Kabay 21 Bulan

Kabay 21 Bulan honeymoonjournal.com

————————————-
KABAY 13 BULANKABAY 14 BULANKABAY 15 BULANKABAY 16 BULANKABAY 17 BULANKABAY 18 BULANKABAY 19 BULANKABAY 20 BULAN
————————————-

Alhamdulillah, Kabay makin banyak perkembangan, terutama di segi bahasa, di usia ke-21 bulan ini 😀 Makin kooperatif dan ekspresif… Jadi nggak apa-apa ya, catatan milestone bulan ini lebih banyak di segi bahasa, hihihi…

Lalu di bulan ini juga ternyata Kabay ketauan punya alergi. Sediiih banget ngeliat badannya merah-merah gatel gitu 🙁

Here we are, Kabay’s milestone at 21 month old~

*****

👦 HIGHLIGHT BULAN INI: ALERGI IKAN TONGKOL

Ternyata Kabay punya alergi, yaitu alergi sama ikan tongkol. Ceritanya, hari Minggu sepulang dari kondangan temen, Kabay makan sore nasi sama ikan tongkol. Saya nggak prepare makanan untuk Kabay karena bawa seafood beli di rumah makan di daerah temen saya itu. Eeeh, ternyata pedes, padahal udah pesen yang asam-manis. Jadinya adanya cuma ikan tongkol deh. Tapi selama ini Kabay fine-fine aja makan makanan orang dewasa, semacam ikan rebon, ikan sepat, sarden. Jadi, kita pikir bakalan biasa aja gitu. Lagian saya juga suka ikan tongkol.

Nah, dimulai dari sore hari, Kabay mulai garuk-garuk di bagian punggung bawah. Terus ada bercak merah di kakinya. Saya kasih Zambuk aja karena dikirain digigit serangga. Besoknya tanggal 17 Agustus kan libur. Jadi saya seharian sama Kabay. Lalu kok pagi, ada bercak merah juga di punggung pas mau mandi? Saya masih positive thinking itu biang keringet karena kemarin emang panas banget. Beberapa bulan lalu juga pernah biang keringet agak parah kan. Saya mandiin pakai Lactacyd aja.

Eeeh, pas mau mandi sore makin banyak dan Kabay emang garuk-garuk. Di daerah bercak itu pun suhunya lebih anget. Tapi kondisi Kabay nggak demam sama sekali. Saya udah mulai khawatir ini kenapa sih? Saya mulai curiga ini mengarah ke alergi. Tapi, mau ke RS masih parno. Lagi pula siapa dokter anak yang masih ada jam segini? Jadi, saya coba konsultasi ke dokter anak via Halodoc. Untung ada promo gratis konsultasi dalam rangka HUT RI. Rezeki makmak…

Saya foto dan tanya-tanya tentang alergi. Dan bener dooong, kemungkinan besar kata bu dokternya ini alergi kalau melihat kondisinya. Di waktu 30 menit konsultasi itu saya tanyain macem-macem tentang alergi, boleh mandi apa nggak, pakai bajunya kayak gimana. Terakhir diresepin sebuah obat tapi nggak kami tebus karena rencana mau ke RS aja besok pagi.

Pas bangun pagi dan ngecek, itu bercaknya hampir sebadan dong! Kangmas and I were shocked and sad at the same time 😭 Semua orang rumah juga panik. Lalu saat itu juga langsung booking daftar dokter anak siapapun yang paling pagi di Hermina. Daftar lah ke dokter Faisal Akbar.

Kangmas izin kantor seharian sedangkan saya izin setengah hari. Cusss, jam setengah 8 kami bertiga ke Hermina. Kabay ga saya mandiin dulu, cuma diganti popok.

alergi Kabay 21 Bulan honeymoonjournal.com
Ini alergi di pipi baru muncul pagi, lebih banyak lagi yang di badan 🙁

Gimana Kabay? Dia mah sebenernya nggak rewel sih. Masih anteng main sapu terbang sama Yabi bahkan masih bisa lari-larian di lorong RS. Kitanya aja orang gede yang khawatir karena merahnya udah nyampe ke muka. Padahal tadi pagi belum ada. Makin sedih saya liatnya, huhuhu…

Kami kebagian jadi pasien pertama. Nggak lama wawancara dan diobservasi sama dokter, fix dokter Faisal yakin ini alergi 100%. Apa lagi waktu kami bilang abis makan ikan tongkol. Dah makin-makin yakin aja beliau.  Dokter Faisal juga dokter anaknya Kabay waktu dia pilek batuk dan meler berat habis pulang kampung.

🧓🏻: “Anak Ibu pasti alergi ya ini. Bercak-bercak merah ini tanda alerginya keluar.”
🧑🏻: “Iya dok, karena makan ikan tongkol kayaknya.”
🧓🏻: “Wah, apa lagi ikan tongkol itu! Pemicu alergi besar! Banyak kasus keracunan karena ikan tongkol loh!”
🧔🏻: “Wah, gimana dong, dok?”
🧓🏻: “Sekarang hindari dulu aja. Nanti kalau mau dikasih tongkol lagi dibersihin itu yang hitam-hitamnya. Digosok sampai bersih. Yang hitam-hitam itu potensi penyebab alergi dan keracunan. Bisa sampai sesak napas dan meninggal kalau parah.”
🧑🏻: *dalam hati* “Alamaaak, bawa-bawa mati aja ini, pak dokter 😰!”
🧔🏻: “Berapa lama dok, ini merah-merahnya hilang?”
🧓🏻: “Kalau nggak diobatin bisa seminggu. Tapi kalau dikasih obat besok pun hilang. Cepat. Saya kasih resep obat racik, ya. Nggak harus habis. Kalau sudah hilang boleh distop. Boleh diminum kalau ada alergi lagi.”

Sekalian aja deh Kangmas mesen obat dan vitamin sekalian banyak. Mumpung dicover sama asuransi, hihihi…

Long story short, Alhamdulillah 3x minum obat racik bercak-bercak udah memudar dan besoknya udah hilang! Wow, mujarab! Mantap! 

Ternyata, Kabay punya bakat kuat alergi dari Kangmas. Kangmas dulu waktu kecil alergi telur. Bisa gatal-gatal kalau makan telur. Tapi pas SD alerginya hilang. Lalu, saya dan Kangmas termasuk punya kulit sensitif sama air hujan. Udah deh kalau musim hujan siap-siap aja kulit kaki mengelupas. Nah, alergi kuat banget turunannya tapi nggak harus sama. Bisa aja orang tuanya alergi debu anaknya alergi seafood.

Pengalaman baru untuk saya dan Kangmas ternyata Kabay punya potensi alergi makanan. Semoga alerginya cuma ini aja ya, nak… Besok-besok dan seterusnya jadi anak yang sholeeh… Aaamiiin…

*****

👦 MULAI SOUNDING AKAN DISAPIH USIA 2 TAHUN

Empat bulan menjelang 2 tahun, Kabay sudah mulai saya sounding untuk berhenti nen. Sounding saya lakukan setiap di nen sepulang kerja. 

👩: “Nak, nanti umur 2 tahun udah nggak meh lagi, ya…”
👦: *bilang tanpa nen dilepas dari mulut* “Oke!”

Tapi dia bilang oke entah ngerti entah nggak, hahaha…

Kalau saya yang sounding sendiri sih biasa aja. Tapi kalau Yabinya yang bilang, kok malah jadi sedih ya? :’( Serasa direbut gitu special bonding saya dan Kabay.

Semoga udah disapih nanti, makannya masih tetep bagus ya, nak…

*****

👦 MULAI MENGENAL EMOSI ‘JIJIK’ DAN ‘KAGET’

Pengenalan emosi ini penting untuk anak untuk memvalidasi perasaannya. Kabay udah bisa mengekspresikan kaget. Dia akan bilang, “Age!” untuk kaget. Terus kalau dia menemukan cara untuk bikin kaget orang lain, hal itu akan terus-terusan diulangin, nanti dianya akan tertawa terbahak-bahak sampai bosen.

Kalau jijik, dia juga udah bisa bilang “Jijik!”. Misalnya kalau ngeliat kecoa (ini mah saya aja yang takut kecoa), kalau tangannya kotor item-item abis megang ban, atau nggak sengaja nginjek apa gitu yang kotor.

*****

👦 BISA MENGUCAPKAN NAMA PANJANG

Sebisa-bisanya dia, ya tetep pakai bahasa bocah yaa…

👨: “Namanya siapa?”
👦: “Oik!”
👩: “Nama panjangnya siapa? Thariiiq…”
👨: “Muhamm…”
👦: “Maaad… A.. Fa!”
👩👨👦: “Yeaaay!” *kita tepuk tangan bersama”

Kebanggaan initu buat saya dan Kangmas, hahaha…

Trio ganteng di rumah

*****

👦 AKHIRNYA, KOOPERATIF GUNTING KUKU!

Karena dia udah kenal jijik, jadi sekarang gampang banget untuk diajak gunting kuku. Nggak harus sembunyi-sembunyi dulu, yeay! Dulu mah dianya harus sambil digendong, terus dialihin ke yang lain. Sekarang malah dianya yang minta gunting kuku. 

“Buu, kuku!” *nunjuk ke lemari tempat nyimpen gunting kuku*

Sambil gunting kuku, saya selalu hitung sampai tiga setiap satu jari. Sekalian saya ajari sunnah menggunting kuku di hari Jumat dan mulai dari kanan. Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui~

*****

👦 PERKEMBANGAN BAHASA MAKIN PESAT

Sekarang Kabay udah bisa merangkai kalimat 3 kata:

“Abi… kejaa… ator… bmmm… bmmm…” → Yabi kerja motor brmm brmmm
“Oik mau meh…” → Thariq mau meh

Dan sekarang ketauan masih cadel huruf ‘S’ di ujung.

Kipah → kipas
Pipih → pipis
Panah → panas
Abih → habis
Luah → luas

Udah bisa manggil ‘Embu’ juga, doong! Terharuuu T.T Eeee, nggak lama berubah jadi ‘Abu’ -___- Gegara lebih gampang kali ya sekalian sama manggil ‘Abi’

Yang kocak sekarang udah bisa bilang “Gapapa…” Mungkin karena kita suka bilang “Ga apa-apa” juga kalau dia jatuh atau kejedot.

Ada beberapa kata yang kita masih suka bingung maksudnya apa karena Kabay ngomongnya sama, yaitu ‘duduk’, ‘susu’ dan ‘tutup’. Kabay akan bilangnya “DUDU” or kedengeran kita sih gitu. Nah, kalau dia udah ngomong ini tinggal kitanya yang harus bisa nebak berdasarkan situasi, hahaha…

Ngaji dulu, gaes, biar hidupnya berkah 🙂

*****

👦 UDAH MULAI BISA DAN PINTER NOLAK

Fase ‘the wonderful two’ udah mulai kali ya. Kabay udah bisa nih bilang, “Namau!” dan “Bukang!” ke sesuatu yang dia nggak mau.

Misalnya,
👩: “Mau makan nasi?”
👦: “Namau!”
👩: “Mau makan kue?”
👦: “Bukang!”

Tapi sekarang dia belum bisa mengungkapkan apa yang dia mau, masih sekedar menolak.

*****

👦 CUKUR RAMBUT YANG KEDUA

Setelah Yabi yang jadi pelanggan tetap Barbersor Mbun, sekarang giliran Kabay deh, hihihi! Oh iya, Barbersor ini singkatan dari Barber Sorangan alias Barber Sendiri. Salah satu aktifitas buat melekatkan bonding kami sekeluarga.

Gaya dulu dong sebelum dicukur

Akhirnya, berbulan-bulan rambutnya Kabay itu lurus lembut dan panjang atasnya, saya (dan Yabi yang terpaksa mengikhlaskan, hahaha) memotong rambut atas Kabay jadi pendek. Uuuuh, jadi makin macho kaaan…

Prosesnya gimana? Butuh 2x proses pencukuran. Yang pertama itu sore-sore. Potong rambutnya cuma berhasil di bagian belakangnya aja karena Kabay keburu cranky baru bangun tidur siang. Awal-awal sih masih anteng, tapi lama-lama kejer juga denger suara mesin cukurnya. 

Jadi bisa di-spike deh rambutnya, hihihi…

Proses yang kedua itu besok paginya sambil merendem di ember. Kali ini saya totally full pakai gunting karena mau nyukur rambut bagian atas. Soalnya menurut tutorial dari YouTube sih kalau nyukur rambut atas anak-anak itu lebih enak pakai gunting.

Hasilnya? Not bad laaah… Jadi makin ganteng dan manly!

*****

Iyappp, sekian catatan milestone Kabay di usia ke-20 bulan yang super duper late post iniiih… See you next month journey soon, gaes!

*****

Main sama Kakak Danish :3
Aku, udah bisa main basket, dong…
Aku juga seneng main air
gitar Kabay 21 Bulan honeymoonjournal
Aku juga bisa main gitar loh, seperti Yabi…
ketemu kambing Kabay 21 Bulan honeymoonjournal
Aku nggak takut waktu melihat kambing. Mbeeek!
Ini waktu aku take video sama Yabi, Mbun, Abah, Ambu dan Ateu 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *