulang shift 3. Kangmas pengen ikutan lihat katanya. Jam 8.30an, Kangmas nyampe rumah. Terus saya sodorin dulu kemasan testpack yang belum dibuka. Biar baca dulu cara pakainya. Saya mah udah tahu, hasil diPHPin 2 bulan lalu, huhuhu…

Lalu, saya dan Kangmas ke kamar mandi untuk nyelupin testpack-nya. Saya beli di apotek yang paling mahal (sekitar 20ribuan) biar yakin, hehehe… Penantian detik demi detik cairan biar meresap ke testpack. Pas muncul garis di bawah, saya mulai degdegan. Soalnya waktu negatif, garis itu ga ada. Terus muncul lagi garis yang lebih jelas di bagian atas. 2 garis!

testpack-1-awal-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

Kangmas tadi sempet masuk dulu ke kamar untuk beberes, terus nyamperin saya. “Kenapa kamu senyam-senyum gitu?” tanyanya sambil nyengir.

Saya jelasin deh dulu pernah testpack tapi negatif (saya memang ga bilang ini dulu, ceritanya pengen surprise tapi malah sedih), jadinya tahu kalau yang negatif kayak gimana. Nah sekarang, ini 2 garis, Mas! Itu tandanya saya hamil!

Kami berdua saling berpandangan, senyum, terus pelukan sambil nangis terharu. Kami berdua sujud syukur. Terus kami menyusun rencana gimana bilangnya ke Ibu sama Bapak (mereka lagi ke pasar, ade lagi ke rumah teman, jadi di rumah hanya kami berdua).

Sejam kemudian, Ibu sama Bapak pulang dan lagi duduk-duduk dulu di dapur. Saya nanya, “Bu, Pak, kalau nanti udah punya cucu pengen dipanggil apa?”

Ibu sama Bapak malah ketawa. “Hmm, apa yah? ‘Ninda’ kali yah, ‘Nin Muda’… Kalau Bapak apa?” (Nin: nenek, bahasa Sunda)
“Bapak mah Abah aja, deh…”
Terus kami sodorin hasil testpack 2 garis itu. “Bu, Pak, ini hasil testpack kakak.”
“Ini apa, kak?”
Testpack, bu.”
“Terus, ada garis merahnya 2 ini. Artinya apa? Da waktu ibu mah ga pake gini-ginian.”
“Kalau garisnya 2 teh artinya positif, Bu.”
“Terus, Kaka teh hamil?”

Saya mengangguk. Dimulai lagi terharu jilid 2 😂. Kangmas mah sibuk ngerekam ekspresi saya dan Ibu, hehehe… Doa-doa mengalir dari Ibu dan Bapak sambil diusapnya perut saya. Nasihat-nasihat meluncur, jangan kecapean, jaga kesehatan, jaga makanan, Kangmas harus jagain istri dan anaknya.

Sorenya, saya dan Kangmas beli lagi testpack 3 merk yang berbeda. Namanya analis kimia yah, datanya harus presisi 3 merk dan diuji di 3 waktu yang berbeda, hahaha… Saya tes lagi di sore hari dan besok pagi. Hasilnya sama: 2 garis semua. Alhamdulillah…

testpack-2-awal-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

.

SAAT DIRIMU MULAI HADIR DI ANTARA KAMI

Mulailah saya bergerilya, tanya sana-sini, browsing ke sana ke mari tentang SPOG yang recommended, terjangkau dan jadi mitra perusahaan asuransi kantor Kangmas di Bogor. Hari Senin malam, kami mencoba kontrol dulu ke faskes 1 BPJS saya di dr. Siti Robiah, klinik Yasa, Jalan Semeru, Kota Bogor. Setelah bertanya, ternyata kalau mau dirujuk ke rumah sakit harus ada special case yang memang mengharuskan tindakan rumah sakit. Kalau keadaan ibu dan janinnya normal, kontrol kehamilan hanya bisa di faskes 1 atau di bidan jaringan.

Karena saya belum suntik TT (Tetanus Toksoid) sebelum menikah, maka saya mendapat surat rujukan ke Puskesmas Gang Kelor untuk vaksin dan tes darah (untuk HIV dan Hb). Hari Rabu paginya, kami berdua ke Puskesmas Gang Kelor untuk vaksin. Karena faskes 1 bukan di Puskesmas, saya harus membayar administrasi sebesar tiga ribu rupiah. Beneran cuma tiga ribu loooh 😆. Untuk tes darahnya cukup bayar sepuluh ribu. Bahkan kalau faskes 1-nya di sini ga perlu bayar sama sekali. Selain itu, saya dapat buku pink kesehatan ibu dan anak yang harus dibawa setiap kontrol kehamilan ke manapun.

buku-pink-ibu-dan-anak-awal-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

Hari Sabtu, kami mencoba kontrol di hari Sabtu bersama dr. Elly Saur Mauli Gultom di RSUD Kota Bogor. Kenapa Sabtu? Rencananya sih biar ga usah izin-izin kantor ke depannya. Sekalian pengen tahu juga gimana sih alur kontrol kehamilan di RSUD via asuransi non BPJS. Karena kalau pakai BPJS kan harus ada surat rujukan dari faskes 1.

Ini pengalaman USG kedua saya. Yang pertama dulu untuk mengecek kista di rahim di RS Hermina Bogor. Pas USG, dokter agak kesulitan mencari kantong janin. Bahkan tadinya sempat mau USG transvaginal saja. Tapi setelah dicari-cari lagi, ketemu deh kantong janinnya. Ukurannya baru sekitar 2 cm. Untuk obat, saya dikasih resep vitamin B9 (asam folat) dan obat penguat janin karena saya bilang bagian bawah perut terkadang suka sakit. Kata dokternya ga apa-apa, tapi jaga-jaga makanya dikasih resep obat penguat.

usg-awal-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

Ini foto USG pertama Kabay di dalam rahim saya. Hai, Kabaaaay~ Saya dan Kangmas ga bosen-bosen memandangi foto ini padahal baru terlihat setitik hitam di sana. Kehadiran anak, meskipun baru segumpal darah saja sudah bisa bikin kita bahagia. Nanti saya cerita tentang trimester pertama hamil Kabay yang lumayan penuh drama, hehehe…

Semoga Allah selalu memberikan kesehatan untuk Kabay dan Mbun, aaamiiin…

Ayo buibu, silakan sharing pengalaman awal kehamilan buibu di komen yaah…

You may also like

2 Comments

  1. Hehe br terbersit ide utk bikin blog ttg kehamilan, krn ini rasanya yg terakhir dgn posisi kehamilan usia 47th… Amazing ya. Ada beda usia 11th sm kakaknya. Awal mula khawatir akan keadaan fisik saya krn Faktor U, lama2 krn mulai nyaman di bulan ke4, mulai merasakan ada gerakan si debay ya alhamdulillah disyukuri dan dinikmati…
    Jaga asupan makanan aja teh dan kondisi fisik jgn tll kecapean.
    Selamat yaaa

    1. Waah, selamat mba masih dikasih rezeki di usia di atas 40 tahun
      iya mba, bikin blog aja, soalnya kehamilannya spesial, hehehe
      semoga sehat selalu yah mba, ibu dan debaynya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *