Jadilah Ibu yang Bahagia dan Tidak Sempurna

jadilah ibu yang bahagian dan tidak sempurna

Dibalik banyak kemudahan, jadi orang tua di zaman milenial seperti sekarang ini sebenernya banyak nggak enaknya juga. Bukannya mau kufur nikmat sih, tapi izinkan saya mengeluarkan sedikit curhatan di sini (blog siapa jugaaa, isinya juga curhatan, hahaha…)

Makin bertambah usia Kabay, semakin menyadari kalau saya itu nggak tahu apa-apa. Ilmu tentang per-ASI-an yang ternyata Masya Allah sungguh pengetahuan saya ternyata hanya secuprit. Ilmu tentang pumping ASI yang ternyata bukan tinggal pencet tombol mesin terus ASI currr currr deres keluar.

Tentang babywearing alias pergendongan, ternyata gendong itu ada tekniknya biar ibu dan bayinya enak. Nggak asal gendong, salah-salah perkembangan tulang anak jadi gimana-gimana. Lihat motif-motif gendongan kekinian tapi harganya bikin pengen kekepin rekening, hahaha… Etapi saya tetep beli SSC ini, merk lokal tapi udah support M-shape dan kaidah T.I.C.K.S loooh…

Belum lagi menjelang Kabay 6 bulan, siap-siap tentang MPASI. MPASI instant vs homemade. Kandungan nutrisinya harus bener-bener biar berat badan anak tetap sesuai kurva. Terus deg-degan setiap mau nimbang dan diplot di kurva 😫

Tambah lagi harus rajin stimulus perkembangan anak dan aware dengan red flag tumbuh-kembang anak. Alhamdulillah kalau perkembangan anak sesuai usianya tapi tetep panasan kalau anak orang lain udah bisa gini-gitu.

Liat postingan DIY mainan anak atau #montessoriathome di IG bikin mupeng. Tapi apa daya jadi generasi rebahan itu butuh effort lebih untuk bebikinan kayak gitu. Tapi di satu sisi nggak mau keluar duit gede buat mainan 😅

Ada lagi paket buku dan arisan kekiniannya yang asli deh ini mah bikin mupeeeng bangeeet! Kenapa harus berjuta-juta sih itu harganya? T__T Kalau anak mau cinta baca, kita juga harus rajin read aloud setiap hari sama anak.

Terus kadang tuh, saya pengen semuanya serba sempurna, serba bisa dan serba punya.

Bisa pumping beratus-ratus mili. Punya stok ASIP melimpah berfreezer-freezer. MPASI full homemade dan bisa difoto dengan estetik, dikasih hashtag #MPASIKabay, di-repost sama akun-akun MPASI di IG. Punya banyak gendongan dan bisa OOTD kalau traveling. Bisa DIY mainan anak yang mendukung montessori dan (lagi) di-upload di IG. Punya semua paket buku bayi sampai anak gede. Beli cash kalau perlu. Terus foto pakai background rak buku yang penuh dengan buku (yaiyalah masa sama taneman?).

Oooo tak lupa rumah yang always instagramable, suami yang selalu cinta dan setia, anak yang sehat-sentosa, bisa traveling ke mana pun yang disuka, isi rekening tetap lancar jaya.

Boleh nggak sih saya ngayal kayak gini? Ada yang samaan nggak sama saya? Nggak ada, ya? Yaudah deh, saya sendirian aja ngayalnya :’)

Setelah saya amati dan renungkan (ceilaah renungkaaan), semua ini berasal dari INSTAGRAM! HAHAHAHA. Asli deh, IG tuh bisa jadi toxic kalau kita nggak pilah-pilih akun untuk difollow. Makanya jarang banget saya follow artis atau influencer kalau nggak penting-penting amat. Palingan yang saya follow itu temen-temen yang dikenal, temen-temen blogger dan komunitas, dokter, finansial planner atau influencer yang saya rasa bawa positive vibes buat saya. 

Tapi nggak follow akun-akun (yang menurut saya) nggak penting juga nggak berarti IG jadi auto-adem. Kalau saya sih ya karena perasaan pengen sempurna itu kadang pengen show off gitu.

“Eh, Kabay udah bisa ini loh…” atau “Udah punya ini nih, IGStory aaah…”

Aduuuh, jumawa amat saya, ya… Pengen getok diri sendiri nih jadinya. Malah jadiin toxic akun sendiri. Piye tho?

Untungnya ada Kangmas yang suka ngasih tahu kalau mau sharing di medsos itu hal-hal positif aja. Inget loh, apa yang kita bagikan di medsos juga bisa jadi penambah berat timbangan dosa ataupun amal kita nanti. Lalu, apakah harus terus-terusan posting di medsos? Biar apa? Biar kelihatan bahagia? Untuk naikin standar orang lain secara nggak langsung? Nggak cukup pengakuan dari suami dan anak di dunia nyata?

Saya juga jadi mikir, kalau saya sharing itu untuk apa sih? Murni untuk berbagi pengetahuan biar bareng-bareng maju atau jadi ajang pamer biar kelihatan saya itu mampu? *istighfar seketika.

Jadi intinya apa sih ini? Jadi kemana-mana, deh 😂

Intinya sih saya mau bilang (dan afirmasi positif ke diri sendiri) kalau nggak apa-apa kok nggak punya segalanya, nggak apa-apa kok nggak bisa semuanya, nggak apa-apa kok kita menjadi seorang ibu yang nggak sempurna. Apalah artinya sempurna kalau kita nggak bahagia, ya nggak?

Kebanyakan ‘nggak’-nya nih, hahaha…

Dari ketidaksempurnaan ini, kita jadi bisa banyak belajar. Nggak tahu sama sekali tentang ASI? Bisa baca-baca di IG. Mau mulai MPASI tapi males baca bukunya? Bisa baca-baca di IG. Pengen ikut kulwhapp-kulwhapp parenting gitu? Bertebaran juga infonya di IG. Jadi di IG semua adaaa *nggak jadi uninstall IG

Kalau nggak bisa ngikutin semua aturan-aturan idealis tuntutan dunia maya? Ya udah nggak apa-apa, nggak perlu dipaksa. Lagian siapa sih yang bikin standar harus gini harus gitu biar bahagia? Ya nggak ada juga. Standar bahagia cuma kita sendiri yang punya.

Contohnya saya, Kangmas yang mau nyuciin baju aja saya udah bahagia. Walaupun jemurnya tetep sama saya, hihihi… Kangmas bawa pulang snack habis training karena ada roti kesukaan saya pun saya bisa sumringah. Iya, saya seretjeh itu emang :’)

Karena hal-hal retjeh itulah nggak perlu ajak saya traveling keliling Eropa biar saya bilang “I love you, Mas!”. Tapi kalau diajak juga sih saya nggak nolak 🙈

Alhamdulillah juga, Kabay adalah seorang anak yang sholeh, cerdas, sehat. Aktiiif banget sekarang suka jalan-jalan nggak mau diem di rumah. Kabay jadi anugerah terbaik buat saya dan Kangmas 😊

Perihal ngurus anak nggak bakalan bisa sempurna. Idealnya anak itu kalau ditinggal kerja terus minum ASIP jangan pake dot. Tapi ya gimana yang ngurusnya lebih gampang pake dot? 

Terus belum bisa ikutan arisan buku-buku itu? Ya udah beli yang semampunya aja. Banyak kok boardbook murce di syopiii (again ya syopiii). Kalau udah ada rezeki dan diizinin suami, cusss deh beli atau ikutan arisannya. Nggak ada yang ngeburu-buru juga harus punya.

Anak cuma pengen MPASI instant? Ya udah pelan-pelan aja transisinya. Belajar masak dikit-dikit. Nggak apa-apa nggak layak dipost di IG tapi anak lahap makannya.

Yang penting, kita sebagai ibu jangan pernah berhenti belajar karena being a mom is a never ending learning.

Baru sampe sini sih perkembangan anak saya. Baru sampe MPASI dan belajar-belajar cinta baca dikit. Mungkin kalau udah masuk fase toilet training dan lebih kompleks, curhat saya  juga jadi lebih advance, hahaha…

Sekian deh curhatan panjang nan nggak jelas ini. Salam sayang dan bahagia dari saya. Keep being happy, moms! You’re cool!

2 thoughts on “Jadilah Ibu yang Bahagia dan Tidak Sempurna”

  1. qiqiqiqiqiqqi, ngakak Mbaa 😀
    Saya kayaknya dulu pernah kayak gini, tapi nggak selalu sih.
    bahkan semua barang anak saya yang dipamerin di IG, kebanyakan endorse hahaha.

    Beruntungnya, waktu anak pertama dulu, belum zamannya hit medsos.
    Jadi aman-aman aja, palingan saya kecantol jualan temen di FB yang bermanfaat juga sih.
    Kayak gendongan, dari anak pertama dan kedua, cuman punya 1, meski pengen beli yang lain, tapi mikir, saya nggak suka rumah penuh barang, kedua, sayang duitnya hiihihi.

    Lalu anak kedua ini juga udah khatam kali ya dengan anak pertama, jadi ya nggak heboh-heboh banget meski liat instagram 😀

    Memang sih banyak gendongan dan ilmunya, cuman dasar saya mamak pemalas, saya jarang gendong anak kecuali lagi keluar, dan cuman punya 1 gendongan.
    Kalau MPASI pun nggak macam-macam, cuman sempat kegoda beli slow cooker terus nggak kepakai hahaha

    Etapi tetep anak doyan MPASI homemade, sampai nggak mau makan bubur instan 😀

    Mamak-mamak mah wajar suka pengennya sempurna 😀

  2. Hahahahah, bener kata mba Rey, mamak2 sellau pengen kesempurnaan
    apalagi kebanyakan liat IG, jd berasa hidup kita nggak sempurna terus2an hahaha

    skrg sdh sadar , kebahagiaan bukan dari barang mermerk, bukan juga krn kita punya segalanya
    tapi cukup punya blog yg bikin kita istimewa…wkwkwkw, apaan sih

    kebahagiaan di hati. Tak perlu yang terlalu sempurna…

    btw, dulu, kalo aku gendongan anak jarang beli. udah byk yg ngadoin, dipakai aja smeua2 hahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *