Daftar Dokter Gigi Saat Pandemi dengan Halodoc

daftar dokter gigi saat pandemi dengan halodoc honeymoonjournal.com

Daftar Dokter Gigi Saat Pandemi dengan Halodoc – “Lebih baik sakit gigi, dari pada sakit hati ini~” Hayooo, siapa yang bacanya sambil nyanyi? Ketauan deh angkatan tahun berapa, hihihi… Kalau berdasarkan lirik lagu di atas, sakit gigi itu lebih mending dari pada sakit hati. Tapi kenyataannya, sakit gigi itu syesyuatuh sekaleee! Kepala pusing, nggak bisa makan, males ngomong, serba salah kalau ditanya, berujung emosian. Huh! Etapi kalau disuruh milih sih, mending nggak dua-duanya ya, hehehe…

Sungguh deh, sakit gigi bikin nggak mood ngapa-ngapain! Ya, nggak? Apa lagi kalau hubungannya sama gigi bungsu. Namanya aja gigi bungsu, imut-imut gitu sebagai gigi paling cilik. Tapi entah mengapa, paling banyak masalahnya. Udah mah numbuhnya pakai perjuangan cenat-cenut dulu. Eeh pas udah keluar, posisinya nggak oke banget. Ada ngedorong gigi depannya lah, ketutupan gusi, atau paling parah harus berujung impaksi alias operasi bedah mulut.

Duh, kok isi postingan ini sambat mulu, sih? Maapin ya, soalnya beberapa bulan lalu saya lagi ‘bersahabat’ sama si bungsu ini.

sakit gigi
Sakit gigi berjuta rasanya 🙁

Tetiba aja nih, kok bagian mulut sebelah kanan dalam saya terasa nyut-nyutan. Nggak enak gitu dipakai ngunyah. Tadinya saya diemin aja, siapa tahu ilang sendiri. Eh kok sakitnya nggak ilang-ilang sampai bengkak dong! Saya cek sendiri lah sambil ngaca. Dan bener dugaan saya, yang bengkak itu gusi di bagian si bungsu kanan bawah. Huhuhu, sakit benerrr!

Waktu itu virus Covid-19 masih berkeliaran di Wuhan, belum nyampe ke Indonesia. Saya masih bisa visit ke klinik di dekat rumah sepulang kantor. Waktu dicek sama dokter gigi, bener aja ada radang di situ. Lalu sama dokternya dibersihin pakai semprotan air tekanan tinggi itu loh. Udah beres dibersihkan, terjadi percakapan seperti ini:

Dokter Gigi: “Waah, ini gigi bungsunya yang kelihatan cuma setengah, bu.”
Saya: “Iya dok, jadi ketutupan gusi gitu, ya.”
Dokter Gigi: “Betul, bu. Kalau ada sisa makanan bisa nyangkut ke dalam. Nah, ini agak susah kalau mau dibersihin pakai sikat karena gusinya nutup gitu membentuk kantong. Makanya ini radang hasil infeksi bakteri dari sisa makanan yang busuk di situ.”
Saya: “Biasanya suka terasa sih dok kalau ada makanan yang nyangkut di situ. Udah saya cek padahal. Tapi kok masih bisa sakit?”
Dokter Gigi: “Makanannya udah nggak ada tapi bakterinya masih ada. Makanya bikin infeksi.”

Hasil konsultasi ini berujung rujukan ke dokter bedah mulut. Tapi karena antrian operasi bedah mulut pakai asuransi pemerintah itu sampai akhir tahun ini, nggak jadi deh saya ke sana, udah males duluan. Alternatifnya bisa pakai obat kumur antiseptik dulu sementara. Kata dokter giginya nggak apa-apa tapi ada kemungkinan kambuh lagi beberapa bulan ke depan. Ya udah no problem bagi saya, yang penting rasa nyeri ini segera hilang dulu.

gusi gigi bungsu
Perikoronitis (sumber: argyleassociates.com)

Berdasarkan salah satu artikel dari Halodoc, nyeri yang saya alami ini disebut Perikoronitis. Penyakit ini terjadi karena adanya peradangan pada jaringan gusi yang ada pada gigi geraham bungsu. Hal itu yang membuat rasa nyeri akibatnya kondisi ini paling terasa di seputar gigi bungsu.

Mulanya, penyakit perikoronitis disebabkan oleh susunan gigi yang tidak sempurna. Perikoronitis bisa saja disebabkan oleh jarak gigi yang terlalu rapat atau malah terlalu renggang. Kondisi ini bisa menyebabkan sisa makanan mudah terselip, kemudian mengendap di antara gigi. Kotoran atau sisa makanan yang menumpuk di gigi bisa meningkatkan risiko terjadinya peradangan pada gusi.  

*****

KE DOKTER GIGI SAAT PANDEMI 

Nah, kalau sakit giginya saat pandemi kayak gini, harus gimana dong? Mau ke klinik ataupun rumah sakit tuh bawaannya parno! Anjurannya kan menghindari kerumunan. Kalau nggak terlalu urgent, rasanya lebih baik nggak ke rumah sakit dulu. Belum lagi harus daftar bikin janji ketemu dokter, terus nungguin nomornya dipanggil, nunggu lagi dipanggil dokter. Makin lama aja di rumah sakit. 

Tapi sakit gigi kan sungguh ‘niqmad’ rasanya. Serasa pengen dilepas dulu giginya, dibersihin terus dipasang lagi. Udak kayak mainan bongkar pasang aja, hihihi… Sakit gigi itu emang lebih baik ketemu dokter gigi supaya bisa langsung diobservasi penyebabnya. Untung aja, HALODOC punya fitur ketjeh banget! Kita bisa DAFTAR DOKTER secara online via aplikasi Halodoc. Dengan fitur ini, kita bisa buat janji ketemu dokter tanpa harus ke rumah sakit atau klinik pilihan. 

Byebye antrian panjang untuk ketemu dokter~

*****

BUAT JANJI DOKTER ONLINE VIA HALODOC

Halodoc terus berinovasi mengembangkan layanannya demi kepuasan pelanggan. Startup di bidang kesehatan ini awalnya melayani konsultasi dokter online, pembelian dan pengantaran obat yang bekerja sama dengan ojek online dan tes laboratorium. Sekarang pelayanan Halodoc semakin oke! Mulai dari periksa Covid 19, buat janji RS sampai pengingat obat pun ada.

Yang jomblo boleh nih dipakai fitur pengingat obatnya. Walaupun nggak ada yang ngingetin makan, seenggaknya Halodoc ngingetin waktu minum obat, hihihi…

daftar dokter gigi saat pandemi dengan halodoc honeymoonjournal.com
Aplikasi Halodoc yang sangat membantu 😀

Fitur BUAT JANJI RS ini yang berguna banget di saat pandemi. Kalau mau ke dokter gigi juga bisa buat janji ketemu dokter di klinik mitra, salah satunya Mydents Dental Care Pamulang. Cukup klikklik dari rumah, cari klinik atau rumah sakit langganan, cari dokter, pilih jadwal, buat janji deh.

Janji sudah dikonfirmasi dan kita tinggal datang 30 menit sebelum jadwal. Wuiih, praktis banget kan nggak perlu antre di rumah sakit selama berjam-jam *curhat*

*****

Cara Buat Janji RS di Aplikasi Halodoc

Begini cara buat janji RS di aplikasi Halodoc

  1. Klik ikon Buat Janji RS
  2. Cari rumah sakit atau klinik yang dituju
  3. Pilih dokter spesialis yang dituju
  4. Pilih waktu kunjungan
  5. Pilih pasien
  6. Unggah identitas diri
  7. Lanjutkan pada pembayaran
  8. Klik buat janji
  9. Janji akan terkonfirmasi via SMS

Gimana? Gampang kan buat janji dokter via Halodoc? Jadi, jangan lupa ya install Halodoc di smartphone kamuuuu~ Biar gampang kalau mau buat janji tanpa harus khawatir karena pandemi.

Yuk, share pengalaman kalian pakai Halodoc di kolom komentar 😀

18 thoughts on “Daftar Dokter Gigi Saat Pandemi dengan Halodoc”

  1. Sakit gigi bungsu biasanya bisa sampe sakit kepala juga ya kadang2 hehehe. Apalagi kalau anak2 yang mengalami jadi anget2 gitu badannya. Iya nih sekarang praktis banget bisa buat janji ketika mau berobat ke dokter gigi maupun dokter lainnya di Halodoc. Apalagi obat2an juga bisa dikirimkan ke rumah ya sehingga kita ga perlu keluar2 rempong gitu hehehe.

  2. Aku udah janjian sama bu dokter gigi langganan, mau ke rumahnya (dia praktik di rumah juga). Tapi susah nyari waktunya. Gara-gara pandemi dan anak-anaknya PJJ semua 😀

    Btw, kata siapa sih lebih baik sakit gigi daripada sakit hati? Itu lagu boong banget dah. 😀

  3. Iya, nih, Mbak Rania. Aku pun pengen ke dokter Gigi. Aku, anakku dan suami punya masalah gigi. Berarti bisa daftar via Halodoc, ya? Saya pikir belum pada buka klinik gigi, mungkin di tempat tertentu aja, kali, ya.

  4. Info penting nih…minggu lalu, tambalan gigi gerahamku yang sudah tahun akhirnya lepas dong. Belum nyut-nyutan sih (semoga jangan) tapi aku dah bersiap kalau musti ke dokter gigi saat pandemi. Kalau di Aplikasi Halodoc Buat Janji RS kan praktis sekali, jadi ga perlu ngantri which is lebih aman buat protokol kesehatan. Keren memang aplikasi Halodoc ini. komplit segala ada!

  5. Daku baru satu gigi bungsu nya yang muncul, itu sakitnya nggak tertahan sampai bikin migren. Asik dah ini bisa konsultasi gigi ya by halodoc

  6. Nah ini yang kemarin jadi masalahku. Gusi dan gigi sakiiit banget. Mau ke dokter atau rumah sakit rasanya was-was. Kudu nyoba ke Halodoc kayaknya ya. Biar bisa nyari yang bagus dan gak bikin was-was.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *