Drama Menyusui Part 4: Tips Pumping Sebelum Ibu Bekerja

drama menyusui pumping cuti kerja honeymoonjournal.com

Drama Menyusui Part 4: Tips Pumping Sebelum Ibu Bekerja – Niat mau drafting tulisan ini udah dari 3 bulan lalu tapi baru terealisasi bulan ini. Hmmm… Nggak apa-apa deh yah, mari kita lanjutkan series #dramamenyusui ini sambil saya ngeberesin salah satu drama Korea juga, hehehe…

Saya mendapat jatah waktu 3 bulan untuk cuti melahirkan. Untungnya, Kabay lahir hanya berselang 4 hari dari hari pertama saya cuti. Jadi waktu setelah melahirkannya cukup banyak untuk puas-puasin ngelonin bayi seharian, hihihi…

Ngomong-ngomong tentang pumping selama cuti kerja, saya nggak pumping sedari hari pertama Kabay lahir. Padahal sih harusnya justru minggu-minggu awal itu masa keemasan untuk ‘memanipulasi’ otak supaya demand ASI makin banyak. Bahkan ada temen saya yang langsung pumping waktu masih di RS. Tetapi saya nggak.

Kenapa coba?

Soalnya Kabay sempet kuning kan. Nah, di situ saya ngerasa sediiiih banget T_T. Jadinya, saya mikir kalau lebih baik ASI saya langsung nenkan aja ke Kabay biar bilirubinnya cepet turun. Jadilah saya fokusnya terus-terusan dbf.

Dan saya agak trauma kalau untuk marmet (perah tangan) karena cerita di sini, hahaha… Masih kebayang perihnya! Ampun dah.

Padahal saya udah beli pompaan elektrik dari sebelum lahiran looh. Seniat itu saya ingin jadi #pejuangASI walaupun masih jadi working mom. Eeeh, dilalah, ukuran dan bentuk corong dari Real Bubee kurang cocok dengan saya. Jadilah saya sempet ngambek nggak mau pumping dulu sebelum corong Spectra dateng.

Baca juga: Review Breast Pump Real Bubee

Kira-kira Kabay masuk usia 2 bulan, corong Spectra udah dateng. Yess, saya siap untuk nyetok ASIP!

*****

PUMPING SELAMA CUTI KERJA

Pompa elektrik? Checked!
Kantong ASIP? Checked!
Jadwal pumping? Ini nih yang bingung. Kabay itu kerjaannya nen muluuu sepanjang pagi sampai sore. Ya iyalah namanya juga bayi. Mitos anak laki-laki itu lebih kuat nyusu emang benar adanya.

Kalaupun dia tidur, sayanya yang nggak tega kalau pumping. Kondisi kuningnya masih ketara. Sedih saya kalau abis pumping terus Kabay pengen nen, udah kempesss… Padahal, katanya tetep susuin aja soalnya hisapan bayi itu masih bisa mancing LDR. Tapi ya saya nggak tega aja gitu.

Hmm, kalau kayak gini, nggak bisa saya ngikutin jadwal ideal 2-4 jam sekali untuk pumping. 2 bulan lagi saya udah harus masuk kerja tapi stok ASIP belum nyampe 5 kantong pun. Aku kudu piye?

tips pumping ibu bekerja
Hasil pumping perdana

Nanya-nanya lah saya jadinya ke seorang kakak kelas yang sama-sama punya anak doyan nen. Dia ngasih beberapa tips dan Alhamdulillah cocok sama saya. Walaupun hasil ASIPnya saya dan dia jauh berbeda. Dia mah bisa seliter lebih hasil pompanya. Kalau saya mah Alhamdulillah ya cukup aja…

Tepat di H-1 saya masuk, saya bisa pumping kantong ke-100 dengan sisa 60 kantong. 40 kantong jadi trial media pemberian ASIP. Huaaa, terharu akuuu :’))) Pas banget sama doa saya waktu pertama kali pumping.

kantong 100 review real bubee honeymoonjournal.com Rania Fardyani
Finally, kantong ke-100 :”

Ini gabungan life hacks, pengalaman saya dan tips pumping sebelum ibu kembali bekerja agar Insya Allah sukses bisa stok ASIP:

*****

TIPS PUMPING SEBELUM IBU KEMBALI BEKERJA

🍼 Tampung ASI di payudara sebelah dengan silicone pump saat menyusui langsung

Ini tips yang diberikan oleh kakak kelas saya tadi. Kan kalau kita menyusui langsung, ASI suka ikutan rembes dari payudara sebelahnya tuuuh… Sayang kan itu kalau terbuang percuma. Jadi, coba aja tampung pakai silicone pump.

“Kayak gimana emang bentuknya?”

Kayak gini nih, mak. 

tips pumping silicone pump
Lumayan kan ASInya ketampung di silicone pump ini

Jadi, bagian bawahnya kita pencet, pasangkan mulutnya di payudara, lalu lepas. Karena vacuum, jadi dia bakalan nempel selama nggak kesenggol-senggol. Silicone pump ini bisa menampung ASI yang ikut keluar karena LDR.

Sebenernya, kalau mau lebih canggih lagi, dbf sambil pumping. Tapi monmaap nih, anak udah ngak-ngek pengen nen tapi kita masih riweuh sama urusan perselangan pompa tuh ribet! Hahaha, saya udah pernah nyobain tapi kurang praktis aja gitu. Belum ngepasin mulut bayi, terus nyangga kepala bayi, terus ngatur posisi corong. Saya cuma sekali nyoba terus nyerah. Kalau silicone pump ini lebih enak, cuma 1 alat dan tinggal pencet. Ngucur deh ASInya. Tapi ada juga kok temen-temen saya yang jago banget ini bisa dbf dan pumping simultan *standing applause

Tuh kan lumayan 80 mL ASI ini sayang banget kalau harus terbuang percuma. Jadi bisa nyicil-nyicil stok ASIP.

*****

🍼 Pumping di waktu dini hari (jam 1 – 4 pagi)

Tips pumping ibu bekerja ini udah jadi rahasia umum di kalangan #pejuangASI. Kenapa? Karena di jam-jam segitu itu hormon prolaktin lagi tinggi-tingginya diproduksi. Bahkan kita bisa dapet hasil pumping 2-3 kali lipat dari biasanya loh. Apa lagi kalau pakai metode power pumping. Joss gandoss hasilnya, mak!

High return high risk ya (udah kayak investasi saham aja, hahaha). Maksudnya hasil tinggi godaannya juga berat. Itu tuuuuh ngantuk jadi musuh utama. Lagi enak-enak tidur malem sama anak, selimutan, eeeh tengah malem harus bangun, ngerakit pompaan, terus pumping. Duuuh, kalau nggak disertai tekad sekeras baja mah pengennya bablas tidur aja akutuuu… Tapi kalau saya nggak pumping, stok ASI nggak nambah-nambah. Ya namanya juga #pejuangASI, harus berjuang dong ngalahin ngantuk. Kan bisa pumping tapi mata merem. Hati-hati aja tapi ya, botolnya pumping-nya takut miring.

*****

🍼 Lakukan power pumping

Waktu lagi scrolling IG tentang tips pumping, saya nemu juga istilah power pumping (PP), yaitu pumping selama 1 jam yang bertujuan untuk mengeluarkan ASI sampai payudara kempess pess pess… Semacam manipulasi perintah ke otak kalau permintaan ASI tuh banyak. Otak kita nggak bakal tahu ASI keluar karena hisapan bayi atau oleh mesin. Yang otak tahu hanya, “Oh, ternyata kebutuhan ASI banyak, nih! Yuk, produksi lebih banyak lagi!” Begicuuu…

So far, saya tahu ada 2 metode power pumping:

a. Metode 1 jam → kalau double pump: 20 menit pumping, 10 menit istirahat, 10 menit pumping, 10 menit istirahat, 10 menit pumping, jadi total 60 menit. Kalau single pump: 10 menit kiri, 10 menit kanan, gantian masing-masing 3x jadi total 60 menit juga. Metode ini paling joss gandoss kalau dilaksanakan sekitar pukul 1 – 4 pagi seperti tips no.2. Beuuuh, itu tete kempesss bangetttt! Eh, terus Kabay bangun minta nen -___- Jadi merasa bersalah deh saya Kabay ngenyot tete yang kempes. Alhamdulillahnya, dia mau aja sih. Palingan heran, “Kok ini kenyel amat ya, mana susunya?” Hahaha…

b. Metode 10 menit setiap 1 jam selama 10 jam selama 2 minggu → Ini sih metode kelas power pumping yang pernah saya ikuti saking saya pengennya stok ASIP Kabay terpenuhi sebelum saya masuk kerja lagi. Jadi sistemnya kalau double pump itu pumping 10 menit aja, kalau single pump masing-masing payudara 10 menit, berapapun dapetnya. Terus ulangi lagi setiap jam selama 10 jam. Ini di luar jadwal pumping reguler yang 3 jam sekali looh.

tips pumping double pump
Hasil power pumping perdana :Dtips pumping ibu bekerjaHasil power pumping perdana 😀

Kalau metode 1 jam aja bisa dilakukan setiap hari, tapi kalau metode ini cukup 2 minggu. Katanya sih ini memanipulasi otak dengan menyamakan pola bayi saat growth spurt. Tapi asli deh, kerjaan saya 2 minggu ini hanya pumping doang, AHAHAHA. Sampai agak stres sendiri saya pumping dari jam 1 siang sampai 10 malem. Subuh udah harus bangun lagi buat pumping. Terlepas dari pro-kontra metode ini di kalangan buibu alumni grup kelas PP, Alhamdulillah kelas ini membantu saya nambah stok ASIP 2-4 kantong perhari.

tips pumping power pumping 1
tips pumping power pumping 2
Di kelas power pumping, kita diminta merekap hasil pumping setiap hari selama 2 minggu

*****

🍼 Gunakan mesin elektrik double pump

Fitur double pump dari mesin pumping elektrik ini lebih membantu ke menghemat waktu. Kira-kira pumping bisa 15-20 menitan. Kalau single pump harus dikali 2 kan. Sementara kerjaan kita nggak hanya pumping. Ya, kecuali kita kayak Nia Ramadhani yang banyak dayang-dayangnya. Kerjaan cuma nyusuin, pumping, belenjong-belenjong di olshop buat ASI booster juga bebassss… Tapi kalau nggak bisa double pump, bisa diakalin sih pakai silicone pump. 1 payudara dipompa mesin, 1 lagi ditampung pake silicone biar kalau LDR nggak kebuang-buang. Breast pump elektrik ini nggak hanya tips jitu pumping untuk ibu sebelum masuk bekerja lagi, tapi juga berguna banget untuk pumping selama di kantor nanti.

*****

🍼 Banyak minum air putih

Saya udah nyobain berbagai ASI booster di pasaran. Tapi nggak sampai yang ratusan ribu juga sih. Sebut aja teh ASI, madu ASI, mama soya. Yaa, yang paling masuk kantong aja, hihihi… Ternyata nggak begitu ngaruh. Waktu ikut kelas PP, banyak yang nyaranin kalau minum air putih aja yang banyak. Kayak sapi gelonggongan juga nggak apa-apa deh. Bahkan ada yang sampe 8L sehari. Karena ASI kan 80% terdiri dari air. Yowess saya coba aja beberapa hari. Dan bener dooong, lumayan ngaruh ke kuantitas hasil pumping saya. Asiiik, nggak usah beli ASI booster yang mihil-mihil~ Uangnya buat beli makanan enak aja~

Tiap mau pumping, saya minum 1 gelas gede. Minum lagi abis pumping. Kalau sehari 5x pumping, udah 10 gelas tuh saya minum. Belum minum biasa. Mantullll…

*****

🍼 Konsisten dan bertekad sukses menyusui dengan keras kepala

Oooo, tentu ini jadi salah koentji bisa stok ASIP selama cuti kerja. Kalau nggak ada alasan medis, say no untuk susu formula! Jangan coba-coba beli, seduh terus dikasihin ke anak. Nanti keenakan dan malah buat mindset, “Ya udah deh stok ASIP nggak cukup, anaknya bisa minum sufor ini.” Naaah, ba-ha-ya!

Hempassskhaan saja hasutan sufor-sufor itu. Buktikan pada mereka kalau kita bisa kok sukses menyusui.

Dan pumping lah dengan KONSISTEN. Kalau emang dijadwalin maksimal 4 jam sekali, ya patuhi jadwalnya, mak. Kecuali kalau emang pas jadwal ternyata anak minta nen. Dahulukan nen langsung. Nanti kalau udah nen, coba pumping. Tujuannya bukan dapet banyak. Pasti hasilnya dapet berapa mili doang. Ya nggak apa-apa, toh abis disusuin kaaan… Balik lagi, untuk create demand ke otak kalau ASI yang dibutuhkan itu banyak. Oh iya, sama jangan males bangun pagi, mak! Saya juga suka males sih kalau udah jadwal pumping dini hari tuuu… Saya akalin aja pas pumping sambil nonton The Return of Superman-nya Song Triplet. Kan lumayan 1 jam nggak kerasa sambil nonton mah, hehehe…

kabay tips pumping
Semangat pumping, Mbun :*

*****

🍼 Support orang terdekat menjadi koentji

Dukungan orang terdekat, terutama suami juga jadi koentji sukses stok ASIP hasil pumping selama cuti kerja. Waktu kita pumping, coba minta paksu untuk ngajak main dedenya. Kalau mau lebih advanced lagi, minta tolong cuciin perintilan alat pompa. Lumayan kan nyuci sekali sehari botol plus corong dan segala macemnya itu. Yaaa, kalau nggak, cukup isiin e-wallet supaya kita bisa ngegofud makanan yang bikin hepi, hihihi…

Ajak paksu, orang tua, mertua, ade, kakak, pokoknya yang masuk ke circle 1 kita untuk bareng-bareng belajar pentingnya mengASIhi. 

*****

🍼 Berdoa dan ikhlas

Ini koentji paling utama. Setelah ikhtiar macem-macem (ngantuk-ngantukan pumping tengah malem, minum ASI booster segala rasa, baca-baca tentang edukASI), tinggal kita serahkan segalanya pada Allah. Berdoalah agar Allah mencukupkan ASI kita untuk anak kita. Nggak perlu tumpah-ruah, yang penting cukup. Oh iya, yang penting juga semoga ASI kita menjadi berkah untuk anak. Aaamiiin…

*****

tips pumping untuk ibu bekerja

Naah, segitu deh pengalaman saya dan tips pumping untuk ibu sebelum kembali bekerja. Demi kamu sukses ASI eksklusif selama 6 bulan dan mengASIhi selama 2 tahun, Mbun rela bangun malem untuk nonton Song Triplet, eh, untuk pumping, nak…

Semoga bermanfaat ya mak, sharing saya ini. Sampai jumpa di #dramamenyusui selanjutnya~

Yuk, sharing di kolom komentar cerita makmak tentang pumping waktu masih cuti…

happy breastfeeding

2 thoughts on “Drama Menyusui Part 4: Tips Pumping Sebelum Ibu Bekerja”

  1. Aku ibu rumah tangga yang di rumah doang, gegayaan pumping pas anak masih usia 3 hari. Alhasil sekarang anak usia 3 minggu aku kewalahan karena ASI jadi ngocor terus dan PD cepet banget bengkak. Jadi bingung atur waktu buat dbf karena keasyikan mompa dapet banyak 100-200ml. Akhirnya sempet ngenalin dot tapi aku merasa bersalah banget, orang aku 24 jam sama anak, bisa nyusuin, kenapa ga bisa dbf? Akhirnya aku stop pumping dan mulai ekstra bersabar tahan PD bengkak, karena anakku minumnya ga banyak jadi ga bisa sampe ngosongin PD. Baju basah kuyup kena ASI. Aliran ASI juga terlalu deres, anakku sering keselek batuk batuk pas nenen. Bener-bener jadi pelajaran, kalo ibu rumah tangga yang bisa 24 jam ketemu dan nenenin anak mending gausah pumping berlebihan. Nanti nenennya ngira anakmu sekali minum 200ml, padahal cuman 30-50ml. AKhirnya si nenen produksi 200ml mulu setiap 2-3 jam.

    Akhirnya di freezer sekarang ada sekitar 50 kantong + 10 botol ASIP. Belum tau mau diapain, tapi buat jaga jaga aja kalo suatu hari nanti aku jauh sama anak atau ASInya seret (na’udzubillah).

    Hehe maap jadi curhat. Mau sharing aja kalo ibu rumah tangga mending seringin dbf biar jadwal produksi ASI nya sesuai sama bayi dan bonding makin kuat ♥️

    1. Waah, keren sekali pompa dapet 100-200 mL, mba Dulu itu impian saya waktu Kabay masih ASI ekslusif. Selama saya tinggal kerja, dia bisa minum 500-700 mL sedangkan hasil pumpingan saya 400-500 mL dari 4x pumping

      Klo menurut saya untuk stay at home mom memang ga begitu urgent untuk stok ASIP, utamakan dbf biar makin lengket bondingnya

      Selama nahan ga pumping itu, Alhamdulillah ga sampe kenapa-napa ya, mba…

      ASIPnya buat stok, atau dijadiin es susu pas lagi tumbuh gigi klo anak mba doyan mah, lumayan kan dingin-dingin gitu buat gusi yang gatel…

      Tiap ibu punya kisah unik tentang mengASIhi, makasih mba udah curhat di sini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *