Thank You, 2020! You Gave Me A Lot!

thank you 2020

Postingan kali ini murni adalah curhatan saya. Kali-kali lah yaa, ngomongin diri sendiri. 

So, what did happen to me in 2020? 

2020 dibuka dengan cukup bahagia bagi saya. Tapi bukan berarti ditutup dengan nggak bahagia ya maksudnya. Di awal tahun ini saya dan Kangmas sudah membuat budget setahun ke depan untuk pertama kalinya. Dan di awal tahun ini juga we achieved our first 3 digits in cash! Maksudnya di rekening, ya… Sesuatu banget nggak sih mencapai step tabungan 3 digit tuuh?

Setelah tahun lalu banyak dramanya, Ya Allah… Kami belum mengenal dana darurat (monmaap nih, saya mah udah, Kangmas yang belum ngeh, hahaha), alhasil uang di rekening tuh gatel harus diamanin. Tapi diamaninnya ke usaha bengkel sepatu yang berakhir dramaaaaa… 

Udah lah ya, nggak usah dijembreng di sini. Cukup jadi pembelajaran untuk kami dan keluarga kalau niat baik kita itu bisa jadi dimanfaatin sama orang-orang yang kurang uang dan kurang iman.

Yaaa, akhirnya modal balik lagi sih tapi dalam bentuk lain. Tapi emang prosesnya cukup memakan hati, waktu dan uang. Tapi (banyak amat lah ini kata ‘tapi’ nya?) jadi saya dan Kangmas jadi ngerti alur pembuatan AJB dan SHM. Sungguh pengalaman itu emang mahal harganya.

Setelah kejadian bengkel sepatu ini, Kangmas stop mau buka usaha dan fokus untuk memenuhi dana darurat dulu. Akhirnyaaaa… Setelah saya cekoki highlight IG Story Jouska. Thank you btw Jouska, for educating me last year about financial planning. Lalu kami planning untuk menabung SEBAGIAN BESAR penghasilan kami ke dana darurat. Dan butuh waktu kurang lebih setahun dana darurat ini terkumpul.

Lagi pula dulu kami belum punya tujuan keuangan apa-apa lagi selain dana darurat. Jadi gas teroooooos!

And then, what’s next?

*****

💰 NGOMONGIN TENTANG UANG DAN SAHAM 💰

Next planning kita adalah mau masuk ke pasar modal saham. Akhir tahun lalu udah nyobain di SBN ST-004. Tahun ini mau nyoba reksadana dan saham langsung. Bikin lah saya akun di Indopremier. Nggak nyampe 1 jam jadi! Tapi nunggu rekening aktifnya itu semingguan deh. Nggak tau juga kenapa, padahal ada yang besoknya udah aktif bisa ditransfer.

Saya sempet diskusi sama temen kantor tentang saham ini. Mereka pun pakai Indopremier dan saya juga akhirnya bikin di situ karena fully online dan minimal transfer perdana hanya 100ribu. Abisnya baca-baca HL IGnya @ngertisaham tuh nggak mudeng-mudeng kalau nggak praktek langsung.

Pertama kali nyobain beli RDPT yang ternyata transaction done reksadana itu butuh 2 hari kerja. Nggak kayak saham yang kalau done langsung masuk ke porto.

Setelah nyoba reksadana, saya akhirnya nyoba beli saham. Saham pertama yang saya beli ada TLKM di harga 3500 (Kangmas mah nyoba BABP dan PPRO, saham gocap buat nyoba doang).. Lalu ada ICBP, ANTM, WIKA, MYOR, ULTJ, UNVR, ASII dan BRIS. Ngeborong, buuu? Hahaha… Maklum lah masih newbie, hampir semua sektor di beli.

IHSG udah turun nih, sentimen negatif dari kabar internasional. Tapi masih belum drastis banget, masih 5000an.

Seluruh dunia cemas dengan santernya virus Covid-19 (yang waktu itu belum dinamain deh kalau nggak salah). Indonesia masih adem ayem aja karena percaya si virus coronce ini nggak bakal nyampe ke sini.

Eeeeh, di akhir Februari, ternyata si coro ini nyampe di Indo, lebih spesifiknya di Depok! Geger lah seantero negeri. 

Lalu heboh lah itu berita IHSG terjun bebas ke angkat 4000! Dari 6400, meeen! Merah daraaaaah!

Wah, saya yang baru banget buka akun terjun ke saham dan ikut grup Investor Saham Pemula di Telegram, langsung penasaran nih kondisi pasar kayak gimana. Banyak yang panic selling lah, cut loss meskipun sahamnya bagus lah, ada yang bilang jangan dulu serok karena kita belum tau bottom-nya sampe segimana lah. Macem-macem deh.

Saya sendiri kebawa euforia pertama kali beli saham, yaitu mantengin RTI hampir tiap jam! Cape ternyata, sodara! Kalau buka laptop tuh, tab browser yang dibuka pertama kali setelah akun email kerjaan adalah RTI, hahaha… Saya pantengin tuh pergerakannya.

Dan akhirnya di akhir Maret 2020, IHSG mencapai bottom di titik 3900an. Otomatis porto saya merah semua dooong! Minuuuus! Ya gimana sih awal masuk saham kok langsung minus? Sempet jiper sih saya, psikologi belum terlatih. Ceilaaah…

Sempet beli beberapa emiten lain sih, 1 lot 1 lot gitu. Kalau besoknya minus, ya udah didiemin aja. Kami mah anti cutloss-cutloss club dong! Meskipun sekarang di porto ada yang -40%, NYAHAHAHA.

Duh, perjalanan kami belajar saham ini mah panjang banget deh! Tapi ada 1 yang masih saya sesali sampai sekarang yaitu, KENAPA PAS BRIS 200 KITA GA SEROK BANYAAAAAK?????

Padahal dulu tuh udah ada isu sesuatu tentang Bank Syariah. Tapi waktu itu pergerakan BRIS anteng-anteng bae di 190-200an. Sekarang harganya udah lebih dari 2000! YANG ARTINYA CUAN 1000%!

Kangmas dulu sempet propose sih kalau mau borong BRIS 50 juta. Tapi waktu itu saya ga acc karena menurut fundamental dan video yang saya tonton tuh BTPS masih lebih bagus. 

Terus BRIS kami lepas di 248. Pas harganya mau mencapai 500, kami serok banyak lah. Tapi ga banyak banget sih masih di bawah 7 juta. Saya bilang, “Mas tahan aja sampai Februari.” Eeeh dijual dong pas harganya 900an di bulan September. Coba kalau masih hold sampai sekarang, cuannya udah multibagger ituuuu…

Ya udah deh yaa, mencoba mengikhlaskan berarti itu bukan rezeki kami di BRIS. Walaupun hatinya masih suka meringis penyesalan, HUHUHUHU T___T

Tapi Alhamdulillah sih mengenal saham ini. Untung dari trading saham selama kurang dari setahun ini lumayan banget! Sebagian keuntungan kami ajak keluarga besar untuk liburan nginep di villa, makan-makan dan beli paket bukunya Thariq. Semoga berkah, Ya Allah…

Akhir-akhir ini, setelah nyoba dari trader jangka pendek (main di saham gorengan juga pernah, ga bisa tidur tenang, coy!), akhirnya kami memutuskan untuk jadi investor jangka panjang. Tahun depan nggak nambah dulu dana di RDN untuk saham karena mesti ngumpulin lagi dana darurat dan porsi rumah untuk waris.

Dana darurat kami sempet kepake untuk ngurusin surat-surat rumah Ibu. Aduuh, lumayan ya ngurusin akta rumah dan bayar PPh juga BPHTB :’)

Tapi nggak apa-apa sih, untuk menyelamatkan semua pihak. Karena urusan legalitas kalau orang bersangkutan udah meninggal itu ribet, men! Jadi mumpung masih pada sehat, kita urus deh buru-buru. 

*brb cek saldo semua rekening
*kemudian menghela napas
*menggulung lengan baju tanda harus semangat ngumpulin duit lagi

*****

💉 NGOMONGIN TENTANG KESEHATAN 💉

Kalau hampir 1000 kata di atas cuma ngomongin uang dan saham, sekarang mari kita ngobrolin tentang kesehatan.

Ya, kesehatan sekarang jadi sesuatu yang amat serius kudu diperhatikan. Degdegannya ke si virus coro ini ternyata mampir juga ke keluarga kami.

Kangmas sempet sakit demam, flu dan radang tenggorokan setelah pulang kampung ke Gunung Kidul. Parno dong kita sebenernya sekeluarga di rumah. Gejalanya hampir sama kayak covid kan. Tapi Kangmas masih bisa nyium dan ngerasa. Bahkan Kangmas sampai harus WFH 1 minggu nggak boleh masuk kantor.

Kangmas juga harus uji swab PCR sebagai bukti negatif covid. Degdegannya minta ampun deh nungguin hasil 2 hari! Pas hasilnya keluar, ternyata NEGATIF! WHOAAA, ALHAMDULILLAH! Kangmas langsung nyiumin saya dan Thariq. Legaaaa… 

Dagdigdug ini sempet kejadian lagi. Kali ini saya yang harus menjalani swab PCR karena hasil swab antigen saya SAMAR-SAMAR POSITIF! Rapid test ini diadakan oleh kantor di pagi hari dan siangnya saya langsung dipanggil oleh supervisor. Disuruh pulang doooong…

Di rumah kepikiran ini gimana caranya ngasih tau Kangmas di kantor? Mana lagi sibuk audit apa gitu ya? Pokoknya lagi hectic dah di pabriknya Kangmas! Akhirnya saya kasih tau via voice note WA dan untungnya Kangmas nerima kabar ini dengan bijak. Sempet saya vidcall an sama managernya dia untuk ngasih tau kronologisnya.

Sore hari saya dapet WA dari atasan saya kalau saya nggak harus swab PCR karena hasil serologi darah saya bagus. Tapiiii, kebijakan dari kantornya Kangmas masih harus swab PCR karena Kangmas juga jadi harus WFH selama saya belum konfirmasi negatif.

Jadilah saya izin kantor seharian untuk swab PCR di sebuah RS di kawasan Sentul. Pas nungguin hasil itu, Ya Allah… Bawaannya lemes, nggak mau ngapa-ngapain, pikiran udah ngayap aja gimana ini kalau positif? Thariq gimana? Orang tua gimana? Nenek gimana? Sedangkan kondisi rumah bukan 2 lantai jadi masih tinggi resiko tertular meskipun saya isolasi mandiri di kamar aja.

Saya tes hari Jumat, hasilnya keluar paling cepet hari Sabtu jam 9 malam. Sambil nungguin hasil, saya zoom meeting sama temen seangkatan. Lumayan laah, ngurang-ngurangin stres nunggu jarum jam ke angka 9.

Ternyata hasilnya keluar jam 11 malam dan NEGATIF. HUHUHU, MONANGIIIS AJA RASANYAAA (tapi nggak nangis). Lemes seketika sih itu, legaaa banget rasanya. Jadi pelajaran juga ini buat kita agar tetep jaga protokol kesehatan meskipun banyak simpang-siur konspirasi si coro ini. 

*****

🛡️ NGOMONGIN TENTANG KONTRASEPSI 🛡️

Oh iya, ada juga nih kabar besar di tahun 2020. Yaa, mungkin menurut kalian nggak gede tapi menurut saya mah besaar!

Apakah ituu?

Yaituuu… Akhirnya saya dapet haid juga setelah hampir 2 tahun nggak dapet-dapet!

Tau nggak siiih? Buibu geng pumping itu kan udah pada dapet haid. Ada yang habis nifas, ada yang beberapa bulan setelah nifas. Nggak ada yang nyampe setaun deh pokoknya. Nah, saya belum dapet-dapet juga bahkan setelah saya berhenti pumping di bulan September.

Per bulan Oktober saya stop pumping sebagai usaha menyeimbangkan hormon estrogen dan prolaktin. Yaa, siapa tau gitu prolaktin saya melimpah jadi neken si estrogen supaya nggak memproduksi sel telur. Padahal hasil saya pumping nggak banyak-banyak banget loh. 

Lagi pula, saya pumping juga buat tanaman soalnya Thariq udah ogah minum ASIP dari usia setahun. Kayak yang useless gitu pumping teh. Cuma buat mertahanin demand karena Thariq masih jadi raja nen.

Nah, mereka yang udah pada haid tapi belum pada pake KB sedangkan saya belum haid pengen banget pasang IUD. Dasar yeee manusiyaaaa…

Dari 6 buibu pumping, baru 2 orang yang pake KB. Pada pake suntik tapi. Yang lain mah kayaknya non KB gitu. Rahasia ranjang mereka aja lah ya itu mah, wkwkwkwk 😂

Seminggu menjelang Thariq ulang tahun, dia nyoba toilet training di hari Sabtu. Eeeeh, Minggunya itu saya dapet haid! Kayak yang gantian gitu, Thariq lepas popok terus saya yang pake pembalut, hahaha…

“Alhamdulillah… Dapet juga… Udah nggak degdegan lagi tiap bulan, hahaha… Asiiik, bisa pasang IUD nih!”

Begitulah saya dan Kangmas tiap bulan degdegan. Kami main aman sih, hahaha… Tapi tetep weeh takut ada apa-apa gitu belum kunjung tiba si bulan ini.

Saya dan Ibu nanya ke temen yang bidan dan perawat, katanya mah normal selama nggak ada keluhan mah. Makanya tadinya mau konsul ke SpOG waktu Thariq usia setahun terus molor sampe Thariq 2 tahun aja deh. Eeeh, persis H-seminggu akhirnya datang deh si bulan yang dinanti.

Tapi ada hikmahnya juga sih saya nggak dapet haid selama 2 tahun: BISA FULL PUASA RAMADHAN 2 TAHUN dan NGGAK NGALAMIN DRAMA TURUNNYA HASIL PUMPING.

Tuh kan, pasti ada hikmah di balik semua ini. Kapan lagi coba bisa puasa full nggak ada utang puasa? 

Lalu setelah mengobservasi haid bulan pertama, bulan depannya saya langsung mau pasang IUD aja. Kan ini kepengen saya pengen beburu dapet haid tuh. Cusss lah bulan Desember saya pasang IUD yang ternyata cepet bangetttt!

Nanti deh saya bikin postingan tersendiri ya tentang IUD ini. Beneran kok ini mah. Soon, kalau nggak Januari atau Februari. Lumayan mudah-mudahan bisa nambah traffic biar postingan review Real Bubee mulu yang jadi top searched, hihihi…

*****

🕋 NGOMONGIN TENTANG HAJI 🕋

Sungguh, daftar Haji nggak ada sama sekali ada di resolusi maupun budgeting 2020!

Semua berawal dari hasil diskusi saya dan Kangmas waktu staycation anniversary ke-3. Tadinya saya mau daftar Haji setelah Kangmas berangkat Haji di 2023. Biar romantis gitu bisa pergi haji bareng suami. Kangmas soalnya udah daftar duluan waktu masih bujang. Berangkat bertiga bareng orang tuanya.

Eeeh dilalah, ternyata yang udah berangkat Haji itu baru bisa daftar lagi 10 TAHUN KEMUDIAN! Kalau misalnya saya nunggu Kangmas, plus perkiraan 20 tahun dapet kuota, 30 TAHUN LAGI DONG SAYA BARU BISA BERANGKAT! UDAH PUNYA CUCU DONG GUEEE! 😱

“Udah, nggak usah mikirin romantis-romantisan! Itu mah dunia! Lurusin niatnya geura!” Kangmas mengingatkan saya.

Eh, ener uga, ya. Jadi niat saya salah dong ya, pengen Haji bukannya menjalankan rukun Islam ke-5 tapi malah pengen bareng suami? Astagfirullah…

Akhirnya, minggu itu juga saya langsung daftar Haji ke Kemenag dan buka rekening Mabrur di Mandiri Syariah. Kalau sesuai porsi, Insya Allah saya berangkat tahun 2039. Which is 19 tahun lagi 😅 Belum dihitung mundur gegara pandemi.

cek porsi haji honeymoonjournal

Tapi saya dan Kangmas udah punya beberapa rencana sih. Bisa lebih cepat, antara ngikut Kangmas sebagai pendamping tapi harus ngurus pindah wilayah ke Banten atau ngikut Ibu-Bapak yang udah daftar dari 2017. Mudah-mudahan Allah memberikan yang terbaik. Aaamiiin…

At least, nama saya udah terdaftar dulu sebagai calon jamaah Haji. Ini merupakan keputusan yang besar bagi saya tahun 2020. Alhamdulillah uang untuk daftar ada, prosesnya pun cepet. Dan mungkin temen-temen yang lain belum bisa daftar karena beberapa hal (masih nabung atau bahkan belum kepikiran) membuat saya nggak berhenti bersyukur atas rezeki ini.

*****

📝 NGOMONGIN TENTANG HOBI NULIS DAN BLOGGING 📝

Hobi nulis ini terpantik lagi gegara ada temen IP Bogor yang posting tentang KLIP, Kelas Literasi Ibu Profesional. Di KLIP, kita diminta konsisten menulis setiap hari minimal 10 hari dalam sebulan. Nanti dapet badge gitu deh.

Nah, karena saya kasian kalau blog ini sepi (yakali bayar hosting sama domain tiap tahun tapi kagak diisi), saya berniat ikut KLIP biar produktif gitu. Nyatanyaaa, saya beneran nggak bisa ikut ODOP (One Day One Post) kalau di blog karena harus perfect kalau dipost di blog 😅

Untungnya, setoran KLIP boleh dari mana-mana, Google Docs silakan, Blog mangga, IG boleh, Facebook pun tak masalah. Jadi nano-nano deh hasil setoran saya. Mencar dimana-mana.

Lalu, saya merasa terpanggil di dunia tulis-menulis (belum penulis buku sih) waktu nulis tugas Pra-Bunda Sayang di Wahana Istana Pasir.

Di situ saya me-recall lagi tugas-tugas di Matrikulasi dan terucap, “How can I forget these goals and my passion in writing?” 

Seriously, that was my ‘AHA!’ moment! Throwing back to my own posts, re-reading them and writing down what my finale goals in writing world made me wondering. Saya sempet lupa tujuan utama saya menulis apa: sharing ilmu yang saya tau sebanyak-banyaknya karena ilmu yang bermanfaat adalah salah satu amalan yang terus mengalir bahkan sampai kita kembali pada-Nya. Juga sabda Nabi Muhammad, “Sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat.” 

Dari sini deh saya menemukan sumber tenaga yang sempat hilang. Setahunan ini saya emang fokus banget sama Thariq. Jadi waktu malem pun tepar karena dini hari udah harus pumping dan waktu MPASI harus nyiapin masakan juga. Kalau dicari alasan sih ya gegara nggak ada waktu untuk nulis. Padahal kalau udah mengKLAIM diri adalah seorang penulis, justru waktu menulis itu yang diluangkan, bukan nunggu waktu sisa.

Berhubungan dengan blog, saya ikut kelas NAIKIN DA GELOMBANG 2 juga looh! Kelas ini gratisan tapi sungguh ilmunya DAGING BANGET! Dan bikin saya begadang hampir tiap malem selama sebulan buat ngerjain tugasnya. Kalau nggak gitu, saya kena tendangan si Madun dari WAG 😰. 

Efek kelas ini mantep banget! DA blog saya dulu 2 sekarang 19! What an achievement, kan? (saat tulisan ini posting lagi turun jadi 17 😅) Terus sempet juga dapet blog job di sela-sela ikut kelas itu. Alhamdulillah… Saya pernah kerjasama dengan Halodoc, Traveloka dan Toko Wahab. Walaupun sekarang belum ada yang nyantol lagi, hehehe… Ya saya juga belum pernah ikut ngebid di situs job blogger sih.

Tapi saya nggak terlalu ngoyo soal ini sekarang. DA udah 17 juga udah Alhamdulillah. Kerjaan utama masih bisa kehandle, Kelas Bunda Sayang masih jalan, tugas istri terus diutamakan dan yang paling penting bonding sama Thariq. Tapi emang harus rajin up lagi sih, kata coach di komunitas blogger saya.

Kalau ada form untuk blog job yang sekiranya blog saya masuk syarat dan sesuai dengan value, ya saya suka sih ikutan daftar. Urusan terpilih atau nggaknya udah terserah Allah aja. Rezeki mah nggak bakal ketuker. Ini yang bikin jauh berkurangnya perasaan iri kalau temen sesama blogger dapet job.

Ngomongin tentang nulis, I found my silver lining in this cloudy year! Temen IP Bogor saya buka kelas tentang microblog IG dengan harga suka-suka. Kapan lagi kaan, ikut kelas tapi bayarnya bebas berapa aja? Cusss lah saya ikutan daftar!

*****

💸 NGOMONGIN TENTANG SHARING FINANSIAL 💸

Nyambung sama poin di atas, di kelas ini saya ditanya mau fokus apa microblognya? Tadinya sih mau ke family and parenting gitu. Sama sesekali tentang keuangan. Eeeh, lama-lama kok seru ya sharing tentang finansial? 

Ternyata dunia keuangan itu luassss banget! Banyak ilmu yang bisa dibagi. Apa lagi saya udah mulai ngerasa manfaat atas pentingnya FINANCIAL PLANNING. Tujuan keuangan kita jadi jelas, step yang harus dilakukan juga jelas. Dan biar gelar S.E saya nggak nganggur, HAHAHA.

Asli, sih! Saya jadi menemukan kombinasi ciamik antara hobi nulis, hobi design dan sharing keuangan ini. Media sosial saya semoga bisa jadi manfaat. Kan nanti di akhirat akan ditanya hidup kita dipakai untuk apa, mungkin termasuk medsos. Kalau dipakai positif, Insya Allah semoga bisa nambah-nambahin timbangan kanan saya nanti. 

Rencana 2021, saya mau ikut sertifikasi AWP (Affiliate Wealth Planner) Syariah biar makin josss ilmu saya. Nggak usah sampe CFP (Certified Financial Planner) laah… Lebih mahal 😂 AWP cuma 1.5 juta dan cuma bayar sekali. CFP sekitar 6 jutaan, ada ujiannya dan harus renewal 2 tahun sekali. Kalau QWP sih gimana nanti aja. Let’s see

Dari November sampai akhir 2020, ada 14 microblog yang saya bikin. Seneng bangetttt deh kalau ada yang komen konten saya bermanfaat, jadi terinspirasi pengen bikin financial planning juga. Alhamdulillah, tujuan saya tercapai 😍

Semoga 2021 ini saya terus konsisten menebarkan pengaruh baik melalui konten-konten yang saya bikin.

*****

That’s all highlights 2020 di kehidupan saya. Kangmas sama Thariq sempet ketulis ya di sini karena hidup saya pun berputar di sekitar mereka. 

Yok, bisa yok, 2021 lebih baik! Hidup lebih sehat, finansial lebih terjaga, hidup lebih bermaanfat.

Thank you, 2020! You gave me a lot!

Welcome, 2021! Let’s fight, survive and be a good influence to people!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *