Kabay’s Journal: 16 Bulan

kabay 16 bulan

————————————-
KABAY 13 BULANKABAY 14 BULANKABAY 15 BULAN
————————————-

Kabay udah 16 bulan. Udah kerasa “Kok ini anak cepet banget ya gedenya?” Padahal dulu suaranya masih kayak anak kucing (HAHAHAHA, seriusan deh!), masih belajar tengkurep. Eeeh, sekarang udah bisa senyum iseng, lari-larian kalau dikejar.

Suka nostalgia gitu deh kalau liat video dia waktu masih orok. Terus dianya juga ketawa kalau ikutan nonton. Hei, itu kamu tauuu… Malah ngetawain diri sendiri, hahaha…

Okidii, langsung aja milestone Kabay bulan ini:

👦 Udah Mulai Kuat Mandi Air Dingin

Ini penting banget, sih! Yeay, setelah berminggu-minggu dicobain mandi pakai air dingin, akhirnya kuat juga! Bangga aku tuuu…

“Kenapa?”

Soalnya nggak usah ribet masak air buat mandi, hahaha!

“Yaelah, masak air doang ribet banget dah!”

Yee, ribet tau! Ngisi panci, terus nunggu air sampai agak panas, isi bak mandi, masukin air panas, cek suhu. Nah kan, kalau bisa pakai air dingin gini tinggal guyur aja, hihihi…

Sebenernya, kalau dimandiin sama Kangmas tuh selalu pakai air dingin. Tapi kayak ada perang dunia gitu di kamar mandi. Pake acara jejeritan segala. Kan takut dikira yang enggak-enggak sama tetangga. Apa lagi kalau mandiin di rumah Pondok Cabe. Cuacanya kan lebih panas dibanding di Bogor. Masa iya mandi pake air anget sementara badan gobyos keringetan gitu? Tapi kalau mandi pakai air dingin, nangis udah kayak diapain tau. Serasa dibilang tegaan sama anak :((

Sekarang udah nggak deh. Saya juga nggak tau kenapa tiba-tiba Kabay mau sendiri mandi air dingin. Pas mandi sore, dia muterin keran wudhu sendiri dan malah asyik mainin air. Terus pas disiramin ke badan malah ketawa-tawa. Yaudah deh fix kalau mandi sore pake air dingin aja. Kalau mandi pagi di bawah jam 7 sih masih suka pakai air anget. Tapi udah berkurang suhunya, semi-semi gitu lah syarat doang biar nggak dingin banget.

*****

👦 Udah Mulai Kuat Makan Pedas

Awalnya Kabay ngerecokin Kangmas yang lagi makan apa gitu, tapi rasanya pedes. Terus kan kita suka bilang, “Huh! Pedes! Pedes!” sambil mulutnya ‘huhahuha’ gitu. Tapi keukeuh dong dia pengen nyicip. Yaudah deh dikasih dikit doang biar dia tahu itu tuh pedes.

Pas dikasih, beneran tuh dia juga ‘huhahuha’ sambil mikir. Eeeh, ternyata dia pengen lagi dan ketagihan! Mungkin dia mulai menganut prinsip “Spicy is a pleasure pain” Hahahaha…

Tapi tetep sih, kalau makan khusus dia mah nggak saya sengajain tambah cabe. Kadang suka dikasih icip-icip dikit aja biar nambah khazanah rasanya. Takut ususnya ternyata belum kuat. Soalnya sempet beberapa maap pupnya ada sedikit merah gitu abis makan pedes tadi. Saya dan Kangmas khawatirnya itu darah. Lusanya udah normal lagi. Kan jadi parno.

*****

👦 Perkembangan Emosi: Bisa Mengekspresikan Kalau Nggak Suka/Nggak Nyaman

Kalau dulu kan dia diapain aja pasrah ya. Diambil mainannya, pasrah. Diunyel-unyel mukanya, pasrah. Nah, sekarang udah bisa nunjukin kalau dia itu nggak suka. Caranya adalah MANYUN sambil NYURENG. Tau nyureng, nggak? Orang Sunda mah tau yaa… Kalau yang nggak tau, ‘nyureng’ tuh mengerenyitkan dahi. Misalnya silau kena cahaya matahari. Kebayang? Nah, kayak gitu. 

Jadi, kalau dia nggak suka atau nggak nyaman, Kabay bakalan langsung manyun ples nyureng. Misalnya kalau diambil mainan yang lagi dipegang, dia bakalan manyun sambil menggeser tangannya agar mainannya nggak bisa diambil. Ngegemesiiin! #shamelesshappy

kabay 16 bulan
“Es krimnya mana nih, Mbun? Kok aku cuma dikasih tempatnya aja?”

*****

👦 Perkembangan Bahasa: Bisa Bilang “Waduh! Jatuh!

Ini kata-kata berarti pertama yang Kabay bisa bilang. Alhamdulillah… Setelah berbulan-bulang ngomong bahasa bayi, hihihi… Kalau ada benda jatuh, Kabay reflek bilang “Waduh! Jatuh!”. Kalau kalian denger, ih, lucu banget deh! Hahaha, nggak apa-apa kan ngebanggain anak sendiri di blog sendiri.

Jadi, kadang kita suka sengaja ngejatuhin barang cuma buat pengen dia ngomong itu lagi. Atau nggak, malah dia sendiri yang ngejatuhin barang terus bilang “Waduh! Jatuh!” berkali-kali.

kabay 16 bulan
Makanannya suka sengaja dijatuhin. Terus nanti ambil tisu buat ngelap :))

*****

👦 Posisi Nen yang Akrobatis!

Udah bukan rahasia umum di antara buibu kali ya persoalan ini. Kabay tuh klo nen, wuiiih, pemain sirkus kalah deh kayaknya. Dari posisi 90 derajat sampai 180 derajat dia bisa. Muka saya udah ditindihin pantatnya dia, dianya udah nungging-nungging, kakinya naik ke atas sofa.

Saya? Cuma bisa pasrah.

Mungkin dia berharap kalau nen itu bisa portable. Jadi mau sambil ngapain aja, sedot teroooos!

*****

👦 Mulai Gosok Gigi

Yayaya, saya tahu kok ini telat banget. Please judge me, karena syusaaah banget mau ngegosok giginya dia tuuh. Huhuhu… Kalau mandi pagi tuh pengennya buru-buru karena saya juga harus siap-siap ke kantor. Kalau mandi sore dimandiinnya sama Abah atau nggak sama Ambu. Kalau mau tidur malem, Kabay harus nen dulu dan berakhir saya ikutan ketiduran. Padahal giginya dia udah banyak dibanding batita seusianya. 16 biji, bo! Geraham 1 udah numbuh 1 set lengkap: kiri-kanan atas-bawah. Dan gigi seri atasnya dia udah geripis. Makin bersalah aja saya nggak bisa ngerawat giginya dengan baik T_____T

Per Kabay usia 16 bulan, saya bertekad, pokoknya dia harus bisa gosok gigi! Dimulailah ritual habis mandi pagi itu gosok gigi. Saya sampai beli sikat gigi 360 yang ternyata mahal banget T___T Masa sekecil itu 50 ribu? Sikat gigi saya aja nyari yang isi 3. Diskonan pula, hahaha…

sikat gigi 360 odol pigeon kabay 16 bulan
Ini sikat gigi 360 dan odol yang dipakai Kabay

Apakah sukses? Oooh, pasti ada dramanya dong, zheyeeenk~

Hari pertama sih masih mau mangap. Terus dikenyot-kenyot pasta giginya -__- Lalu hari kedua itu mulai berantem deh kita berdua. Sikatnya diambil dari saya terus dibuang ke bak lah, geleng-geleng mulu lah, mingkem rapet mulutnya, ditahan pake lidah. Dia punya seratus ide biar itu sikat gigi nggak masuk mulutnya. Untungnya saya masih bisa nahan suara agar nggak naik oktaf. Hhhh…

Teuteuup, sebagai ibu, nggak boleh kalah dong saya. Dia punya seratus ide, saya harus punya seribu ide biar giginya bisa kegosok. Tapi kalau udah nyerah, langsung bungkus pakai handuk aja lah nggak usah gosok gigi, hahaha

*****

👦 Mengerti 2 Instruksi Sekaligus

“Nak, tolong ambil bolanya terus kasih Yabi, ya…”

Kabay udah ngerti nih 2 instruksi simultan kayak tadi. Awalnya sih cuma 1, kayak ambil bola, simpan buku, kasih ke Yabi. Lama-lama dia ngerti juga 2 instruksi sekaligus. Hmmm, menarik…

kabay 16 bulan
“Bek, kamu naik di atas kereta, ya..”
kabay 16 bulan
“Nyusun balok kayak gini mah udah gampaaang…”
“Hmmm… Buah, buah apa yang suka ketawa? Buahahaha!” :p

*****

👦 Pengen Ikutan Masak Melulu

Kabay kan lagi seneng-senengnya muterin rumah, jadilah dia udah ngerti ke arah dapur. Dan selalu deh dia pengen liat mulu kalau orang-orang gede lagi masak. Penasaran kali ya sama bunyi ikan digoreng, ada asap kalau lagi masak nasi. Lagi masanya serba penasaran.

Tapi kan palaur gitu, khawatir kalau lagi motong-motong pakai pisau karena tangannya udah mulai bisa meraih yang tinggi. Udah bisa muter knop kompor gas! Hadeeuuh… Apa lagi kalau pas lagi ngegoreng minyaknya pada nyiprat. Langsung buru-buru diungsiin atau pasang barikade badan.

*****

👦 Suka Nonton Nussa & Rara

Gegara wfh, jadi Ibu saya harus bagi waktu antara ngejagain Kabay sama ngurus kerjaan. Jadi lah biar rada lowong dikit dan anteng, TV kita pasang hardisk yang isinya video Nussa Rara. Maafkan aku netijen. Emang sih harusnya no screen time untuk anak di bawah 2 tahun. Tapi demi kemaslahatan orang rumah.

Tenang aja, jarak nontonnya diatur kok. Terus anaknya juga cuma betah 10 menit nonton TV. Udah 10 menit, dia ngegelosor sendiri turun dari sofa terus nyari mainan. Hahaha…

Kabay suka banget sama Anta, si kucing. Kalau ada Anta, dia senyum-senyum sendiri terus bilang “Meong!”. Dan lama kelamaan dia udah bisa ngikutin irama lagunya. Nanti di usia 17 tahun saya ceritain lebih detail deh tentang ini. Soalnya perkembangan bahasa dan kecerdasan musiknya Kabay berkembang banget.

Udah deh segitu aja. Terus mau curcol sedikit, saya mulai galau mau berhenti pumping kapan karena stok ASIPnya sama sekali nggak tersentuh. Saya nggak berani donor karena satu dan lain hal. Udah ah, nanti lagi curcolnya.

See you next month, gaes!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *