Honeymoon Backpacker ke Luar Negeri, Kenapa Tidak? (+ Tips Traveling Hemat)

honeymoon journal backpacker singapore malaysia thailand

Honeymoon Journal goes to 3 countries! Singapore, Malaysia and Thailand! Yeay!

Sebenernya, tulisan ini pengen dibuat nggak lama setelah saya dan Kangmas Honeymoon Backpacker ke 3 negara di atas 2 TAHUN LALU. Hahaha… Entah apa yang merasukiku, malah tulisan lain yang rilis duluan.

Berawal dari keinginan Kangmas yang nggak mau ber-honeymoon alias pergi bulan madu yang mainstream, seperti ke Bali atau Lombok, doi mengusulkan supaya kita jalan-jalan aja ke luar negeri. Ngiri tuuuh passport udah punya tapi belum pernah dicap, hihihi…

Abis ngurusin perintilan persiapan nikah, saya dan Kangmas liat-liat harga tiket pesawat dan hotel di salah satu situs penyedia. Padahal kita mau berangkat sekitar bulan Agustus dan kami udah pesen tiket dari bulan April.

Baca juga: Mengatur Biaya Pernikahan di Bawah 100 Juta

Kita memilih jalur Singapore-Malaysia-Thailand selama 5 hari dengan rincian:
– Indonesia to Singapore dengan pesawat
– Singapore to Malaysia dengan bus
– Malaysia to Thailand dengan pesawat
– Thailand to Indonesia dengan pesawat

Jadi, jalurnya menuju atas gitu kalau di peta. Alasannya adalah karena pesawat dari Thailand dapet bagasi. Udah rencana aja mau belanja di Thailand 😂 Kalau dari Indo menuju Singapore itu nggak dapet bagasi. Ya kita mah maklum aja, dapet tiket murah juga udah Alhamdulillah. Namanya juga backpacker kan yaaa…

Total biaya tiket pesawat dan hotel sebesar 5.1 juta untuk 2 orang selama 5 hari karena kita booking-nya udah dari jauh hari. Tapi sebenernya masih bisa dapet lebih murah sih kalau ada promo-promo gitu. Dulu mah saya belum pinter urusan promo gini, hehehe

Tips #1: Hunting tiket dari jauh-jauh hari biar dapet harga miring. Kalau ada promo, sikaaat!

Udah bayar tiket dan hotel, urusan honeymoon ini kita hold dulu. Nikah 3 bulan lagi, coy! Persiapan kan kudu oke…

Memasuki bulan Agustus, saya dan Kangmas mulai menyusun itinerary untuk nge-bolang di negeri orang. Harusnya sih bikin itin dulu baru booking tiket. Biar tiket dan hotelnya menyesuaikan acara. Tapi kami malah kebalik 😅. Biarlah yaaah, yang penting pas antara itin dan jam terbang pesawatnya.

Mbah gugel tentu saja menjadi andalan kami dalam mencari spot seru di 3 negara itu. Mumpung dapet cuti banyak, saya nggak mau menyia-nyiakan waktu cuma tidur-tiduran di hotel saja.

Berhubung kita lanhalan ke negara orang, saya sampai nyatet selengkap-lengkapnya naik apa turun di stasiun mana selama naik public transportation di sana. Apa lagi Singapore yang pakai MRT dengan stasiunnya yang banyak. Salah keluar jalan stasiun udah deh nyasar. Terima kasih kalian yang telah begitu lengkap menuliskan petunjuk arah 😘.

Tips #2: Riset selengkap-lengkapnya tentang public transportation di negara tujuan, biar nggak nyasar.

Kalau urusan menukar mata uang, saya nggak terlalu ambil pusing sama kurs dan tempat nukernya. Udah h-seminggu juga waktu itu. Asal jangan nuker di bandara. Muahaallll kurs belinya! Saya nuker uang ke 4 mata uang: USD, SGD, MYR (Ringgit), THB (Bhat).

Eng! Ing! Eng! Tanggal 16 Agustus 2017 pun tiba! Dari semalam saya udah excited deg-degan gitu mau berangkat ke LN cuma berdua. Kayak anak kecil aja, yah… Bismillah…

*****

D-1 (16 AGUSTUS 2017): TAKE OFF

Saya dan Kangmas otw ke Soekarno Hatta sehabis solat Ashar. Saya izin kantor setengah hari demi nggak mengurangi jatah cuti, hahaha… Kalau Kangmas sih jatah cutinya masih banyak. Relatif lebih gampang lagi ngajuinnya. Oke skip.

Kami berdua berangkat via Grab Car. Perjalanan lancar jaya. Nyampe bandara sekitar Magrib dan kita masih sempet solat Isya dulu di Indonesia.

Pesawat take off jam 21.30 dan itu berarti kita nyampe Singapore TENGAH MALAM. Otomatis kita harus NGINEP DI BANDARA~  Hohoho… Untung saya udah riset harus bawa jaket. Tapi nggak nyangka klo Changi bakal sedingin itu, woy! 😅

*****

DAY 1 (17 AGUSTUS 2017): SINGAPORE

17 Agustusan di negara orang~

Selama di Singapore, tujuan pertama kami tentu saja Universal Studio di Sentosa Island. Bukan buat masuk dan main. Tapi buat foto di ikon bola dunianya itu. Monmaap, budjetnya buat beli tiket pesawat pulang ke Indo, hehehe…

Menuju ke sana, kami naik MRT ke Vivo City setelah sebelumnya top up dulu EZlink card di bandara. Kebetulan seorang temen punya kartunya 2 biji. Pinjem ke doi deh.

honeymoon journal backpacker singapore

Tujuan berikutnya ke Henderson Wave Bridge. Kami sempet berantem dulu di sini karena saya pengen naik bus sedangkan Kangmas pengen jalan kaki. Pengen menikmati suasana katanya.

YA TAPI INI JALAN KAKI BOOO, SAMBIL BAWA GEMBOLAN, PANAS-PANAS, BELUM GANTI BAJU!!! Kadang suka emosi tapi bikin ketawa kalau inget kejadian ini 😂

Jalan kaki menyusuri jalanan SG yang sepi + marahan itu bikin nambah cape. Bekel air minum langsung tandas. Untung sempet refill di jalanan menuju Universal Studio.

Tips #3: Air minum nggak usah beli, isi aja di tempat refill gratis.

Karena kaki udah minta istirahat banget, akhirnya kami naik bus menuju penginapan. Dan naik bus itu 5 menit doang. Sedangkan tadi jalan hampir sejam 😅

Check in beres, mandi, eeeeh ujan… Jadi deh kita berangkat ke next spot: Merlion Park sambil hujan-hujanan. Foto di Merlion Park ini of course, harus banget ini sebagai bukti pernah ke SG. Malemnya lalu kami nyari makan malam ke Bugis Street.

*****

DAY 2 (18 AGUSTUS 2017): GENTING HIGHLAND, MALAYSIA

Pagi-pagi buta, kami udah buru-buru aja siap-siap supaya nggak ketinggalan bus. On time man, bus di sini. Jam 6 pagi berangkat ya cusss. Telat? Resiko ditanggung sendiri.

Kami sempet solat Subuh di Mesjid Sultan karena pool bus nggak jauh dari situ. Jalanan masih sepi banget. Kami udah booking tiket bus by online, jadi tinggal bilang kode booking-nya aja.

Pas naik, kayaknya kami berdua doang yang wajah Asia tenggara. Sisanya bermata sipit semua 😂 Banyak nenek-nenek gitu selama perjalanan ngobrol sang-sing-sung rame banget. Dan ternyata perjalanan darat dari Singapore menuju Malaysia itu lumayan jauh. Berangkat jam 7.30 nyampe jam 14.00 waktu setempat.

Oh iya, kenapa kami milih jalan darat? Pengen nyobain aja sih gimana rasanya antar negara via darat. Lupa kalau perbandingan harganya. Yang pasti lebih murah sih. Terus ujung pool bus juga langsung ke hotel di Genting Highland. Jadi nggak usah nyari lagi.

Di Genting Highland ini ada 3 hotel dan sebuah mall yang saling terintegrasi. Terus ada wahana Cable Car juga dengan 3 stasiun. Mumpung belum sore-sore banget, kami nyobain naik Cable Car ini. Kami langsung beli yang tiket PP dan naik cable car biasa karena lebih murah. Sempet juga kami jalan-jalan di mall ujung stasiun sambil nyari makan malam.

Sempet ada kejadian hp-nya Kangmas error! Hp-nya bootloop! Pas dinyalain cuma stuck di logo gitu. Langsung mengubah mood seketika doooong… Jadi bete banget tapi sambil berusaha gugling cara biar normal lagi via WiFi mall. Udah bingung aja nggak bisa-bisa. Mana foto di SG banyak di situ. Udah pasrah ajah lah balik ke kamar 😭

Eeeh, Alhamdulillah pas di kamar nyoba dinyalain lagi, bisa nyala! Kami berdua langsung lemes seketika. Speechless… Saling pandang, pengen nangis dan berakhir ketawa-tawa berdua.

Tips #4: Jangan mengandalkan dokumentasi hanya di 1 gadget. Kalau error, bisa nangis-nangis, huhuhu…

*****

DAY 3 (19 AGUSTUS 2017): KUALA LUMPUR DAN BATU CAVES, MALAYSIA

Dari First World Hotel Genting, kami naik cable car lagi untuk turun ke bus station. Tapi sebelum itu, kami sempet mampir dulu ke Chin Swee Cave Temple. Beeuuuhhh, emang suegerrrr banget deh udara pagi-pagi di atas gunung tuh.

Udara udah mulai panas, baru deh kami menuju terminal KL Sentral. Tujuan berikutnya adalah foto di depan Petronas Tower. Bukti dong udah pernah menginjakan kaki di negara asal Upin-Ipin ini. Dari KL Sentral, naik LRT menuju KLCC.

Ternyata banyak juga yang pada foto di sana. Beberapa kali sempet gantian tempat sama orang supaya dapet spot yang oke. Terus ada yang berantem gitu. Nggak tau kenapa. Langsung diciduk sama polisi setempat. Hadeuuuh… Ada-ada aja…

honeymoon journal backpacker malaysia

Ternyata Kuala Lumpur panas juga ya. Menjelang siang, kami bertolak ke Batu Caves, sebuah goa yang memiliki patung Dewa Wisnu raksasa. Nyampe sana, puanasnya puoollll! Wong tengah hari banget 😂 Mau foto juga, silau, meeen!

Karena demi dokumentasi, yasudah kita jabanin saja panasnya ini meski mata nyureng-nyureng.  Lalu kami naik menuju goanya. Posisinya di atas lembah gitu. Tinggi banget dah! Naik ratusan anak tangga bawa gembolan baju itu sungguh menguji stamina.

Pas nyampe atas, cape banget deh, asli! Untungnya teduh. Jadi bisa istirahat, deh. Sebenernya ada tur goa gitu. Tapi kami nggak ikut karena harus stick to schedule.

Abis dari Batu Caves, tujuan selanjutnya itu Mesjid Jamek dan KL City Gallery. Tapi berhubung LRT balik menuju KL Sentral mengalami keterlambatan, jadwal kami jadi mundur semua. Baru bisa balik setelah ashar.

Akhirnya kami memutuskan untuk langsung ke bandara KLIA. Sempet juga ada konflik di sini. Saya pengennya naik KL Express biar cepet. Tapi Kangmas pengen pake bus biasa via jalan raya karena lebih murah. Jiwa backpacker banget deh dia mah.

Setelah diskusi-hampir-ngambek, saya yang ngalah. Sambil dag-dig-dug kekejar nggak ini jadwal penerbangannya. Kan 2 jam sebelum boarding harus udah check in. Alhamdulillah kekejar.

Next country: Thailand

*****

DAY 4 (20 AGUSTUS 2017): BANGKOK, THAILAND

Sah wah dee khrap! Hello from Thailand!

Kami nyampe di Don Meuang International Airport itu masih tengah malam. Jadi, harus nginep di bandara lagi, hahaha… Suasananya udah beda karena di mana-mana banyak tulisan keriting. Terus kami sempet nuker uang di bandara karena takut kurang THB-nya.

Perhatian, gaes! Jangan nuker mata uang di bandara! Mahal soalnya. Tapi berhubung badan udah cape panas-panasan dan mata udah sepet, yowess lah.

Tips #4: Nuker uangnya di money changer aja. Kursnya lumayan jauh.

Pagi harinya kami langsung menuju CHATUCHAK WEEKEND MARKET. Iiih, pas banget deh destinasi terakhir ke Thailand di weekend. Padahal pas booking tiket mah nggak tahu ada pasar ini. Namanya rezeki yaa 💃🏻

Bangkok panasnya hampir sama kayak Jakarta. Kami menghabiskan waktu di pasar ini lama banget deh. Karena areanya itu luaaaaas banget! Sampe ada petanya gitu.

Sesuai rencana, kami baru belanja oleh-oleh di sini. Kalau dirupiahin ada kali ya lebih dari sejuta habisnya. Sampai beli koper baru buat ngangkutnya 😂 Ngeborong, buuuu…

Tips #5: Kalau mau beli oleh-oleh dari Thailand, belinya di sini aja. Murceee….

Beberapa spot wisata nggak jadi kami kunjungi karena hari udah menuju sore. Dan ini berat euy geret-geret koper. So, habis dari Chatuchak, kami langsung ke penginapan.

Berhubung kami nggak bisa bahasa Thailand dan orang sini rasa susah ngomong Inggris, jadinya saya ngeprint alamat hotelnya. Untungnya langsung ada tulisan keriting-keriting itu. Jadi, orang sini bisa baca dan pake bahasa isyarat nunjukin jalannya.

Tips #6: Print alamat penginapan dengan bahasa setempat agar mempermudah bertanya ke warga lokal

Alhamdulillah banget, ternyata hotel kami menginap dekat dengan Tier alias pelabuhan. Di Thailand ini, salah satu kendaraan umumnya adalah perahu untuk menyebrangi sungai Chao Praya. Banyak spot wisata di sekitaran sungai Chao Praya. Jadi, kemana-mana naik perahu deh. Kayak perahu nelayan gitu pakai mesin boat.

Tips #7: Kalau mau naik kapal, naik yang bendera orange, ini kena ongkos orang lokal. Kalau yang bendera biru, kenanya ongkos turis dan lebih mahal.

*****

DAY 5 (21 AGUSTUS 2017): BANGKOK, THAILAND. TAKE OFF TO INDONESIA

Hari ini, hampir semua rencana kami ambyar semua. Kenapa kah? Karena kami baru bangun jam 8 pagi 😅 Kami tidur pulessss banget! Akumulasi kecapean literally jalan kaki kayaknya. Rencana ke Wat Arun batal karena kami lebih milih uyel-uyel di kasur. Semalem niat mau ke Mah Boon Krong (MBK) dan Khaosan Road juga nggak jadi karena udah ngantuk banget.

Akhirnya, spot wisata yang terealisasi adalah The Grand Palace. And again, panas-panasan banget ini jalan-jalan teh. Serasa matahari mentereng banget di atas kepala. Untung aja nggak bawa gembolan karena boleh nitip di hotel. Seenggaknya mengurangi beban biar nggak emosian, hahaha…

honeymoon journal backpacker thailand

Abis muter-muter sampe pegel di The Grand Palace, kami sempet mampir dulu ke Wat Pho. Wat Pho itu yang ada patung budha tidurnya. Tapi kami cuma liat dari depan doang. Ngejar waktu juga udah sore. Wat Arun juga cuma sebentar di luaran kompleknya aja.

Balik ke hotel udah sore. Kami grasa-grusu menuju bandara dan emang nyaris telat! Sport jantung banget deh ini. Udah ngantri check in lama karena ada rombongan turis, padahal waktu take off tinggal setengah jam lagi. Nanya ke orang sebelah, dia nggak ngerti Inggris. Untung ada petugas yang nunjukin ada loket khusus yang telat. Fyuuuh~

Selama di lorong bandara, kami berdua lari-lari bawa tas yang udah nggak jelas bentuknya. Pas nyampe tempat duduk pesawat, hati langsung lega, Ya Allah… Dinginnya hembusan AC langsung bikin adem kami berdua yang kegerahan. Asli deh, nggak mau lagi ngejar pesawat kayak gini. Telat beneran nggak bisa balik ke Indo gueeee!

Alhamdulillah, nyampe Jakarta tengah malam dan langsung pesen bus Damri biar bisa tidur rebahan di kasur beneran.

Huaaa… Gini ya honeymoon backpacker tuh. Nggak ada tempat tidur hotel yang dihias bunga mawar. Nggak ada makan malam di hotel romantis. Nggak ada memandang sunset di tepi pantai. Tapi nggak masalah sih buat saya. Yang penting ada kenangan indah dan seru yang bisa diceritakan nanti ke anak cucu.

Mau tahu kisah detail kami berdua plus beberapa tips di masing-masing negara? Tunggu di postingan selanjutnya yaaa :))

Tags:

1 thought on “Honeymoon Backpacker ke Luar Negeri, Kenapa Tidak? (+ Tips Traveling Hemat)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *