Kabay 15 Bulan

kabay 15 bulan honeymoonjournal.com Rania Fardyani

Harusnya 2 minggu lalu saya posting ini. Tapi kemaren lagi fokus nyemplung ke dunia saham, jadinya blog malah nggak kepegang karena keasikan merhatiin kurva. Yowess lah kita lanjut saja ke perkembangan milestone-nya Kabay di usia 15 bulan ini.

Kabay Batpil Sampai Suara Serak

Highlight bulan ke-15 ini adalah Kabay sempet batuk pilek sampai suaranya serak, huhuhu T.T Syediiih banget pas dia batuk terus suaranya habis. Pengen tukeran aja rasanya. Berniat nggak mau pake obat tapi rasanya kok egois amaaat… Akhirnya dibawa juga ke dokter anak.

Alhamdulillah, beberapa hari diminum obat mulai membaik batuk pileknya. Tapi, drama banget, Ya Allah, nyuapin obatnya! Padahal dulu pernah dikasih obat juga tapi mau-mau aja. Apa dulu belum sadar itu obat, ya? Tiap kali dikasih obat, pasti nangis kejer. Segitu udah pake pipet yang 10 mL. Bikin nggak tega tapi ditega-tegain soalnya diwanti-wanti sama dokter kalau obatnya harus keminum.

Sebelum sakit, masih pecicilan masuk lemari baju. Pas lagi sakit mah yang ada nemplok mulu 🙁

Pas Kabay sakit tuh aura di rumah suram. Syediiiih 😭… Nggak ada suara ketawa-tawanya dia. Nggak ada yang mondar-mandir keliling rumah. Belum lagi muntah. Udah mah napsu makannya berkurang, makanan udah berhasil masuk, dimuntahin lagi. Sedih akutuu :’(

Selama sakit bawaannya pengen nemplok mulu sama saya. Ah, dilema kan jadi working mom pas anak sakit begini. Pengennya ambil cuti sampai anak sembuh. Apa daya masih jadi kerah biru saya mah. Hhhh…

Kira-kira seminggu lebih lah Kabay sembuh total. Udah bisa ketawa-tawa lagi, suaranya udah normal lagi, mau bolak-balik ngambil mainan lagi. Nah, semenjak habis sakit, Kabay jadi makin cerewet. Ngoceeeeh mulu! Hahaha… Rumah jadi tambah rame. Alhamdulillah…

Kata orang dulu mah kalau anak sakit tuh mau ada yang kebisa gitu. Kalau disangkutpautin ke situ sih anggap aja Kabay jadi mau bisa ngomong. Positive thinking aja lah yaaa… 

Beres sakit, kembali nggak mau diem sampe manjat kursi, hahaha
Pas udah sembuh, kembali pecicilan sampai manjat ke atas kursi. Hadeuuh…

*****

Udah Bisa Minta Dibacain Buku

Nggak sia-sia buku yang saya cicil dari Kabay orok. Akhirnya dia mulai bisa minta dibacain buku! Yeay! Buku yang dia punya nggak banyak-banyak amat sih. Cuma sekitar 8 board book. Lebih enak board book ternyata dibanding soft book. Kabay lebih enak ngebalikin halamannya.

Sebagai pecinta buku, anak jadi cinta buku juga merupakan sebuah OBSESI. HAHAHAHA 😂. Biarin deh buku murah juga, yang penting bagus *lah.

Senengnyaaa Kabay udah bisa ngambil buku sendiri terus narik tangan saya atau yang lain untuk dibacain. Nanti dia bakalan nuntun tangan kita buat nunjuk yang ada di buku terus diceritain.

“Ini dede bayi lagi berdiri. Kalau ini lagi berjalan.”

Terus…

“Dede bayi ini lagi ber…” SET! Belum selesai ceritanya udah dibalik aja halamannya. Terserah kamu aja deh, nak, yang penting kamu mulai suka baca.

Milih bukunya ya nggak pas masih handukan jugaaa 😅

*****

Ngikutin Gerakan Wudhu Pas Adzan Upin-Ipin

Kira-kira dari penglihatannya udah mulai jelas, kebiasaan di rumah kalau Magrib itu nyetel adzan yang ada Upin-Ipinnya. Lucu aja gitu biar bocah tertarik. Ehh, sekarang suka ngikutin gerakan wudhunya. Mata sih tetep ke TV, tapi tangannya suka gerak-gerak kayak wudhu walaupun masih nggak sempurna.

Duh, gemes banget deh, kamu, nak! :3

*****

Pengen Video Call Sendiri

Entah saya harus bangga atau sedih, Kabay udah mulai ngerti kalau lagi video call 😓. Dan dia udah pengen megang hp sendiri, cobaaa… Terus ngerti lagi kalau smartphone tuh kalau video call ngadep depan. Kalau telepon biasa di telinga. Dasar anak milenial generasi alpha.

Jadi peer juga buat saya dan Kangmas nggak boleh terlalu sering maen hp kalau di dekat dia. Tapi gimana atuh, kadang saya masih suka megang hp pas nyusuin pagi biar nggak bablas ketiduran, huhuhu… Peer yang cukup berat.

*****

Kelihatan Makin Keukeuh

Sehabis sakit, sifat keukeuh ini makin keliatan. Ehm, keturunan siapa sih ini? *ngelirik Kangmas

Saya nggak tahu apa cuma Kabay aja atau emang anak kecil kayak gini, sih? Udah bisa protes kalau mainannya diambil, atau kalau nggak dibolehin sesuatu. Emosinya udah mulai keluar. Kalau dulu dia bodo amat kalau yang dipegang diambil, sekarang pasti ngoceh sambil nadanya agak tinggi. 

“Iiih, nggak boleh! Ini mainan aku!” Gitu kali ya maksudnya kalau udah bisa ngomong.

Kalau dia lagi keukeuh gini, saya dan Kangmas berusaha agar nggak terucap kata-kata bersifat negatif. Misalnya kalau dia jalan ke arah sana, bukan bilang “Jangan ke sana! Iiih, takut tuh ada kucing!” tapi “Tempat bermain itu di sini. Yuk, main di sini aja.” Rada susah emang nyari kata-kata agar tetep positif. Who says parenting is easy? 

*****

Lagi Seneng Mengalungkan Apapun ke Leher

Entah dia liat dari mana, apa aja pokoknya yang dia bisa kalungin ya bakal dikalungin. Mulai dari tas Ambu, name tag bekas outing kantor, sampai ke kabel data. Abis dikalungin, terus dibawa jalan gitu. Mana tasnya suka kegedean. Kan jadi lucu pengen foto mulu bawaanya, hahaha…

Mulai dari boneka kesayangannya, Nyetru, si monyet biru
Sampai ke kabel data, nyuap makanan mah masih lanjut, bosss…

*****

Belajar Makan Pakai Sendok Sendiri

Drama MPASI Kabay yang pengennya disuapin pakai tangan itu sudah mulai berakhir, saudara! Bener kata temen saya di IG, waktu anaknya setahun, sama dia pengennya disuapin pake tangan sampai emaknya bingung masak apa yang nggak berkuah. Mentok-mentok ya telor ceplok #makmakpasrah. Terus pas anaknya usia 15/16 bulan mulai mau lagi disuapin pake sendok.

Kejadian deh di Kabay. Plus dia pengennya megang sendok sendiri. Nanti dia bakalan ngerecokin makanan di piring terus disuapin sendiri ke mulutnya. Acara makan (kecuali sama Ambu) pasti berantakan. Nggak apa-apa ya nak, namanya juga berproses.

makan sendiri kabay 15 bulan honeymoonjournal.com Rania Fardyani
“Hap! Aku udah bisa makan pakai sendok sendiri, dong!”

*****

Sudah Mengerti Cara Bermain

Di bulan ke-15 ini, Kabay udah mengerti caranya memainkan sesuatu. Misalnya kalau main pasangan balok tuh dimasukkin sesuai bentuknya. Kalau main palu-paluan itu dipukul-pukul. Kalau main ring donat itu dimasukin. Yaa, meskipun masih suka asal masukinnya, nggak berurutan sesuai besar. Tapi saya seneng aja gitu dia udah ngerti 😀

Pengen ngikutin Abah lagi benerin lemari~
main ring donat kabay 15 bulan honeymoonjournal.com Rania Fardyani
Udah mulai bisa nyusun ring donat



Pertama Kali Minum Susu UHT dan Sufor

Lagi-lagi, antara tega-nggak tega sih saya ngasih UHT dan sufor. Please don’t judge me, kay? Tapi kan akhirnya ngasih juga, ahaha… Alhamdulillah, saya dikasih rezeki ASI yang cukup sama Allah untuk Kabay. Tapi semenjak setahun lebih, Kabay udah ogah ASIP dan hati saya jadi ikutan terpoteque.

Sebenernya waktu saya nanya di grup FB AIMI sih nggak masalah anak di atas setahun nggak minum ASIP. Karena nutrisinya udah terpenuhi dari makan berat selama sesiangan. Malemnya masih tetep nen langsung. Tapi gimanaaa gitu rasanya kalau Kabay nggak minum susu tuh. Udah diakalin suhunya dingin, pake sedotan, pake gelas, tetep nggak mau. Nyoba sekali-dua kali sedot terus ditinggal. Malah kalau pake dot nipple-nya ditojos-tojos ke dalem gitu. Hadeuuuh…

Ditambah waktu berobat ke dokter anak, dokternya ngasih saran kalau harus ditambah sufor. Bahkan susu soya karena katanya ada bakat alergi. Mana lebih mahal lagi harganya. Jadinya saya nyobain beli sufor yang harganya cuma belasan ribu 200 gram. Hahaha, kalau ada cocok yang murah, ngapain mahal? #perhitungan

Menurut saya dokternya bukan nggak pro ASI sih. Mungkin beliau dokter yang menganut aliran susu formula lanjutan setelah 1 usia tahun. Tapi toh keputusan ada di tangan orang tuanya. 

Balik lagi ke media, akhirnya nyoba pake botol ulirnya susu frisian flag, Kabay mau dong! Glek-glek gitu dia minumnya. Terus nyobain bikin sufor terus dimasukkin ke botol itu. Lumayan abis 100 mL mah. Tapi besoknya dicobain, malah nggak abis. Maumu itu apa tho, nak?

Kadang di hari lain, mau minum susu UHT, besoknya nggak mau lagi. Besoknya abis segelas sufor, nanti cuma beberapa teguk. Terserah kamu deh nak, yang penting masih mau makan dan mau nen langsung 😅.

Segitu kisah cerita Kabay di usia 15 bulan. See you next month, gaes!

Oh iya, kasih bonus aah waktu foto Kabay main ke Lapangan Sempur~

“Aku udah tambah besar!”
“Eits, aku mau lari!”
sempur kabay 15 bulan honeymoonjournal.com Rania Fardyani
Gayamu, naaaak… Tetep yaa, masih ngalungin tasbih, hihihi…

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *