Trimester Kedua Kehamilan Kabay

trimester-kedua-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

Trimester kedua kehamilan Kabay. Memang bener, trimester kedua itu adalah masa-masa surga bagi ibu hamil. Setelah melewati fase trimester pertama dan sekarang masuk ke trimester ketiga, sesungguhnya trimester kedua itu fase paaaaaaling nikmat. Literally yah, nikmat beneran. Paling nyaman, paling enak, deh!

Kenapa tanya kenapa?

Setelah ‘kenikmatan’ all-day-sickness di trimester pertama yang berbarengan dengan bulan puasa, berangsur-angsur masuk ke minggu ke-16, frekuensi mual sudah mulai berkurang. Dan tepat saat hari Idul Fitri, Alhamdulillah, dadah mual-mual~ Bye, lovely all-day-sickness~ Saya bisa makan santapan lebaran dengan senikmat-nikmatnya~

Terus, waktu lagi dengerin khutbah Idul Fitri, kerasa ada ‘nut-nut’ gitu di perut. Lembut banget. Ga terus-terusan sih. Pas saya cerita ke Ibu, mungkin itu tanda Allah sudah meniupkan ruh ke dalam janin. Masya Allah, di bulan yang sangat berkah ini, Allah juga memberikan berkah untuk keluarga kecil kami. Ikut solat Idul Fitri perdana yah, nak…

Oke, di bawah ini kisah Kabay di trimester kedua…

1. Nafsu makan kembali baik.
Heyhooo! Alhamdulillah banget loh ini! Setelah drama mual-muntah-cape-tapi-harus-makan selama 3 bulanan, akhirnya makanan bisa masuk dengan lancar tanpa ada embel-embel lagi. Efek bisa makan nikmat lagi adalah kenaikan berat badan yang *ehm* cukup drastis (kalau ga mau dibilang naik banget, hahaha) dari 48 kg ke 55 kg. 7 kilo dalam 2 bulan, mak! Beneran bales dendam loh saya, yang di trimester pertama susaaaah banget makan (karena efek mual itu), sekarang malah makan apa aja. Eits, tentunya ga yang aneh-aneh sih. Saya masih memendam hasrat untuk durian, hihihi…

2. Hello, baby bump!
Masuk trimester dua ini, bentuk tubuh mulai seperti ibu hamil pada umumnya. Mulai ada gendut-gendutnya gituuu, uuuuu… Kalau ngaca, bawaannya pengen ngelus-ngelus perut mulu, deh. Kangmas mulai sering nanya sambil bercanda, “Perut kamu kok gitu? Awal tahun mah ga gini da…” terus saya suka jawab, “Ini hasil perbuatanmu, Mas…” hahaha…

baby bump trimester kedua kehamilan kabay honeymoonjournal.com

3. Sudah bisa masak lagi.
Karena mual sudah hilang, jadinya udah bisa masuk ke dapur lagi, ayey! Akhirnya, bisa motong-motong bawang dan bumbu dapur lagi. Bisa tumis-tumis lagi. Bisa berkreasi lagi di dapur.

4. Sudah bisa jalan-jalan lagi.
Karena kondisi kehamilan yang sudah stabil, di trimester kedua ini saya dan Kangmas berencana mau nginep berdua sambil merayakan first anniversary. Yeay, akhirnya udah ga terlalu khawatir kalau mau jalan jauh~ Kami berdua sampai ambil cuti kerja coba, hihihi… Kami menginap di Desa Gumati, menikmati semangkok mie kuah panas di hamparan sawah. Padahal hari itu hari Senin, lupakan saja dulu hiruk-pikuk Monday syndrome~ Agak siangan kami cussss berenang. Cuma berdua, jadi serasa kolam renang pribadi, deh. Setelah zuhur, kami pergi ke Dovayage Bogor yang lagi hits bisa foto ala-ala sedangdi Eropa. Dikirain karena hari kerja bakalan sepi, ternyata rame juga. Tapi setidaknya ga harus ngantri lama banget untuk foto di beberapa spot. Sambil nunggu bisa duduk-duduk dulu.

Baca juga: Happy First Anniversary!

desa gumati trimester kedua kehamilan kabay honeymoonjournal.com

devoyage bogor trimester kedua kehamilan kabay honeymoonjournal.com

5. Bawa motor sendiri.
Selama trimester 1, saya selalu dianter-jemput ke kantor oleh Bapak, Kangmas ataupun abang ojol karena Kangmas masih takut kalau saya bawa motor sendiri nanti lupa kalau lagi hamil dan ngebut. Soalnya saya kalau berangkat kerja suka mepet gitu dari rumah, mentang-mentang 10 menit doang perjalanan rumah-kantor, hehehe… Nah, beberapa hari mau masuk kerja sehabis libur lebaran, Kangmas nanya, saya mau bawa motor sendiri lagi atau tetep dianter-jemput. Kalau jujur sih, lebih enak bawa motor sendiri. Karena kadang kalau dibonceng tetep saja kalau ada polisi tidur gitu suka ga selow, apa lagi posisi dibonceng itu lebih terasa guncangannya. Untungnya Kangmas memperbolehkan lagi saya bawa motor sendiri ke kantor. Tapi dengan syarat, jam berangkat kerja ga boleh mepet, kecepatan di bawah 40 km/jam dan kalau ada polisi tidur harus pelan. Siap, pak!

6. Kabay mulai ndul-ndulan.
Ini nih yang paling ngegemesin! Gerakan Kabay udah mulai kerasa meskipun lembut. Kadang sampai bikin saya kegelian. Jadi makin cinta! Nah, ga tau kenapa (kayaknya semua bumil mengalami), Kabay suka malu-malu kalau Kangmas yang megang. Belum kenal tangan ayahnya kali yah, hihihi… Usia janin makin bertambah, gerakannya pun semakin keras. Yang paling terasa itu kalau saya posisi tiduran, terutama miring. Makanya saya suka iseng tidur miring agak lama biar Kabay ‘usek-usekan’, terus tangan Kangmas di bawah perut saya biar bisa ngerasain gerakan Kabay. Iseng banget ya, saya…

7. Kaki mulai kram saat tidur.
Kaki kram mulai terjadi waktu akhir trimester kedua. Kejadiannya pasti saat tidur menjelang pagi. Tanpa sadar kita suka ‘ngulet’ kan, meregangkan kaki. Naaah, pas lagi meregangkan kaki dengan posisi telapak kaki diluruskan, eeeeeeh terasa sakit banget! Urat-urat di sekitar betis nyeri dan bingung harus apa. Mau didiemin sakit, digerakin makin sakit. Bangunin Kangmas, ga bangun-bangun, hhhh… Saya inget pengalaman temen saya kalau kram kakinya dinaikin ke atas guling/bantal. Saya coba deh. Tapi ga berkurang rasa sakitnya. Akhirnya, karena pegal juga posisi telapak kaki yang lurus itu, saya coba menggerakan kaki pelan-pelan agar ke posisi normal. Awalnya sakit, tapi lama-lama rasa sakitnya hilang setelah kaki kembali ke posisi normal. Akhirnya, saya bisa kembali tidur dengan nyaman.

8. Kena pilek dan batuk.
Pilek saat kondisi sedang hamil itu rasanyaaaa…. ga mau lagi, plis! Dulu waktu belum hamil, kalau udah ada tanda-tanda pilek seperti bersin-bersin dan hidung gatal, saya suka minum vitamin C dan obat lalu seminggu kemudian pilek sudah sembuh. Nah, semenjak hamil ga boleh minum sembarang obat. Apa lagi pilek membuat semua makanan ga ada rasanya. Jadi, pas lagi enak-enaknya makan terus kena pilek itu kayak diputusin pacar pas lagi sayang-sayangnya, huhuhu… Cara pemulihan dari pilek yang bisa dilakukan cuma memperbanyak makan (meskipun ga ada rasanya) dan istirahat. Sekitar seminggu lebih pilek saya sembuh. Eeeeh, habis pilek terbitlah batuk! Nah ini nih yang lumayan lama sembuhnya hampir sebulan. Ini pun diajak Kangmas ke dokter setelah 2 minggu batuk supaya batuknya sembuh. “Kasian kamu sama Kabay, Is. Perut kamu keteken-teken gitu kalau batuk.” Batuknya itu gatellllll banget! Kalau bisa mah pengen dicopot dulu tenggorokannya terus dibersihin pake sikat deh. Akhirnya, dikasih obat herbal juga sama dokter. Memang ga cepet sembuh seperti kalau kita minum obat biasa sih, setidaknya mengurangi frekuensi batuk dan 2 minggu kemudian batuk sudah hilang.

9. Frekuensi BAK semakin sering.
Karena ukuran Kabay sudah semakin membesar, kandung kemih jadi sering tertekan dan menyebabkan frekuensi buang air kecil semakin sering. Perasaan minum segelas tapi kok yang keluar 2 gelas ya 😅 Apa lagi waktu saya pilek, bersin atau batuk sedikit bobol pertahanan saya, hhhh… Sehari bisa 5x ganti celana dalam. Trimester ketiga akan lebih sering lagi, soalnya pas bangun dari duduk aja udah terasa keteken dan pengen pipis. Yaah, nikmati sajooo…

10. Rukuk dan sujud udah mulai susah.
Saat rukuk dan sujud membutuhkan effort lebih, di situlah tersadar bahwa perjuangan Ibu sungguh besar membawa kita selama 9 bulan tanpa istirahat. Mau ditaro ga bisa, dititipin ke Kangmas apa lagi. Bawa enjoy aja~

usg minggu 22 trimester kedua kehamilan kabay honeymoonjournal.com
USG Kabay minggu ke-22

Nah, Itu deh kisah saya, Kangmas dan Kabay di trimester kedua. Setiap fase selalu membawa kisah tersendiri. Masuk ke trimester ketiga ini, welcome drama susah nyari posisi tidur, hihihi… Sehat-sehat terus yak nak, di dalam perut Ibun 😘

You may also like

8 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *