Drama Menyusui Part 5: Kejar Tayang Stok ASIP

drama menyusui kejar tayang stok asip honeymoonjournal

Drama Menyusui Part 5: Kejar Tayang Stok ASIP – Alohaaa, udah lama banget deh ini nggak update lagi tentang #dramamenyusui. Padahal anaknya akhir bulan ini udah mau 2 tahun, udah keburu disapih tapi series ini belum beres, ahahaha…

Niatnya saya pengen ngejar series #dramamenyusui ini secepatnya biar pas gitu drama terakhir adalah menyapih. But, let’s see…

Yang belum pernah baca #dramamenyusui, bisa klik link ini yess:

Selama cuti, mulai dari bulan ke-2 saya mulai pumping untuk stok ASIP Kabay jika saya tinggal kerja. Persis di H-1 saya masuk, tepat kantong ke-100 saya berhasil kumpulkan. Huaa, terharuuu… Eits, tapi ini bukan artinya ada 100 kantong ASIP di freezer ya. 100 kantong ini udah dikurangi beberapa puluh kantong yang isinya cuma 30-50 mL, atau kepake untuk trial Kabay minum ASIP.

Kalau ditotal-total sih ada kali ya 60-70 kantong, masing-masing isi 100 mL. Nah, waktu trial itu Kabay sehari minumnya sekitar 5 kantong alias 500 mL. Saya pikir sih cukup untuk jam kerja saya 08-17. Kan siangnya saya bisa pulang untuk dbf dan malam juga dbf full.

“Wah, saya punya 60 kantong, nih! 60 dibagi 5, cukuplah untuk stok 12 hari atau 2 mingguan. Nggak perlu kejar tayang stok ASIP kayak di cerita yang pernah saya baca. Stok amaaan~” Ini adalah pikiran jumawa saya saat itu. Nyatanya? Lanjut baca aja…

dot kabay drama menyusui kejar tayang stok asip
Kabay belajar dot waktu sebelum ditinggal kerja

*****

Setelah cuti 3 bulan berakhir, kembalilah saya menjadi seorang karyawan dengan status baru, yaitu WORKING MOM. ‘Woman’ udah ganti jadi ‘mom’. Hari pertama kerja kembali itu rasanya jet lag! Jam yang biasanya saya masih kelonan sama bayi, masih menikmati tiduran di kasur sambil nyusuin, kerjaannya cuma scrolling IG sambil nunggu bayi bangun, sekarang harus kembali lagi kerja di lab.

Apakah hari pertama saya langsung kerja full? OH TIDAK DONG! Pastinya ada cerita-cerita dulu tentang lahiran ke setiap orang yang nanyain. Rasanya saya pengen ngerekam saya cerita terus nyodorin hasil record itu kalau ada yang nanya lagi, hahaha… Cape juga cerita mulu seharian. Oh iya, lalu ada rutinitas baru di kantor, yaitu PUMPING. Saya jadi anggota baru di geng pumping kantor, hihihi… Newbie nih saya, mohon bantuannya ya, kakak…

Untuk perputaran stok ASIP, saya pakai sistem LIFO-FIFO (last in first out dan first in first out). Mix jadinya. Jadi, 200 mL untuk ASIP pagi dari stok beku, 300 mL dari fresh hasil pumping kemarin. Nah, kalau yang fresh ini ga sempet keminum kan masih bisa dibekukan. Kalau stok beku udah cair itu harus habis dalam 24 jam. Sistem ini juga biar stok beku muter.

Jadwal pumping saya seharian seperti ini:

JAMJADWAL
02.00 – 03.00power pumping 1 jam
(bisa dapet 200 mL)
10.30 – 11.00pumping di kantor sesi 1
(100 mL)
12.00 – 13.00saya pulang untuk dbf
(nen langsung)
16.00 – 16.30pumping di kantor sesi 2
(150 mL)

Jadi, total hasil pumping yang saya dapet adalah 450 mL.

Wah, mepet banget nih! Sistemnya berarti 2 kantong ASIP beku + 3 kantong fresh. Hasil fresh 450 – 300 =  150 mL. Saya masih punya hutang (stok beku keluar 200 – hasil pumping 150) = 50 mL lagi karena prinsip saya itu kantong beku yang udah keluar minimal harus masuk dengan jumlah yang sama.

Saya nggak termasuk buibu dengan hasil pumping yang melimpah-ruah hingga seliter lebih dalam sehari. Alhamdulillah, segini juga saya masih bisa mengupayakan dan memberikan ASI eksklusif untuk Kabay.

Drama ASIP mulai terjadi di H+4 saya kerja. Yang tadinya Kabay hanya minum 500 mL, berangsur-angsur naik jadi 700 mL dalam sehari! Eng! Ing! Eng!

Mulai ninu-ninu nih alarm di otak saya. Piye iki minusnya jadi banyak? 250 mL, men! Kalau saya cuma bisa menghasilkan 450 mL sehari, otomatis hasil pumping saya diminum habis besoknya. Lalu saya jadi nggak bisa bayar ‘hutang’ ASIP beku.

*****

Berdasarkan hasil beneran ditinggal kerja ini, saya tambah jam pumping saya (atas saran buibu geng pumping juga)

JAMJADWAL
02.00 – 03.00power pumping 1 jam
(bisa dapet 200 mL)
10.30 – 11.00pumping di kantor sesi 1
(100 mL)
12.00 – 13.00saya pulang untuk dbf
(nen langsung)
14.30 – 15.00pumping di kantor sesi 2
(100 mL)
16.00 – 16.30pumping di kantor sesi 2
(100 mL)
Total500 mL

Masih kurang ternyata T__T Jadi tiap harinya saya minus 200 mL (stok ASIP beku keluar 2 kantong tapi nggak ada yang masuk). Kalau 200 x 5 hari = 10 kantong hutang saya dalam seminggu. Huaaa!

Ini mah weekend juga saya ga boleh skip pumping! Saya SETIAP HARI POWER PUMPING (PP) DINI HARI biar hasil pumping tetep 500 mL. Kalau lagi beruntung, saya bisa dapet 2 botol full alias 300 mL sampai payudara kempess pess pesss… Eeh, habis saya PP gini, Kabay bangun minta nen. Yaah, udah lembek dah ini -___-

drama menyusui kejar tayang stok asip 2
Kejomplangan yang haqiqi kalau sebelah udah dinenin

Kadang saya suka merasa bersalah karena lebih milih ngasih payudara kempes habis pumping gini ke Kabay. Tapi ya gimana, kenyotan bayi masih bisa merangsang payudara untuk ngisi ASI lagi meskipun kempes. Kalau alat pompa kan nggak bisa. Yaa, jadinya Kabay terlatih ngenyot payudara lembek nggak pake ngamuk, hehehe… Maafkan Mbun ya, nak… 

Kalau weekend, sesiangan itu Kabay akan full dbf. Jadi waktu saya pumping hanya dini hari dan sebelum saya tidur (itu pun kalau saya nggak ikut ketiduran abis ngelonin Kabay). Paling minimalnya, saya dapet 500 – 600 mL dari weekend.

“Masih kurang 400 mL dong?” Emang iya T___T

Mana ada tragedi pompa ASI tetiba mati lagi saat saya lagi asik-asiknya pumping. Waktu itu saya masih pakai Real Bubee sebagai senjata perang utama.

Oh, ternyata kayak gini ya rasanya kejar tayang stok ASIP itu. Pumping hari ini untuk diminum besoknya. Nggak boleh males-malesan pumping, harus disiplin bangun jam 3 tiap hari buat PP, weekend pun nggak boleh skip. Ini pun masih belum bisa lunas bayar hutang.

Demi memenuhi fitrah anak sholeh ini, bangun tengah malam pun Mbun lakukan :’)

*****

Kalau saya throw back masa-masa ini, saya merasa takjub dengan saya sendiri kala itu. Bisa bangun dini hari untuk pumping, kalau alarm nyala harus buru-buru bangun untuk ngambil peralatan pompa sebelum Kabay keburu bangun. Power pumping saya ditemani oleh Song Triplet waktu masih ikut reality show The Return of Superman. ASI booster banget ngeliat mereka bertiga tuuh, gemaaay! Terus pas gitu kan sejam waktunya. Jadi ga usah dikasih alarm lagi. Nggak kerasa, beres aja.

Lalu, bagaimana akumulasi hutang-hutang stok ASIP yang kian minus? 

Puncak kegalauan saya adalah saat di kantong ASIP beku tinggal sisa 20an. Freezer yang awalnya udah nggak ada tempat buat bikin es batu, sekarang kosong melompong. Nggak kosong banget sih, ya itu sisa 20 kantong ASIP plus 2 kantong ice gel.

Di titik ini, saya berada di kondisi antara pasrah nggak pasrah. Pasrahnya adalah saya udah berusaha semaksimal mungkin untuk kejar tayang ASIP. Saya nggak sampai minum ASI booster macem-macem sih. Soalnya saya percaya pada statement ASI booster paling ampuh adalah pikiran si ibunya sendiri. Yang saya upayakan adalah minum air putih 8 Liter sehari (sampai saya ke kamar mandi terus), banyak makan, hahahihi saat pumping di kantor (ini ASI booster loh, percaya deh!) dan power pumping tiap hari. Saya bersyukur masih bisa ngasih ASI untuk Kabay meskipun saya kerja.

Sisi nggak pasrahnya adalah masa sih Kabay harus minum sufor? Nggak, saya nggak fanatik banget anti sufor. Tapi selama saya masih bisa memenuhi haknya untuk ASI, kenapa harus sufor? Idealisme saya berbicara. Tapi kalau misalnya harus sufor, ya saya pasrah. Tuh, bingung kan bacanya? Gimana saya coba? Hahaha

kabay drama menyusui kejar tayang stok asip
Setelah makan, Alhamdulillah udah ga defisit lagi…

Alhamdulillah, defisit ASIP ini terjadi saat Kabay menjelang 6 bulan. Artinya, ada harapan konsumsi ASIPnya dia akan berkurang karena tergantikan oleh makan. Walaupun ada cerita dari temen kantor kalau minum ASIP anaknya sama aja sebelum dan sesudah MPASI. But every child is different, isn’t it? Allah juga sudah menjamin rezeki Kabay bahkan sebelum dia ada di rahim saya.

Kabay menginjak 6 bulan tepat waktu libur menjelang Lebaran. Libur lumayan panjang hampir 2 minggu dan saya pumping terus setiap hari tanpa skip untuk membayar ‘hutang-hutang’ kemarin. Alhamdulillah stok menjadi sekitar hampir 50 kantong lagi. Di freezer mulai berderet kantong ASIP lagi. Saya semangat lagi untuk memenuhi fitrah Kabay ASI hingga 2 tahun.

Dan bener doong, harapan dan doa saya dikabulkan oleh Allah. Setelah MPASI, minum Kabay hanya sekitar 300-400 mL sehari sedangkan penghasilan saya masih stagnan di 500 mL. Jadi surplus, yeay! Freezer makin lama makin penuh sampai saya harus ganti merk kantong ke Natur karena bisa digepengin. Bahkan saya sampai numpang ke freezer nenek saya (yang kebetulan tetangga) karena freezer di kulkas udah nggak muat lagi.

Sehat selalu ya, nak cibluk Mbuuun :*

*****

Kalau mau baca review tentang pompa ASI dan kantong ASIP yang saya pakai selama pumping, klik postingan di bawah ini, gaes

Ternyata drama kejar tayang stok ASIP itu nyata, gaes! Alhamdulillah sudah terlewati…

Apakah #dramamenyusui sudah sampai di sini? Oooh, tidak, zheyeenk~ Ada drama lagi ternyata yang lebih bikin pusing setelah Kabay menjelang usia 1 tahun. KABAY TIBA-TIBA NGGAK MAU MINUM ASIP!

Gimana ceritanya? Nantikan di #dramamenyusui part 6 ya, gaes!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *