Kabay’s Journal: 17 Bulan

kabay 17 bulan

————————————-
KABAY 13 BULANKABAY 14 BULANKABAY 15 BULANKABAY 16 BULAN
————————————-

Kabay udah 17 bulan~ Yuhuuu~ Bulan depan udah setahun setengah aja. Anak Mbun dan Yabi udah gede…

Ini dia milestone di usia ke-17 bulan:

👦 Baru sadar kalau nen itu ada duaaaa~

Hayooo, siapa yang bacanya sambil nyanyi? Ini suatu pencapaian banget, sih! Kabay baru sadar dong, kalau NEN ITU ADA DUA, HAHAHA. Kemana wae, jaaang? 😂

Kalau dulu waktu orok kan dia akan anteng nen di satu PD doang. Perbulan ini dia itu kayak merhatiin gitu nen sebelahnya. Dia liatin, dia perhatiin, lama-lama dipegang. Dan jadi ritual setiap nen pasti PD sebelahnya dimainin.

Terus ga bisa anteng di satu nen doang. Pasti deh nanti nen yang sebelah kanan mainin yang kiri, nggak lama pindah ke kiri yang kanan dimainin. Ada kali lima sampai sepuluh kali bolak-balik gitu dalam satu sesi nen. Nen yang sadar tapi. Kalau nen mau tidur mah udah deh, satu PD doang terus pulessss, hahaha…

*****

👦 Kalau mau nen berdoa dulu

Dulu saya sempet ajarin kalau mau nen itu pertama baca Bismillah. Awalnya dia cuma ngeliatin. Lama-lama main tabrak PD aja. Nah, bulan ini Kabay sadar sendiri gitu, tiba-tiba tangannya ditengadahin pas mau nen, terus diusapin sendiri ke mukanya kayak bilang ‘Aamiin’. So cuteeeee… Anak siapa siiih, sholeh amaaat?

Kebiasaan baru ini jadi KODE minta nen akhirnya. Tiba-tiba Kabay nyamperin saya terus duduk di pangkuan. Dengan tampang tanpa dosanya dia tengadahin tangan berdoa terus narik sendiri PD saya. Hadooooh, penuh inisiatif sekali dirimu, nak…

Kalau saya lagi wfh di rumah, beuuuh, judulnya doang di jadwal working from home. Nyatanya pabrik susu ini sesiangan diakuisisi sama Kabay. Dikit-dikit nen. Sambil main terus liat saya, pengen nen. Baru beres makan, nen. Mau tidur, nen. Ya pake kode itu deh. Pelampiasan mumpung Mbun di rumah kali yaa…

*****

👦 Perkembangan bahasa yang makin banyak

Alhamdulillah, perkembangan bahasanya Kabay semakin banyak! Karena udah mau delapan belas bulan kali ya, menuju tahapan words explosion alias ledakan bahasa.

Ini beberapa kosa kata yang berhasil saya observasi dan arsipkan:

“Bowa” = Bola
“Meh” / “Mah” = Nen
“Numnum” = Minum
“Mam” = Makan
“Popo” = Popok
“Kok” / “Pupu” = Kerupuk
“Meng” = Kucing
“Kukukuk!” = Ayam
“Graoor!” = Singa, macan
“Guguk!” = Anjing
“Kupu” / “Puku” = Kupu-kupu
“Lababa” = Laba-laba
“Kaka” = Kaka
“Dede” = Dede
“Jiii…” = Ngaji
“Aaammmm…” = Aaamiiin
“Tuluu!” = Tolong
“Paniii?” = Siapa ini? Apa ini?
“Abah” = Abah
“Teeuu…” = Ateuu
“Eueu” = Pup
“Kaa…” = Buka
“Gii…” = Lagi
“O o” = Om
“Dadah!” = Dadah!
“Uwah” = Buah

Lumayan banyak yaa… Jadi kita nggak usah terlalu nebak-nebak lagi dia lagi pengen apa. Tapi dari sekian banyak itu, belum bisa dia bilang Yabi ataupun Mbun. Kalau manggil Abahnya (kakeknya) aja lancar. Huh, aku cemburu :((

*****

👦 Mulai ngomong 1 kalimat nggak jelas

Selain nambah kosa kata, Kabay juga lagi seneng ngobrol satu kalimat lengkap.

Kabay: “Asjndnfioksfeekkgi…”
Yang denger: *hening* “Oh iya… iya… Kok bisa gitu, ya?”

Kabay kayaknya bakalan seneng ngobrol nih kayak Yabinya. Mbunnya mah pendiem gini *minta dilempar pake duit 🙊

masker
“Asfefejvemuze!”
(Baca: Kalau ke luar rumah, jangan lupa pakai masker ya, gaes!)

*****

👦 Mulai kooperatif kalau sikat gigi

Setelah bulan lalu kenalan, adaptasi lalu berantem setiap sesi sikat gigi, bulan ini udah bisa mulai kooperatif. 

“Gigi,” Kabay nunjuk sikat gigi. Sikat gigi orang gede tapinya, hahaha. But at least, dia udah tahu itu sikat gigi.

Nah, sekarang udah saya tahu triknya nih supaya Kabay mau disikat giginya. Yaitu adalah DIA JUGA MEGANG SIKAT GIGI. Jadi, kalau dia megang sikat gigi yang lain, tangannya nggak bakal bisa buat ngerebut sikat gigi dia. Sat! Set! Sat! Set! Agak ngebut giginya disikat, mumpung dia belum sadar dan ngelepas sikat gigi yang lagi dipegang. Nggak apa-apa deh itu odol diisepin juga. Yang penting giginya kegosok. Huft, peer juga ya ternyata nyikat gigi anak tuh.

*****

👦 Jalan nggak mau dipegangin

Merasa udah jadi anak gede aja kamu tuuuuh -_____- Jumawa banget dah kalau jalan udah nggak mau dipegangin. Ngacirrrr sendirian. Kalau dipaksa dipegangin, dia akan usaha ngelepasin tangan kita dan jalan sendiri. Bukannya Kabay ngikutin kita, yang ada tu saya dan Kangmas yang ngikutin kemana dia jalan. Kalau udah mau jalan ke arah yang bahaya, misalnya jalan raya, kita harus gendong dia karena dia akan bersikukuh tetep nggak mau dipegangin 😒. Life with a taby is never easy-peasy

Belajar gitar sedari dini, obsesi bapake, hehehe…

*****

👦 Fase sensitif melempar

Lagi fase sensitifnya nih. Dan ini amat sangat tricky sekali menghadapinya. Sungguh nggak efektif kalimat saya di samping, hahaha… But really, he throws literally everythings! Bola, buku, piring makannya, baju, sampe ke hape yang bikin saya sport jantung.

Kata ibu saya, usahakan jangan pake kata ‘jangan!’. Jangan nge-jangan-nin *apa sih? Jadinya dikasih pijakan kayak gini, “Yang dilempar itu bola. Buku untuk dibaca,” sambil bukunya ditahan. 

“Emang anaknya ngerti?”

Awalnya sih pasti nggak ngerti lah. Lama kelamaan akan ngerti. Tapi sampai sekarang dia masih suka lupa, misalnya ngelempar balok. Terus kan saya bilang, “Yang dilempar itu bo…”

“Wa…” dia akan ngejawab tapi tetep sambil ngelempar baloknya -___-

Oke sih udah hapal konsep kalau yang dilempar itu bola, tapi apalah arti jika hanya sebuah omongan, nak… 

Kalau lagi ngeh mah mobilnya dijejerin. Tapi kalau lagi khilaf, mobilnya dilempar, huft…

*****

👦 Mengenal hewan-hewan di kartu

Ini nih seru! Jadi saya punya kartu untuk memetakan potensi anak hasil dari workshop Pandu45. Isi kartunya itu adalah gambar hewan-hewan yang mewakili sifat-sifat positif, seperti kupu-kupu untuk maximizer, singa untuk commander, kucing untuk emphaty. Jadinya kartu ini malah jadi flash card hewan, hahaha… Kabay udah beberapa kenal hewan dari kartu ini meskipun belum bisa ngucapinnya. Jadi deh kita tebak-tebakan main kartu ini.

👩 Saya: “Mana kucing?”
👦 Kabay: “Meng!” *nunjuk gambar kucing*
👨 Kangmas: “Kalau singa mana?”
👦 Kabay: “Graoor!” *nunjuk gambar singa*
👩 Saya: “Kalau ini apa?” *nunjuk gambar kupu-kupu*
👦 Kabay: “Kukupuuuu!”
👨 Kangmas: “Ikan mana ikan?”
👦 Kabay: “Niii!” *ambil gambar ikan* “Ammm! Nyamnyamnyam!” *pura-pura dimakan*

Uuuuu, Alhamdulillah, semoga makin cerdas ya, naak…

Tapi saking seringnya main kartu ini, saya jadi bosen sendiri, hahaha… Anaknya masih excited, tiap liat kartu langsung diminta main, Mbunnya mah udah boseeeen 😪

kartu flash card kabay
Main kartu sampai Mbunnya bosen -___-

*****

👦 Menyimpan benda pada tempatnya

Aduuuh, yang ini mah saya jadi malu sendiri 🙈 Children see, children do itu memang nyata adanya. Karena sering ngeliat Abahnya sapu-sapu depan rumah, Kabay pun ngikutin sapu-sapu. Terus yang bikin saya “Uwow!” itu adalah KABAY BALIKIN SAPU KE TEMPATNYA LAGI. Padahal belum pernah diajarin loooh… Bahkan ga hanya itu, dia hapal tempat sepatu, tempat bedak, tempat popok, tempat mainan di mana. Jadi kalau dia lagi ‘sadar’, suka dibalikin lagi ke tempatnya. Tapi kalau lagi ‘ga sadar’ mah, ya udah ditinggalin aja 😅

Memang harus hati-hati ya membesarkan anak itu. Otaknya kayak spons, merekam dan menyerap apapun di sekitar dia.

*****

👦 My new skill unlocked: NYUKUR RAMBUT ANAK SENDIRI! Yeay!

Ulalalala! Boleh dong giliran saya yang membanggakan diri sendiri di sini~ Akhirnya kesampean juga buat motong uhukSENDIRIuhuk rambut anak. Sekali lagi, SENDIRI. Bangga bener dah, buahahaha!

Rambutnya Kabay kan tipe tipis-tipis tapi gondrong. Saya gatelll banget pengen nyukurnya. Kasian juga kalau keringetan suka lepek bin gatel.

Apakah gampang nyukur rambut anak?

Oooh, tentu tidak, zheyenk~ Ini sampe gantian nggegendongnya sama Kangmas biar dia nggak lari-larian 😂. Mulai dari dia penasaran sama alat cukurnya (pake yang elektrik, btw), nggak mau nengok, susah nunduk, pengennya duduk di lantai.

Tapi ternyata nggak seriweuh yang dibayangkan sih, Alhamdulillah… Ini pake clip no.3 yang paling panjang. Padahal saya pengennya yang lebih pendek, at least pake no.2. Tapinya Kangmas nggak ngizinin. Sayang katanya, rambut masih segini-gininya 😅

Nanti kalau rambutmu udah lebih banyak, kita lebih model-model ya, nak… Sekarang modelnya kayak Park Saeroyi aja dulu, hihihi…

See you next month, gaes!

potong rambut kabay 17 bulan
Park Saeroyi cilik
ketawa kabay 17 bulan
Ini ekspresiku ketika saham Jangga jatuh, hahaha! *efek nonton Ittaewon Class :p
jalan-jalan kabay 17 bulan
Ini jalan-jalan sekalian jemur sampai lepek rambutnya :p

1 thought on “Kabay’s Journal: 17 Bulan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *