Kabay’s Journal: 18 Bulan

kabay 18 bulan

————————————-
KABAY 13 BULANKABAY 14 BULAN KABAY 15 BULAN KABAY 16 BULAN KABAY 17 BULAN
————————————-

Sssst, sebelum saya nulis milestone Kabay 18 bulan ini, saya mau bocorin satu rahasia dulu niih… Kalian jangan bilang siapa-siapa, loh! Biarin yang baca aja yang tau, hihihi… Rahasianya itu adalaaaah… Sebenernya saya nge-back date tanggal publish postingan ini, hihuhihu… Aslinya saya baru nulis H+SEBULAN dooong! Kabay udah keburu masuk bulan ke-19 dan ke-20. Karena malu sama diri sendiri, jadinya saya back date aja lah. 

Bulan ini tuh rasanya rasa malas nulis lagi menghinggapi saya. Sharing shantuy di IGS lagi jarang. Setoran KLIP aja cuma nyampe 10 post. Seenggaknya dapet badge dasar nulis 10 hari, nggak kosong banget. Energi menulis saya lagi menguap entah ke mana. Semoga bulan depan bisa recharge lagi. Mumpung ada lomba blog yang hadiahnya menggiurkan, hehehe…

Yuk ah, cusss langsung aja ke milestone Kabay di bulan ke-18 ini:

*****

👦 Pumping Untuk Tanaman 🙁

Eh, saya mau curhat lagi. Per bulan ini saya resmi pumping bukan untuk stok ASIP lagi tapi buat tanaman T___T Berhubung mulai kena jadwal wfh plus Ramadhan, jadi ada perubahan pumping di kantor. Biasanya saya pumping 2 kali, yaitu jam 10.30 dan 14.00. Sekarang cuma sekali di jam 11.30an. Habis pumping, ASIP nggak saya simpen di kantong ASIP lagi tapi saya simpen di botolnya karena biar langsung dikasih ke tanaman. Ya buat apa juga pake kantong kalau cuma jadi tempat transit sementara doang?

Saya nggak mau pake istilah ‘buang’ karena rasanya syediiiiih, huhuhu :”(( Saking nggak teganya, yang nuang-nuangin ASIP ke pohon itu Abahnya Kabay alias bapak saya. Itu pun saya nggak mau liat. Nggak tega menyaksikan hasil jerih payah bangun malem-malem buat pumping sambil ngedrakor ternyata bukan rezekinya Kabay.

Ada kali sekitar 80-100 kantong dikali kurleb 100 mL saya kasihin buat nyiram pohon. Uwoow! Sekitar 10 – 15 liter ASI! Saya mah nggak kayak sesetetegram yang bisa dapet 1 liter sehari mompa. Dia cuma butuh 15 hari biar dapet 15 liter, saya mah berbulan-bulan. Nggak apa-apa, Alhamdulillah, stok ASIP Kabay cukup bahkan sampe disedekahin ke pohon segala gegara doi udah nggak mau. Antara sedih dan seneng jadi satu, hahaha… 

kantong ASIP kabay 18 bulan
Puluhan kantong ASIP harus rela disedekahin untuk tanaman :'(

Eh iya, tapi ada positifnya juga sih saya pumping bukan buat stok lagi: NGGAK PERLU BELI KANTONG ASIP LAGI, YEAY! Dulu waktu masih zaman kejayaan, saya beli 2 kotak isi 30 untuk sebulan. Saya seringnya pake botol kaca karena pumping hari ini buat diminum besok. Kan sayang gitu kantong ASIP umurnya cuma semalem doang. Nah sekarang lumayan kan duit 60rebunya bisa buat beli jajanan~

Sampai tulisan ini dibuat (baca: Kabay jalan 20 bulan), saya masih pumping sekali doang di kantor. Dan besoknya langsung saya tuang aja ke tanah deket pohon. Udah tega sekarang mah, hahaha…

*****

👦 Sudah Bisa Mengenal Diri Sendiri, Mbun, Yabu, Abah, Ambu, Mbah, Nenek, Ateu

Suatu saat saya iseng nanya, “Abah mana, Abah?” Terus dia nunjuk bapak saya. Terus saya absen satu-satu, seluruh anggota keluarga termasuk nama dia. Dan bisa dooooong! Kabay pinter! Alhamdulillah… Walaupun dia belum bisa ngucapinnya, kecuali Abah. Jadinya kegiatan kita bertambah satu lagi setiap hari: nanyain anggota keluarga ke Kabay.

Kabay juga udah bisa ngenalin foto-foto dengan benar sesuai namanya. Yeaay!

Ngaji dulu sama Abaah

*****

👦 Word of The Month: “NIAPA?”

Kabay sekarang lagi seneng banget NGOBROL. Hampir semuanya ditanyain “Ni apa?” Yaudah kita jawab aja “Ini buku…” atau “Ini nasi…”

Kadang dia nanya “Ni apa?” itu maksudnya “Lagi apa?” kalau kita lagi melakukan sesuatu. Dijawab aja “Mbun lagi makan…” atau “Ambu lagi masak ayam, nih…”

Huaaa, anakku udah gede, udah bisa diajak ngobrol dua arah :’))

kabay 18 bulan
“Niapa?” “Ini pempek” *kemudian digigit sekuat tenaga

*****

👦 Masuk ke Fase Sensori Tahap 1: Dirasakan Oleh Seluruh Badan

Ini sih kata Ambu alias neneknya. Jadi, fase sensori itu ada beberapa tahap dan tahapan awal salah satunya ada merasakan apapun dengan seluruh badan. Dan emang bener sih, Kabay lagi seneng-senengnya ‘nyebur’ ke apapun itu. Lagi main sensory bin isinya beras, nggak lama berasnya ditumpahin semua dan dianya pasang pose berenang. Terus berenang dia atas buku-buku. Waktu itu malah berenang di atas batu-batu alam waktu Abah lagi beberes taman -____-

Literally berenang kayak gaya dada gitu looh… Tumplek seluruh badannya. Kalau udah kayak gitu, yaudah kita mah tinggal ngeliatan aja sambil mastiin semuanya aman. Jadi nambah peer nyuci bajunya karena jadi auto jadi lap pel, hahaha…

*****

👦 Bisa Nyanyi Sesuai Nada

Lagu favorit Kabay adalah ‘Cicak di Dinding’ dan ‘Burung Kakaktua’. Whyyy anak kecil suka banget lagu itu sih? Eh, kita juga sih ya, para orang gede yang ngenalin lagu itu pertama kali. 

Jikalau masukin video atau sound recording segampang dan size-nya sekecil masukin gambar ke blog, saya yakin postingan ini akan penuh dengan video dan suaranya Kabay. Soalnya bulan ini tuh dia mulai cerewet-cerewetnya. Agak syulid kalau dideskripsikan dengan tulisan. Lebih seru ngeliat langsung, hahaha… Mana gaya jogednya lucu lagi, ngangkat kaki satu gitu.

kabay 18 bulan
Monmaap fotonya ngeblur, cepet banget doi jogednya, hahaha…

Jadi intinya setiap dia ngeliat cicak atau burung, langsung auto nyanyi. Dan Kabay itu jeli banget ngeliat cicak sekalipun di dinding rumah tetangga. Tiba-tiba dia nyanyi, baru deh kita ngeh ada cicak di situ.

Diajarin seni musik sedari kecil, hihihi

*****

👦 Mulai Bisa Bilang Kalau Mau Pup

Akhirnya, kita nggak harus tebak-tebak buah manggis lagi kalau Kabay tiba-tiba diam terus berekspresi ajaib. Sekarang Kabay udah bisa bilang “Ee”.

“Abaaaah, ee…”

Tau aja dia kalau Abahnya yang sehari-hari rajn nyebokin, hehehe…

Tahap pertama menuju toilet training: sadar dan bisa bilang ee, checked! #sayabukananaktitktok

*****

👦 Sudah Sadar dan Kooperatif Pakai Baju

Kalau dipakein baju, Kabay nyodorin sendiri tangan dan kakinya ke lubang baju dan celana. Yaaa, walaupun tetep yeee masih ada adegan kejar-kejaran dulu kalau habis pakai popok. Kaboooorrrrr!

Kalau pake celana dia mau diajak berdiri, terus nyodorin kakinya. Sekalian juga bisa diajarin konsep kanan-kiri. Membiasakan sunnah pakai baju itu diawali yang kanan, kalau melepas dari yang kiri.

*****

👦 Bisa Menunjuk Mana yang Sakit

Saya rasa Kabay itu termasuk yang punya toleransi tinggi terhadap rasa sakit. Dia jarang nangis kalau kepentok atau jatuh. Kabay baru nangis kalau bener-bener sakit. Kalau kejedot tembok or lagi lari terus jatuh, yang ada dia malah ketawa. 

“Aduuh! Jatuuuh!”

Terus misalnya kejedot meja, tetep aja dia akan bilang “Jatuh!” padahal mah nabrak -____- tapi udah tau mana yang sakit, sambil nunjuk kepalanya. Atau jatuh karena belum bisa ngontrol lari, nanti nunjuk lututnya.

*****

👦 Kalau Udahan, Semuanya Di-DADAH-in

Jadi semacam kode gitu kalau dia minta udahan sesuatu. Kalau udah nen, nanti dia tiba-tiba “Dadah!” ke nen terus ngeloyor pergi. Abis mandi, air, sabun, sikat gigi di-dadah-in. Pengen udahan makan, geleng-geleng kepala terus “Dadah!” ke piring. Udahan baca buku, udahan nonton tv, pokoknya mah udahan apapun deh!

Mana suaranya kalau ngomong “Dadah!” itu lucu bangetttttt! Gabungan antara huruf ‘t’ dan ‘d’. Saya aja susah ngikutinnya. Lucu pokoknya! *puji anak terooos, buahahaha 😛

kabay 18 bulan
Sampe ke pancuran air juga di-dadah-in

*****

👦 Rasa Kepemilikan Semakin Tinggi

Udah punya rasa cemburu nih doi. Misalnya saya dipeluk sama Ateunya, “Mbunnya buat Ateu…”, dia akan protes. Pertama sih merhatiin dulu, memroses keadaan. Nggak lama akan sedikit teriak tanda nggak boleh Mbunnya diambil.

Kalau Yabinya ikut-ikutan meluk waktu dia lagi nen, langsung auto dibodi sama dia nggak boleh ikutan. Jealous niyeeee 😛

Waktu dia masih kicik nan polos, kalau kita ngambil mainan dari tangannya mah lempeng aja tuh. Weits, kalau sekarang bisa protes diaaa. Dia akan mempertahankan kepemilikannya sambil mata nyureng nggak setuju. 

“Ini punyaku!” gitu kali ya kalau udah bisa ngomong mah. Wajar sih umur segini egosentrisnya masih tinggi. Nanti udah mulai masuk usia pre-school bisa diajarin konsep sharing alias berbagi.

Gambar, yok!

Yap, segitu poin penting milestones Kabay bulan ke-18 ini. See you next month, gaes!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *