Trimester Pertama Kehamilan Kabay

trimester pertama kehamilan kabay honeymoonjournal.com

Trimester pertama kehamilan Kabay. Sebelum trimester kedua sekarang ini berakhir, saya ingin mengabadikan apa saja yang terjadi selama trimester pertama Kabay tumbuh dan berenang-renang di rahim saya. Sebelum keburu lupa, hihihi… Soalnya trimester kedua ini ga begitu banyak keluhan seperti trimester pertama.

Tapi, sebelum kita nulis keluhan-keluhan di trimester pertama, kehamilan juga banyak membawa dampak positif loooh…

 

DAMPAK POSITIF HAMIL

1. Kulit menjadi lebih bersih, minyak pada wajah berkurang dan tidak ada jerawat
Banyak artikel yang menuliskan jika kehamilan dan hormon HCG berpengaruh pada kulit ibu hamil. Alhamdulillah, saya dapat pengaruh yang positif dari kehamilan ini. Sebenarnya, terjadi perubahan yang drastis dari sebelum menikah ke setelah menikah. Dulu, saat masa PMS (pramenstruasi sindrom), saya hampir selalu jerawatan menjelang haid. Setelah menikah, jerawat tidak muncul saat PMS. Nah, saat sudah tahu hamil, saya sih ngerasanya kulit jadi lebih glowing-glowing gitu. Padahal skin care rutin dari dulu hanya cuci muka dengan facial wash setiap mandi sore atau habis pergi. Maskeran udah jarang banget. Aura bumil kali yaaah…

2. Rambut menjadi lebih halus dan berkilau
Ini juga dibahas di beberapa artikel. Saya ngerasanya memang rambut jadi lebih halus dan berkilau. Jadi enak megang dan sisirnya. Apa lagi sehari setelah cuci rambut itu kondisi yang paling bagus maksimal. Duh, jadi serasa duta shampoo~

3. Perubahan di beberapa bentuk tubuh, terutama payudara
Secara umum, belum terjadi perubahan bentuk tubuh yang drastis. Baby bump mulai terlihat saat trimester kedua. Karena belum kelihatan seperti ibu hamil, jadi orang-orang masih suka bertanya “Udah isi belum?”. Sekarang sih udah bisa jawab “Alhamdulillah, udah,” sambil senyum tiga jari. Cling! Cling!

Yang kerasa di saya itu terjadi perubahan bentuk mulai membesar dan tekstur payudara menjadi lebih lembut. Ibu dan beberapa artikel bilang hal ini wajar terjadi untuk mempersiapkan kelenjar produksi ASI nantinya. Ada beberapa bumil yang mengalami penggelapan di bagian aerola. Tapi saya masih tetep shocked sih kalau ngaca tubuh sendiri. Aneh aja gitu. Soalnya beda banget 😅.

4. Kangmas yang tambah perhatian
Ini nih yang paling saya seneng. Kangmas jadi tambah perhatian walaupun bukan dengan kata-kata. Istrinya yang mulai hamil ini dijagain pake banget deh! Selama trimester pertama, setiap pergi dan pulang dari kantor, saya selalu dianter-jemput oleh Kangmas atau Bapak. Kangmas saat ini masih terkena sistem shift jadi masih bisa fleksibel mengantar-jemput saya.

Kangmas juga beberapa kali ga jadi pergi ke Bandung untuk nengok sapi-sapinya karena saya minta jangan pergi, hehehe… Bawaan di trimester pertama ini tuh ga mau ditinggal, pengennya ditemenin terus sama Kangmas. Terus pengennya ndusel-ndusel manja gitu, mumpung perut belum memisahkan kita berdua, hihihi… Love you deh, Mas!

 

KELUHAN YANG TERJADI SAAT TRIMESTER PERTAMA KEHAMILAN

1. Mual dan muntah all-day sickness
Ada yang lucu tentang prosesi mual-mual ini. Kata beberapa temen saya, mereka baru kerasa mual-mual setelah tahu mereka hamil. Nah, beberapa minggu setelah saya tahu saya hamil, saya ga ngerasa mual-mual. Aneh, doong… Makan mie ayam masih nikmat, makan soto mie masih masuk. Kangmas juga ngerasa aneh.

Setelah saya baca beberapa artikel dan bertanya sama temen saya yang lagi hamil juga, ternyata ada 30% ibu hamil yang tidak mengalami morning sickness.

“Ka, aku kok ga mual-mual ya, hamil teh?”
“Alhamdulillah atuh ga mual-mual. Masih bisa makan enak.”
“Tapi aneh aja.”
“Udah, nikmatin aja. Banyak yang pengen ga mual-mual saat hamil. Soalnya mual-mual itu rasanya ‘nikmaaaaaaaat’ banget.”
“Iya, sih”

Eeeeh, seminggu setelah saya ngomong gini, mulai deh itu kerasa mual-mual. Makanyaaaa, jangan takabur *getok diri sendiri*

Pasta gigi yang biasaya saya pakai juga jadi pemicu mual. Setelah trial beberapa merk pasta gigi (dari yang buat anak kecil sampai rasa macem-macem), akhirnya ketemu pasta gigi yang ga bikin saya mual, yaitu yang tanpa detergent. Pasta gigi ini masih saya pakai sampai sekarang karena waktu nyoba pasta gigi yang biasanya keluarga saya pakai, mualnya muncul lagi.

Kalau saya maksain makan terlalu banyak dalam satu waktu juga memicu mual bahkan makanan sampai keluar lagi. Kosong lagi deh perutnya, laper lagi, hehehe… Soalnya kalau udah sekali kepancing muntah, harus sampai habis dikeluarin yang ada di lambung. Kan cape yah. Muntah ini ga berlangsung di pagi hari doang. Malem-malem juga kadang suka kejadian. Makanya, morning sickness saya rasa sih kurang tepat istilahnya. Lebih pas kalau kalau disebut all day sickness soalnya nikmatnya kerasa sepanjang hari.

Nah, senjata ampuh saya kalau mual-mual udah mulai melanda itu adalah minyak angin aromaterapi! Dan harus yang aroma lavender, ga bisa yang lain. Aroma yang lain malah mual. Picky banget yah, tapi gimana lagi 😅.

2. Sesak napas
Sesak napas ini ga tiap hari sih, tapi pernah kejadian beberapa hari. Tiba-tiba saat saya sedang mengolah data di depan laptop, dada kerasa sesak. Akhirnya, saya tinggalin dulu kerjaan dan melipir ke pantry untuk minum dan istirahat. Rasa sesaknya kayak tiba-tiba udara padat. Jadi napasnya juga ngos-ngosan. Pas saya baca-baca artikel, mungkin penyebabnya Kabay sedang butuh banyak oksigen jadi memacu otot paru-paru untuk mengembang dan mengambil udara lebih banyak. Agak shocked sih. Tapi untungnya ga nyampe berhari-hari, cuma 2 hari.

3. Beberapa kali sakit di bagian bawah rahim
Nah, ini yang masih saya bingung. Soalnya, ketika saya cerita ke dokter dan diperiksa, ga ada apa-apa. Positive thinking aja kalau rahim sedang penyesuaian ada Kabay yang sedang berkembang di dalam. Bumil ga boleh mikir macem-macem, harus terus happy~

4. Ngidam
Banyak pengalaman seru kalau bicara tentang ngidam 😂. Nanti saya bikin postingan tersendiri tentang ngidam list selama hamil Kabay, mulai dari tekwan sampai rujak bebeg.

Baca juga: Cerita Ngidam, Mitos atau Ilmiah?

5. Aneh sama bau badan Kangmas
Selama trimester pertama, penciuman juga jadi makin sensitif. Ga hanya ke bau makanan, tapi saya jadi aneh juga sama bau badan Kangmas. Padahal feromon Kangmas termasuk bau-bauan favorit saya looh. Pas 3 bulan awal hamil, bau badan Kangmas jadi aneh menurut saya. Ga ada yang berubah dari Kangmas padahal mah dari segi makanan, kebersihan atau apapun yang berkaitan dengan badan. Meskipun rada aneh ga cenderung ga suka, saya ga sampe ga mau tidur satu tempat sama Kangmas atau nyuruh mandi berkali-kali. Saya cuma rada selektif sama parfum yang Kangmas pakai. Jangan bilang-bilang Kangmas yah, hihihi…

6. Mual saat mencium bau bumbu dapur dan masakan yang sedang dalam proses dimasak
Uh, ini nih yang paling menganggu banget! Jangankan lagi proses menumis masakan, ibu lagi motong bawang aja saya langsung kabur ke kamar. Apa lagi pas lagi masak, saya tutup pintu kamar dan jendela. Ini yang bikin saya merasa bersalah ke Kangmas karena selama 3-4 bulan saya ga pernah masak buat Kangmas. Maafkan yah, Mas… Apa daya hidung ga mau bekerja sama.

7. Lapar sampai terasa mau pingsan
Ada masanya saya merasa lapeeeeeeer terus. Jam 7 udah sarapan, jam 10an ngemil, jam 12 makan siang, jam 3 laper lagi sampai lemes kayak mau pingsan.

8. Tidak mau makan
Tapi ada masanya juga, setelah laper sampai mau pingsan, saya malah males banget makan. Makan siang jam 12 tapi tetep anteng sampai jam 8 malam. Kalau ga inget harus makan supplement vitamin setelah makan malam mah, saya kayaknya bablas ga makan malam. Aneh yah jadi bumil tuh.

9. Sembelit
Sembelit alias susah buang air besar saya rasakan di akhir trimester pertama. Pertama sih ga sadar. Sadar-sadar itu pas lagi sharing dengan teman sesama bumil yang cerita kalau udah beberapa hari ga buang air besar. Terus, saya jadi nginget-nginget kapan terakhir kali saya pup. Ternyata udah 3 hari yang lalu! Padahal saya termasuk yang rutin buang air besar setiap pagi. Dari sharing itu, saya bertanya bagaimana untuk mengatasi sembelit. Tips teman saya, katanya konsumsi yakult dan agar-agar. Oke, pas pulang kantor saya mampir ke minimarket untuk beli agar-agar.

Waktu sampe rumah, ada susu kotak di kulkas. Oh iya, saya termasuk yang menganut minum susu hamil itu ga wajib, jadi saya ga terlalu rutin minum susu. Nah, kayaknya seger gitu kan minum susu dingin sambil istirahat. Eng, ing, eng! Ga nyampe sejam, perut saya mulai kontraksi dan akhirnya saya pup dengan lancar 😂. Ternyata senjata saya kalau sembelit itu produk susu.

10. Berat badan tidak naik, malah turun
Saya termasuk bumil yang tidak mengalami kenaikan berat badan yang signifikan di awal kehamilan. Malah cenderung stabil bahkan turun, huhuhu… Pengaruh mual juga, total berat badan saya turun sebesar 3 kg, 1 kg sebelum puasa dan 2 kg selama puasa (dari 51 ke 48 kg). Alhamdulillah, masuk ke trimester kedua ini berat badan mulai naik dan sampai hari ini berat badan saya naik sebanyak 7 kg (dari 48 ke 55 kg).

Baca juga: Pengalaman Puasa Pertama Saat Hamil

11. Malas dandan
Sebenernya, saya bukan wanita yang hobi dandan kalau keluar rumah. Cukup pakai bedak anti acne dan voila! Siaplah saya berangkat, hehehe… Jadi, saya ga pernah repot sama urusan bikin alis atau mau pakai lip cream nomor berapa hari ini. Semenjak hamil, males dandan saya semakin menjadi. Kalau boleh mah saya polosan ajah deh pergi ke kantor juga. Tapi, pas ngaca ko saya kucel amat ya? Hinyai kalau kata orang Sunda mah, berminyak gitu. Jadinya tetep pake bedak, deh biar keliatan lumayan keliatan seger…

Biasanya juga kalau Kangmas ada di rumah, saya kadang suka pakai parfum. Ada parfum yang wanginya saya suka banget, kayak wangi bedak bayi. Tapi, waktu awal-awal hamil Kabay justru saya jadi ga suka wanginya. Pernah saya nyoba pake, ceritanya mau nyambut Kangmas pulang. Saya oles lah parfum itu ke daster yang sedang saya pake. Padahal saya pakenya cuma dikit banget, tapi bikin saya mual. Alhasil, saya ganti daster karena ga kuat sama mual.

usg minggu 7 trimester pertama kehamilan kabay honeymoonjournal.com
USG Kabay minggu ke-7

 

usg minggu 11 trimester pertama kehamilan kabay honeymoonjournal.com
USG Kabay minggu ke-11, udah keliatan bentuk kepala, badan, tangan dan kaki

Nah, ini suka-dukanya trimester pertama kehamilan Kabay. Kalau dibandingin, Alhamdulillah lebih banyak sukanya. Apa lagi kontrol kedua sama bu dokternya dibolehin ngerekam suara detak jantung Kabay. Duh, speechless banget itu, terharuuuuuu… Videonya kita ulang-ulang terus. Masya Allah, sungguh besar kekuasaan Allah padahal Kabay baru berukuran 1.3 cm, kira-kira seruas jari tangan. Masih keciiiiil tapi udah bikin saya dan Kangmas bahagia 😀

Insya Allah, next time saya posting tentang trimester kedua kehamilan Kabay dan pengalaman kontrol selama hamil.

Mungkin buibu mau sharing tentang pengalaman unik selama trimester pertama kehamilan. Boleh banget loooh 🙂

Baca juga: Awal Kehamilan Kabay

You may also like

3 Comments

  1. Makasih banyak mba sharingnya aku hampir ngalamin semua poin yg mba tulis juga hehe. Jadi ketawa tawa sendiri bacanya krn most of them aku bgt

    1. Hampir semua bumil pengalamannya sama ya, paling beda dikit-dikit
      Pengalaman yang amazing banget jadi seorang bumil itu 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *