Buka-Bukaan Tentang Finansial

buka-bukaan tentang finansial

Beberapa minggu ini saya dan Kangmas lagi ngebet banget sama yang namanya INVESTASI. Karena dana darurat yang Insya Allah bentar lagi kekumpul (setelah beberapa kali kepake), next target adalah dana pendidikannya Kabay.

Baca-baca biaya sekolah anak sekarang bikin jiwa makmak saya memberontak 😫! Pengen nyekolahin anak di sekolah berkualitas bagus kok ya mihil amat duitnyaaaa… Ini anak baru 1, masih kicik pula. Gimana adek-adeknya nanti? Rasanya pengen nabung pohon duit aja kalau ada, hahaha 😂

Bukannya saya ga percaya Allah udah menentukan rezeki masing-masing anak. Tapi kan tetep ya rezeki harus diikhtiarkan dengan cara yang halal *edisi tobat*

Lalu obrolan kadang merembet ke financial style temen masing-masing. Kadang kan suka curcol gitu pas lagi pumping. Kangmas juga suka sharing ke sesama bapak-bapak muda di kantor. Dari situ ada cerita yang bikin ngelus dada deh. Ada keluarga yang hidupnya bukan paycheck to paycheck lagi tapi debt to debt! Miris nggak sih, memenuhi kebutuhan dari hutang? 🙁

Entah lah awalnya gimana, entah karena kemudahan akses dapet pinjaman or udah jadi lifestyle, ya sedih aja gitu dengernya. Boro dana darurat, beli makan aja pake hutang 😭

Ini lah sebenernya BUKA-BUKAAN TENTANG FINANSIAL suami dengan istri itu penting bangettttt!

Buka-bukaan hal yang lebih intim aja berani, masa buka-bukaan keuangan nggak bisa?

Nah, hal finansial apa aja sih yang harus jujur-jujuran ke pasangan kita?

*****

1. Tentang HUTANG

Kenapa hutang ada di list pertama, bukannya income? Karena adanya hutang pasti memengaruhi cash flow keluarga. Hutang bisa berupa cicilan KPR, cicilan kendaraan, KTA, CC dan ke perorangan.

Seperti yang saya ceritain di atas, saking besar dan banyaknya hutang, ada orang yang gajinya bahkan minus untuk bayarin hutang-hutangnya. Terus gimana buat menuhin kebutuhan wajibnya? Ya ngutang lagi. Muter aja terus kayak lingkaran setan tiap bulan 🙁

Hutang itu juga bisa diwarisi ke anak loh! Urusannya ga selesai di dunia bisa terbawa sampai akhirat. Makanya Nabi Muhammad pun menyuruh kita untuk menghindari hutang karena seribet itu. Apa lagi yang berbunga. NgeRI BAnget!

Plissss… Kalau bisa jangan ngutang untuk hal konsumtif. Kalau emang udah terlanjur, terbukalah kepada pasangan agar bisa sama-sama nyari solusinya.

*****

2. Tentang TUJUAN

Tujuan keuangan juga penting untuk dibahas. Mau punya rumah, kendaraan, pergi Haji, anak mau sekolah di mana, lanjut pendidikan atau traveling.

Dari tujuan ini bisa didiskusikan strategi keuangannya. Mau nabung berapa, investasi ke mana.

Tujuan pribadi pun is okay. Jangan diem-diem bae ntar gondok sendiri. Ya wajar banget kita sebagai pribadi pun punya goal pribadi. Bisa didiskusikan baik-baik karena menikah bukan berarti kita kehilangan peran sebagai diri sendiri.

(Baca juga: Mengatur Keuangan Keluarga Jadi Nggak Ribet)

*****

3. Tentang INCOME

Nah, baru income deh. Nabung dan bayar-bayar segala macem itu butuh uang kan. Dari mana? Ya dari income alias pemasukan. Alangkah baiknya kalau sama-sama terbuka tentang pemasukan masing-masing. Ada gaji, lemburan, bonus, hasil jualan, deviden saham. Semua-muanya terbuka aja. Lagian kenapa harus disembunyiin sih? Kan buat keluarga juga 😅

“Kalau istri tahu dapet bonus gede, takut minta macem-macem yang mahal.”

Atau, “Kalau suami tahu punya hasil sampingan dari jualan online, takut ga ngasih jatah bulanan lagi karena punya duit sendiri.”

Saya rasa sih permasalahan di atas bisa diselesaikan dengan KOMUNIKASI YANG BAIK.

Kalau saya dan Kangmas Alhamdulillah udah terbuka soal income ini. Bonus bulan ini dapet berapa, lemburan dapet berapa.

Terus kalau saya pengen deviden tahun ini jadi jatah saya, ya bilang. Kalau Kangmas pengen lemburan disimpen di rekening dia dulu (karena biasanya lemburan juga ditransfer ke rekening saya sebelum dibagi ke pos-pos), ya dia bilang. Jadi tak ada dusta di antara kita~ Huoooo~ *lah jadi nyanyi

Sekali lagi, kuncinya adalah KOMUNIKASI (tah, di-bold dan di-CAPSLOCK biar inget)

terbuka tenang finansial honeymoonjournal.com

*****

4. Tentang SPENDING HABIT

Spending habit does matters too. Kalau emang butuh jatah skincare rutin, ya terbuka aja. Kalau emang butuh jatah hobi, ya bilang aja. Intinya sih terbuka soal pengeluaran di luar kebutuhan wajib.

Dari diskusi, bisa diatur kan gimana pembagian jatahnya biar sama-sama enak. Buat ‘me time’ gituu… Emang multiperan jadi istri-ibu, suami-ayah, plus kerja di ranah publik ga cape apa? Pasti butuh refreshing kaaan…

(Baca juga: Habiskan Saja Uangmu!)

*****

Intinya, terbuka soal finansial itu sangat penting demi keselamatan keuangan keluarga. Kalau ga terbuka, ya siap-siap ambyarrrrr cepat atau lambat. Kalau terbuka keuangan gini kan enak jadinya mau buka-bukaan yang lain *egimana

Mentemen di sini udah pada terbuka baju keuangan, terhadap pasangan masing-masing kaaan?

You may also like

6 Comments

  1. Saya udah komit sama si doi, nanti kalau nikah, perkara finansial ini harus diobrolin dengan terbuka, biar ga ada yg ditutupi, karena penting banget manage uang, apalgi udah nikah kan,

    Saya bersykur, masih single udah terbiasa ngatur uang, tp belum pengalaman juga gimana atmosfer finansial saat jikah nanti

    1. Bener banget tuh mas Sabda, keterbukaan finansial seharusnya dimulai sebelum pernikahan, biar ga ada dusta di antara kita gituu

      Waah, Alhamdulillah udah biasa ngatur uang, nanti kalau nikah tinggal kerja sama yang baik sama mbanya 🙂

  2. Thanks Kak bahasannya.. mengingatkan saya untuk kembali membuat keterbukaan finansial, walau saat ini masih belum bekeluarga, keterbukaan finansial ini perlu disampaikan kepada keluarga dan calon suami kelak, insya allah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *