Pengalaman Melahirkan Kabay: Induksi dan Normal

pengalaman melahirkan induksi normal honeymoonjournal.com

Pengalaman Melahirkan Induksi dan Normal – Kabay udah mau 7 bulan, tapi baru sekarang posting tentang proses lahirannya, hehehe… Nggak apa-apa kan yaah. Sebenernya sih udah pernah dipost di IG. Tapi di sini versi lengkapnya karena di IG ada keterbatasan caption. Itu juga udah dibagi jadi 7 part.

Oke, tanpa panjang-panjang prolognya, here we go The Birth Journal of TMR.

*****

📆 Kamis, 15 November 2018

Sebagai keluarga muda milenial, saya dan Kangmas nggak mau ketinggalan pengen USG 4D. Pengen tau muka Kabay mirip siapa, gimana kondisinya, sekaligus jadi bahan konten medsos, hahaha… Awalnya mau di Hermina. Ceritanya udah siap gitu deh menanggung biaya yang hampir 1 juta demi melihat Kabay versi 4D *shombongg. Minggu lalu, kita udah booking Poli Eksekutif malah (soalnya yang ada di hari Sabtu cuma itu, huhu). Tapi karena satu dan lain hal nggak jadi deh.

Eh tapi ada hikmahnya nggak jadi ke Hermina, ternyata ada yang lebih murah, yaitu di dr.Vera praktek di Apotek Yasa, Jalan dr.Semeru, Kota Bogor. Biayanya cuma 300 ribu (udah termasuk dokter dan print USG). Jadwalnya mah jam 19.00-21.00. Tapi dokternya baru dateng jam 20.00. Jadi, kita nulis nama dulu di kertas yang ada di pintunya, baru kita dateng lagi deh jam 20.00an. Beliau juga praktek di Hermina. Kalau di sini, kita nggak perlu ngantri lama kayak di RS. Juga biayanya lebih terjangkau. Yes!

Nah, pas abis USG 4D, berhubung udah week 38, minta dicek panggul. Oh begini rasanya cek panggul itu 😅 Syedaapppp… Ternyata, udah pembukaan 1! 😱 Padahal nggak ada mules.

“Ini mah beberapa hari lagi lahirannya,” kata dr.Vera.

Saya dan Kangmas langsung degdegan, speechless sekaligus excited. Lebih banyaknya speechless karena nggak nyangka aja bakal sebentar lagi mau ketemu Kabay.

usg 4d pengalaman melahirkan induksi normal honeymoonjournal.com

*****

📆 Jumat, 16 November 2018

Pas mau mandi mau berangkat kerja, di celana dalam ada flek kecokelatan! Saya bingung dan agak panik tapi sekaligus bertanya-tanya dalam hati, “Gw beneran mau lahiran hari ini nih?” Bingung, seneng, sedih, semua campur aduk deh dalam hati! Udah nggak konsen mau berangkat kerja juga. Saya juga masih bingung ini mucus plug atau bukan.

Dalam kebingungan, saya manggil Bapak. Bapak juga ikutan agak panik 😂 Saya mencoba menelpon Ibu, tapi nggak terangkat karena Ibu memang sedang ngajar. Akhirnya, saya menghubungi temannya ibu yang ibu pesen kalau ada apa-apa hubungi dia aja. Nggak lama, Ibu nelpon. Saya ngasih tau kronologinya sambil berusaha tenang biar nggak panik. Ibu bilang supaya saya tenang dan minta tolong Bapak untuk jemput Ibu ke sekolah.

Saya juga ngasih tau Kangmas via WA, sampai saya fotoin itu fleknya. Kangmas pun nelpon nanya kabar. Kedengeran dari suaranya dia pengen langsung pulang ke Bogor tapi nunggu follow up dari saya dulu. Asli, saya blank banget ga tau harus ngapain! Jadinya saya nangis dong di kamar mandi 😅.

Akhirnya Ibu dan Bapak nyampe rumah.

“Mau ke bidan apa langsung ke RSUD?”
“Ke bidan aja, bu, cuma cek doang kan.”

Saya ngasih kabar ke temen setim di kantor kalau mau cek ke bidan.

Cuss lah kita ke bidan dan dicek VT lagi 😂 Aduh, 2 hari berturut-turut dicek dalem itu rasanya mancaaaap! Bukaan masih 1 dan belum mules, pemirsah~ Kata bidan pulang dulu aja, kalau udah mules baru ke sini lagi. Pulang lah kita ke rumah.

Di perjalanan pulang, ada WA dari supervisor saya. Saya bilang aja udah pembukaan 1. Supervisor saya pun bilang supaya di rumah aja dulu. Ibu kembali ngajar, Bapak ada urusan di luar rumah, dan saya sendirian deh di rumah.

Di rumah, saya nungguin kontraksi yang tak kunjung datang sampai ketiduran. Boseeeeen! Karena nggak kerasa ada kontraksi, dibanding malah nggak ngapa-ngapain di rumah, akhirnya saya ke berangkat ke kantor aja deh setelah istirahat. Kabaynya ngerti Mbun-nya masih ada utang kerjaan 😂 Setelah nyampe kantor, ternyata kabar saya udah mau lahiran udah tersebar ke seluruh lantai. Pas saya kucluk-kucluk datang, pada heran dong ini ibu hamil udah pembukaan tapi masih ngantor 😂

Baca juga: Trimester Pertama Kehamilan Kabay

*****

📆 Sabtu-Minggu, 17-18 November 2018

Orang rumah semua stand by nggak ada yang pergi kemana-mana takut saya ngerasa kontraksi. Rencana mau senam prenatal di Hermina pun nggak jadi. Kangmas beli nanas madu terus sebagai induksi alami. Tapi Kabay masih anteng ajah nih ndul-ndulan di perut belum mau keluar. Gelombang cinta belum terasa sama sekali. Yowess laaah…

*****

📆 Senin, 19 November 2018

Saya masih masuk kerja 😂 Sebenernya bawaannya udah agak males soalnya Rabu udah ambil cuti. Berhubung Kabay belum memberikan tanda cinta lagi dan kerjaan sesungguhnya masih ada yang harus diberesin, marilah kita berangkat kerja.

Kontraksi palsu pun tak ada sampai saya nanya ke temen-temen yang udah pernah lahiran, kayak gimana sih kontraksi itu? Ada yang bilang kayak sumilangeun pas dapet, ada yang bilang kayak mau pup. Sampai jam pulang tiba, kondisi aman sentosa~

*****

📆 Selasa-Kamis, 20-22 November 2018

Saya dan Kangmas udah berharap banget biar Kabay lahirnya sama seperti Nabi Muhammad SAW yang bertepatan tahun ini di tanggal 20 November. Tapi ternyata belum juga. Ya udah deh tanggal 23 deeeh biar sama kayak tanggal nikahan. Saya udah makan banyak nanas dan goyang-goyang di gymball untuk mengundang kontraksi. Allah sama Kabay punya rencana yang lebih indah. Kontraksi tak kunjung tibaaaa… Yaudah, kita berdua pasrah mau tanggal berapa aja.

Di hari-hari ini, akhirnya saya bisa creambath yang udah ngidam dari sebulan yang lalu 💆🏻. Terus ikut #30daysBPNchallenge 1 blogpost 1 day buat ngisi waktu di saat cuti.

Baca juga: Trimester Kedua Kehamilan Kabay

*****

📆 Jumat, 24 November 2018

Usia kandungan udah memasuki minggu ke-40. Hari ini memang jadwalnya kontrol ke dr.Astri di RSIA Umi. Diperiksa USG, Alhamdulillah, semua normal, bobot janin 3,1 kg, kepala udah di bawah. Dicek VT lagi udah bukaan 2 dooong sedangkan saya masih adem ayem aja😱 Didoain semoga minggu depan udah lahiran.

*****

📆 Minggu, 25 November 2018

Pagi-pagi nih saya dan Kangmas rencananya mau jalan pagi sebagai salah satu usaha agar kerasa kontraksi. Powerwalk gitu deh niatnya. Naaah, yang biasanya jalan di Minggu pagi itu cuma wacana belaka, kali ini beneran dong kita bangun pagi dan jalan ke air mancur Taman Yasmin nyambi nyari sarapan. Sekalian ngambil cetak foto dan softfile maternity shoot sama temennya ayi.

Ternyata, jalan pagi di trimester ketiga itu lumayan cape ya? Saya udah jibrug sama keringet, Kangmas mah anteng aja nggak keringetan. Ketauan kan saya males olahraga selama hamil 😂

Baca juga: Trimester Ketiga Kehamilan Kabay

Sambil nunggu zuhur, saya meng-copy file dari flash disk ke laptop dan membereskan payment maternity shoot. Pas saya berdiri mau ambil wudhu, kerasa SERRRR di celana dalam! Saya panik dong! Saya cek cairannya, ternyata nggak ada bau urin dan agak putih. Waduh, apa ini air ketuban yah? Saya bertanya ke ibu dan beliau bilang bisa jadi. Makin dagdigdugserrr.

Cairan yang saya curigai sebagai air ketuban itu dikit-dikit keluar. Serr serr serr gitu. Tapi saya nggak mau buru-buru ke RSUD karena masih belum kerasa kontraksi. Jadinya saya bawa tidur siang aja di kamar Ibu. Posisi Kangmas lagi ada urusan dulu di luar dan Bapak masih beberes di depan rumah.

Sambil tiduran, saya nyari-nyari info tentang Ketuban Pecah Dini (KPD), ciri-cirinya dan gimana cara biar ketuban nggak terus-terusan keluar . Nggak lama, saya pun tertidur.

Sekitar 2 jam saya tidur kemudian terbangun karena kerasa ada yang mau keluar dari daerah bawah. Seketika juga saya langsung loncat dari tempat tidur 😱! Nggak, kalian nggak salah baca kalau saya emang literally LONCAT karena saya nggak mau kena baju yang lagi Ibu setrika. Coba yah, masih kepikiran coba nggak mau ngotorin baju dan milih tempat 😅

Kali ini saya yakin yang keluar adalah air ketuban karena keluarnya nggak bisa ditahan, dalam jumlah yang relatif banyak dan ada bercak seperti putih telur di celana dalam dan di lantai. Kangmas pun langsung saya telepon supaya cepet pulang. Sambil mencoba nggak panik, saya, Ibu dan Bapak siap-siap mau berangkat ke RSUD.

Setelah solat ashar, kita berempat berangkat ke RSUD via grabcar dan ade jaga rumah. Kabay masih nendang-nendang di dalam perut tanda air ketuban masih cukup. Saya? Excited sekaligus takut karena nggak tau apa yang akan terjadi nanti saat proses kelahiran Kabay.

Baca juga: Review Kontrol Kehamilan di RSUD Kota Bogor

Setelah sampai di RSUD, kami langsung menuju IGD. Oh iya, IGD untuk melahirkan beda loh sama IGD biasa. Tapi saya lupa istilahnya, maafkaaan… Di IGD, hanya 1 orang yang boleh menemani. Jadi, waktu Kangmas sama Bapak mengurus administrasi dan ruang rawat inap, saya ditemenin Ibu.

Di ruang IGD, yang mau melahirkan hanya saya sendiri. Di sana ada 2 bidan jaga. Saya disuruh cek urin & darah dulu. Pas diambil darah di lab, saya sama sekali nggak takut dong! Biasanya abis ambil darah itu muka udah pucat & mau pingsan, ini mah malah cengar-cengir karena excited sebentar lagi mau ketemu Kabay #prestasi.

Balik lagi ke ruang IGD, saya dicek VT. Asli deh, VT tuh nggak nyaman 😫! Hiiii… Dicek masih bukaan 2. Terus saya dipasangin alat pantau detak jantung janin. Alhamdulillah, masih normal kisaran di 140 bpm. Terus bidan nanya tentang kronologis di rumah sambil liat buku pink KIA.

Nggak lama hasil lab keluar, bidan nelpon dr.Astri yang memang jadi dokter obgyn saya selama hamil. Dia menjelaskan keadaan saya dengan istilah medis. Kurang ngerti juga sih, yang ketangkep sih detak jantung, KPD, dilatasi serviks. Sisanya nggak ngerti. Lalu, Kangmas dateng membawa berkas-berkas yang harus saya tanda tangani.

“Pak, saya udah telpon dr.Astri. Saran beliau ini harus diinduksi karena belum kerasa kontraksi dan ketuban pecah dini,” kata bidan.

Terus Kangmas dan Ibu ngasih tahu saya. Awalnya saya nolak. Kenapa? Karena saya pengennya lahiran alami tanpa interferensi medis apapun. Terinspirasi dari IG @bidankita gitu. Saya sedih. Saya yakin Kabay udah punya waktu dan cara sendiri untuk keluar ke dunia ini.

Ibu & Kangmas terus nyemangatin dan bilang, “Nggak apa-apa kok diinduksi. Yang penting bisa lahiran normal. Kasian juga Kabay klo di dalem kelamaan.”

Akhirnya, saya tanda tangani lembar persetujuan itu dengan Bismillah 😔.

Tangan saya mulai dipasang infus. Terus disuntik tes alergi antibiotik yang sukses bikin saya nangis. Perih banget, coy 😡! 15 menit kemudian saya dibawa ke ruang tindakan. Ditawarin makan dulu sebelum diinduksi biar ada tenaga. Di ruang tindakan, saya disuapin makan sama Kangmas lalu cairan induksi diinjeksikan ke cairan infus. Tetiba rasa mual datang dan saya memuntahkan semua makanan tadi. Kosong lagi deh perutnya, huhuhu… Mungkin efek cairan antibiotik/induksi. Magrib tiba, Kangmas gantian sama Ibu untuk nemenin.

induksi pengalaman melahirkan induksi normal honeymoonjournal.com
masih bisa cengar-cengir sebelum kerasa induksinya, hahaha…

Sekitar 15 menit, mulai deh ini kerasa kayak sumilangeun. Itu loh rasa nyeri perut kalau lagi haid. Terus nggak lama ilang. Muncul terus ilang lagi. Oooh, ini toh rasanya kontraksi. Saya tidur miring ke kiri supaya ketuban nggak makin rembes. Ibu ngusap-ngusap punggung agar nyeri berkurang.

Kangmas masuk lagi, giliran sama Ibu. Jam 18.30 kontraksi udah makin intens. Makin mantepppp! Pas ada jeda nggak sakit, saya bisa ngobrol sama Kangmas. Tapi pas lagi kerasa, saya cuma bisa ngatur napas dan merem. Sekitar jam 19 lewat deh bidan masuk.

“Gimana? Udah kerasa kontraksi?”
“Udah, bu…” jawab gw sambil meringis.
“Mau cek dalam lagi?”
“Nggak.” (Kenapa siiih harus cek dalam muluuuuu? 🙄)
“Ya udah, sabar yah. Bukaan 4 ke atas lebih sakit soalnya.”

Alamakjaaang! Dibilangin gitu, saya langsung agak stres. Ini aja sakitnya udah mpot-mpotan, nanti lebih sakit lagi? Ya, Rabbi…

“Coba pas kontraksi, bayangin hal-hal yang disukai. Semacam hypnobirthing gitu. Dibantu coba sama bapaknya.”

Kangmas jadinya nyanyi-nyanyi “Es krim, cokelat, durian~” biar saya nggak terlalu stres. Lucu sih, tapi selama kontraksi, saya berubah jadi galak, nggak bisa diajak bercanda. Kangmas nyoba ngelucu pun nggak saya ladenin 😂. Tetiba wajah saya kerasa panas. Tapi anehnya, badan nggak ikutan panas.

“Mas, muka aku panas. Gerah. Tolong kipasin.”

Kangmas ngipasin sambil terus nyanyi itu.

Sekitar jam 20, saya udah nggak kuat nahan kontraksi nggak boleh ngeden. Ada yang ngedorong minta turun keluar. Polanya juga udah 3-1-1 kayaknya. Saya minta Kangmas panggilin bidan.

Yang tadinya posisi miring ke kiri ditelentangin sama bidan. Kata Kangmas itu darah banyak banget!

“Wah, ini udah bukaan lengkap!”
“Udah boleh ngeden, bu?”
“Yuk, kita belajar ngeden. Sebentar lagi bayinya lahir.”

Saya diajarin cara mengejan yang benar. Kaki diangkat dan saya disuruh pegang. Pas kerasa ada yang ngajak ngeden, saya harus ambil napas dan buang napasnya via ngeden. Beberapa kali sih berhasil, tapi seringnya saya salah. Sungguh, ini ngelahirin rasanya kayak mules pengen pup! Tapi pup segede semangka.

Ternyata kantong kemih saya penuh karena saya nahan pipis. Makanya agak susah bagi Kabay untuk keluar karena ketahan. Atuhlah saya nggak dibolehin pipis dulu waktu sebelum diinduksi. Bidan pasang kateter dan agak menekan perut supaya air seninya keluar. Rasanya? Udah ga kerasa, kalah oleh rasa kontraksi.

“Ayo, Is! Itu udah keliatan rambutnya!” Kangmas nyemangatin.

Hampir 15 menitan proses ngeden ini. Saya udah miring ke kiri karena katanya posisi ini lebih gampang. Tapi justru rasa kontraksi berkurang. Mana pegel lagi nahan kaki ngangkat miring gini. Akhirnya saya telentang lagi. Apa daya, tenaga udah mulai habis dan yang di pikiran adalah gimana caranya agar rasa sakit ini segera berakhir.

Di tengah-tengah proses ini, saya lihat salah satu bidan bawa gunting. Atuhlah ini mau diepis 😫. Kata Kangmas sebenernya bidannya nggak mau pakai tindakan ini, tapi mempertimbangkan keadaan saya dan Kabay yang terlalu lama di jalan lahir, akhirnya terpaksa harus digunting.

KRES!

Saya denger suara guntingan itu tapi nggak ada rasanya karena kalah dengan rasa kontraksi. Mantap emang rasa kontraksi tuh. Beberapa kali mengejan tapi Kabay tak kunjung keluar. Salah satu bidan naik ke badan saya dan mencoba mendorong perut.

“Sekarang mules nggak mules, ayo mengejan!”

Errrrggghhhh!

Plos. Oke, kepala udah keluar.

Slurppp. Serasa ada slime bertulang lunak keluar dari rahim.

Itu yang rasa sakitnya ibarat di angka 10 langsung drop jadi 0. Napas saya memburu. Terdengar suara tangisan bayi. Kangmas seketika menangis juga dan mengucapkan terima kasih sambil mencium kepala saya.

“Waaah, ada kelilit tali pusar, nih…” kata bidan. Saya melihat dari sela kaki bidan sedang melepas lilitan dari badan Kabay tapi dia nggak bilang berapa lilitan. “Udah ada giginya satu! Ibunya bagus nih kalsiumnya.”

Kabay dibersihin dulu. Kangmas masih tersedu, sementara saya… speechless. Saya nggak nangis. Hanya ada perasaan lega rasa sakit itu udah berhenti dan Kabay lahir dengan selamat.

Setelah dibersihin, Kangmas pergi sebentar untuk mengadzani Kabay. Saya masih mengatur napas. Terdengar suara adzan yang dikumandang oleh Kangmas bercampur dengan getar tangisnya. Saya meraba perut, udah nggak ada yang gede di situ. Bidan bilang kalau bobot Kabay 3.5 kg! Ya Allah, saya yang mungil ini bisa mengeluarkan bayi sebesar itu!

Paha saya disuntik 2x untuk bius dan hormon oksitosin. Yang biasanya saya takut jarum suntik, injeksi tadi nggak ada rasanya.

Kangmas beres adzan, Kabay disimpan di atas dada saya untuk IMD sementara bidan mulai ‘mengobras’ area bawah. Saya masih nggak menyangka, makhluk kecil yang beberapa jam lalu masih nendang-nendang di perut, sekarang ada di pelukan. Saya pandangi mata kecilnya yang terbuka, tangan mungilnya yang menempel di dada. Ini beneran saya udah menjadi seorang ibu dan Kangmas udah jadi seorang ayah?

Karena sesungguhnya, pada jam 20.20 ini bukan hanya seorang manusia mungil yang terlahir ke dunia tapi juga terlahir kembali 2 orang manusia menjadi seorang ibu dan seorang ayah.

Alhamdulillah, Kabay lahir dengan sehat, selamat dan sesuai afirmasi walaupun nggak semua terwujud.
1. Lahirnya pas semua orang ada di rumah. Kalau nggak pagi subuh, pas weekend.
2. Lahiran setelah semua urusan beres (kerjaan, skripsi, maternity photo shoot)
3. No drama teriak, cakar-cakaran atau cubit-cubitan #antingamukngamukclub
4. Proses lahiran cepet no berjam-jam

Yang nggak terwujud itu:
1. No medical interferences (dalam hal ini induksi buatan & episiotomi). Kurang kenceng juga kali ya saya usaha dan doanya dalam hal ini.

Allah Maha Tahu yang terbaik untuk hamba-Nya. Mau normal pervaginam ataupun SC, mau kontraksi alami ataupun induksi, mau nggak ada jahitan atau sampai diobras, Allah selalu memberikan yang terbaik untuk ibu dan bayinya.

Welcome to the world, Thariq Muhammad Rafa!

kabay induksi pengalaman melahirkan induksi normal honeymoonjournal.com

You may also like

13 Comments

  1. Setuju banget mbak, apapun cara lahirannya, Allah selalu memberikan yang terbaik untuk ibu dan bayinya. Semangat terus ya mbak. Sudah 7 bulan pasti tambah lucu-lucunya ya. Hihihi.

    1. Lagi masa nggak mau diem nih, mba, lagi pengen jalan padahal merangkak aja belum bisa, hehehe…

    2. merinding aku kalo baca proses lahiran begini. jadi teringat mules2 ku kala itu..

      Alhamdulilah ya mba lahir dengan selamat. anak nya skrg udh pinter dan banyak tingkah laku nya yg gemesin pasti ya mbaa.. udah 7 bulan soale. . hehe

      1. Syedaaaap banget ya mba, “nikmatnya” mules mau melahirkan itu, hihihi

        Alhamdulillah, makin lincah dan makin pinter ini, iya udah banyak tingkah segala pengen dilihat dan dikomentarin XP

  2. wah samaan jam lahirnya 20.20
    Aku jg diinduksi krn ketuban rembes dr mlm smp bsk mlmnya lg gk ada kontraksi. Sakitnya memang luar biasa 😀
    Aku udh tkt aja bkl SC

    1. wah, kita kembaran jam lahirannya mba, hihihi
      sakit kontraksinya emang syedapppp banget ya
      jadi akhirnya tetep normal kah, mba?

  3. Wah aku ikut terharu mba bacanya. Ceritanya mirip kayak aku. Cuma aku sehabis diinduksi tetap nggak ada kontraksi akhirnya di sesar deh. Kalau gitu aku ucapin selamat ya udah menjadi ibu. Semoga anaknya menjadi anak yang sholeh ya mba. Aaaminnn

    1. Beda-beda ternyata ya mba, efek induksi itu. Ada yang langsung ada yang harus pakai jalan lain akhirnya…
      Aamiiin… Makasih mba ucapan dan doanya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *