Trimester Ketiga Kehamilan Kabay

trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

Trimester ketiga kehamilan Kabay. Heyhoo~ Setelah hampir 3 bulan blog ini vakum karena diriku masih asyik bermesraan dengan Kabay yang sudah lahir ke dunia bulan November tahun lalu. Maafkan yaah kalau ada yang nungguin dan bertanya-tanya kenapa Honeymoon Journal kok ga apdet-apdet postingannya sejak BPN Challenge hari keempat. Tadinya mau langsung cerita tentang proses kelahiran Kabay. Tapi ga afdol kayaknya udah posting dari awal hamil sampai trimester kedua tapi trimester ketiganya ga ditulis.

Yowess, inilah kisah trimester kehamilan Kabay yang disambut dengan “SELAMAT DATANG DI BAGIAN WAKTU BUMIL SUSAH MENCARI POSISI TIDUR…”

 

1. Baby bump semakin besar.

Huooo, perut ini semakin gendut dan semakin membulat! Dulu ga pernah terbayang kalau saya hamil bakalan seperti apa bentuknya. Ga hanya saya, tapi teman-teman yang lain juga penasaran, gimana sih saya yang bertubuh imut-imut ini jika hamil? Naah, pertanyaan ini terjawab sudah. Jawabannya adalah… Ya seperti ini lah, hehehe… Ukuran badan saya sendiri ga bertambah ukurannya secara signifikan. Naik 1 sampai 2 nomor wah wajarlah yah. Tapi ukuran baby bump yang sangat terlihat. Gimana ga, berat janin Kabay selalu over 1-2 minggu via USG padahal saya makannya sedikit. Sepertinya metabolisme Kabay turunan dari ayahnya nih, hihihi…

maternity-shoot-1-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom
Bigger baby bump!

 

2. Kabay semakin aktif dan gerakannya semakin keras.

Semakin besar usia kandungan, maka semakin banyak perkembangan janin. Salah satunya adalah gerakan janin yang semakin aktif. Kalau di trimester kedua itu gerakannya bikin geli-geli lucu gitu, sekarang udah mulai bikin ngilu. Urgh! Alhamdulillah, posisi kepala Kabay udah di bawah dari usia minggu ke-30an. Naah, kalau ndul-ndulan itu ke arah bawah dan otomatis kalau nendang ke arah ulu hati. Uuuuh, itu rasanya syedaaaap… Tapi kadang suka kerasa ‘gerenyem-gerenyem’ di bagian bawah kanan. Mungkin itu jari-jari tangannya lagi kelikitik ibunya. Setiap gerakan Kabay saya nikmati saja, mau yang geli ataupun yang nyeri. Karena saya tahu saya akan merindukan saat-saat seperti ini. (Tuuh kan baper pas nulis ini, jadi pengen hamil lagi *nengok ke Kabay *baru juga 2 bulan *hamil laginya nanti aja deh)

 

3. Awal-awal mulai susah posisi tidur.

Karena baby bump yang semakin membesar, jadinya ngefek ke kebiasaan tidur. Harus pelan-pelaaaan kalau mau mengubah posisi tidur, perutnya dipegangin dulu baru ubah posisi. Telungkup udah pasti ga bisa, miring ke kanan berat ke kanan, miring ke kiri perut serasa tumpah juga ke kiri, telentang eungap ga ketolong. Ini kali yah yang tertulis di Al-Quran dengan kalimat “Keadaan saat hamil yang semakin berpayah-payah.” Tuuh, kalian-kalian nakanak, inget perjuangan ibu kalian waktu hamil kalian, mau tidur aja syusaaaah…

 

4. Telapak kaki bengkak.

Asli deh ini kaki bukan kayak kaki sendiri. Bengkak, booo! Bulet-bulet gitu sampai sepatu yang biasa dipake jadi ga muat. Padahal bahan sepatunya dari kain karet melar. Kalau dibawa jalan bawaannya kurang nyaman. Cara mengatasinya adalah setiap tidur malam, kaki harus diganjal bantal biar posisinya lebih tinggi dari kepala. Biasanya besok pagi bengkaknya udah berkurang atau bahkan hilang. Pernah kakinya ga diposisikan kayak gini, eeeh besok pagi bengkak lagi. Kalau jalan terlalu lama juga bikin kaki bengkak.

 

5. Susah bangun dari posisi tidur.

Udah mau tidur nyari posisinya rada susah, pas tidur suka kram, bangunnya juga susah, hahaha… Nikmati saja yaaaa… Kalau mau bangun dari posisi tidur, harus pelaaaan. Pertama badan miringin dulu, lalu angkat badan perlahan dengan tangan, terus bangun deh. Kangmas suka gemes kalau kita lagi buru-buru. Atuh gimana yah pak, ini perut kan ga bisa ditaro dulu terus pasang lagi.

 

6. Mudah ngantuk saat siang.

I felt so guilty for this point, really. Keseringan saya suka ketiduran di jam kerja. Bawaannya tuh nguantuk poll! Mungkin karena tidur malemnya kurang berkualitas jadi siangnya ngantuk. Jadi suka merasa bersalah sama temen satu tim karena saya (ke)tidur(an) mulu.

 

7. Stretch mark dataaaang!

Pertamanya saya ga sadar kalau stretch mark alias garis-garis di perut sudah muncul. Karena kalau saya lihat dari atas sih perut gendut ini masih mulus-mulus saja. Yesss! Waktu saya ngaca, ternyata stretch mark-nya muncul di bagian bawah. TIDAAAAK! Jadi penuh loreng perut saya. Aku kudu piyeee? Salah saya sendiri juga siih kurang menjaga kelembaban kulit. Yowesss lah Kangmas pun katanya ga masalah. Tapi akan malu akutuuu… Huhuhu…

 

8. Ga mau jalan jauh dan lama.

Ini mah jangan ditiru ya, hehehe… Harusnya mendekati kehamilan itu semakin rajin jalan biar bayi masuk ke panggul. Saya malah makin males, hhh… Kalau tiap naik-turun lantai di kantor selalu pake lift. Terus kalau weekend bawaanya ga mau kemana-mana, pengennya di rumah aja. Ini ada istilahnya, yaitu nesting instinct. Jadi pengennya di rumah dan beberes. Kalau saya sih pengennya di rumah terus leyeh-leyeh, hehehe…

 

9. Beli persiapan baju Kabay.

Saya sampai bikin daftar perlengkapan Kabay yang mau dibeli looh… Lengkap dengan harga, merk, jumlah sampai ke link toko online-nya. Baju-baju ada yang dibeliin oleh ibu saya di Pasar Anyar, ada juga yang online. Saya beli ga sekaligus. Kalau ternyata lebih murah di online, saya beli online Dan kebetulan di salah satu marketplace lagi banyak promo cashback! Jadi belanja dapet cashback, cashback-nya dibelanjain lagi, deh… Makmalyfe banget, hohoho…

cat-kamar-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom
Yabi cat kamar untuk persiapan menyambut Kabay :*
jemuran-1-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom
Jemur yuk, kita jemur
jemuran-2-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom
jemur lagi yuuuk

 

10. Makin suka bau bensin, oli dan karbol. Pelampiasannya ke sampel lemongrass oil.

Ga tau kenapa, saya jadi makin suka bau-bauan di atas. Pada dasarnya, saya emang suka bau bensin. Tapi ini semakin menjadi dong… Kalau saatnya ngantri lama di pom bensin, saya malah seneng karena bisa nyium bau bensin lama-lama. Jangan ditiru yah, buibu… Bahkan pernah, saking ‘sakawnya’ saya pengen nyium bensin, tutup tanki bensin saya hirup! Kutak tahu mengapaaaa… Untungnya, di kantor ada sampel lemongrass oil alias minyak sereh (kayaknya sih essential oil) yang lebih aman untuk saya cium-cium. Sampai saya bawa ke rumah beberapa mili supaya bisa saya cium aromanya. Fyuuuh…

 

11. Maternity Shoot Project.

Ini ide punyanya Kangmas. Setelah nyari-nyari vendor, akhirnya kami berdua memutuskan untuk kerjasama dengan sebuah tim fotografi yang kebetulan teman sekelas saya waktu SMK. Sekarang dia udah punya tim sendiri dan udah sering jadi vendor fotografi untuk engagement dan Nah, untuk projek maternity shoot baru kita aja nih, hihihi… Nama timnya adalah @a_story_id. Ketjeh-ketjeh loooh hasil jepretan mereka. Cuss aja langsung kepoin aja IGnya.

H-seminggu, timnya A Story ini survey dulu ke rumah karena konsep kita adalah foto di sekitar rumah. Rencananya mau tanggal 4 November 2018, tapi gegara ada acara di tanggal itu, agenda kita mundurin ke tanggal 11. Sebenarnya deg-degan sih udah minggu ke-37 itu tuh. Takut lahiran duluan. Untungnya, Kabay masih betah di dalem pas foto-foto. Kalau udah lahiran, maternity photo shoot-nya berubah jadi new born photo shoot deh.

maternity-shoot-4-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom maternity-shoot-3-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom maternity-shoot-2-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom

 

12. USG 4D.

USG 4D sebenernya ga urgent banget sih. Tapi kami berdua penasaran pengen liat wajah Kabay. Ditambah lagi udah telat mau USG 4D kalau di atas minggu ke-36 (kata bu dokter), idealnya di minggu 26-32. Tapi Alhamdulillah, waktu di-USG masih keliatan meskipun udah sempit ruang geraknya. Plus kata budok udah mulai ada sinyal cinta dari Kabay, yaitu udah bukaan satu! Budoknya bilang, “Ini mah kayaknya minggu depan juga udah lahir.” Langsung kami berdua degdegan sekaligus seneng. Keluar dari ruangan speechless lah kami. Bener nih dalam hitungan minggu kami udah ganti status jadi seorang ibu dan ayah?

usg-4d-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom
The baby has Kangmas’ nose!
usg-trimester-ketiga-kehamilan-kabay-honeymoonjournal-dotcom
USG 2D di minggu ke-30, berdasarkan USG udah minggu ke-34 ajaa

Begitulah trimester tiga yang penuh dengan warna-warni ini. Dihiasi oleh badan yang semakin cepat cape tapi hati semakin bahagia karena ga lama kami akan bertemu dengan sang buah hati. We love you even before we meet you!

 

Kabay’s Journal:

 

You may also like

2 Comments

    1. Hihihi, padahal aku makannya dikit looh… Waktu hamil ngerasanya biasa aja tapi pas udah melahirkan terus lihat foto lagi, iya ya kok gede banget?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *