Pantulan Warna Zona 5: Project Stimulasi Literasi

Pantulan Warna Zona 5 komunikasi produktif honeymoonjournal

Another zone that I accomplished for 10 days. Nggak apa-apa deh, yaa… Nggak mau terlalu ngoyo 15 days strike. Tapi sebenernya niatnya pengen 10 days strike tapi sehari ketiduran pas mau setor. Jadi kayaknya alamat dapet badge Good Performance doang 😪

Awal-awal langsung bahas pencapaian Mbun, hahaha… Gimana pencapaian Thariq?

Jadiiii, saya kira itu zona 1 BunSay langsung ke literasi. Soalnya dulu saya liat beberapa postingan tentang BunSay (waktu belum masuk IIP) tentang membaca buku sama anak. Eeeh, ternyata zona 5. Udah tengah-tengah, hihihi… Padahal saya udah pede aja punya beberapa buku buat baca bareng Thariq 🤭

Penerapan zona 5 tentang literasi ini agak berbeda dari konsep BunSay batch 5 kemarin. Sekarang sistemnya project based, bisa milih salah satu gitu. Dulu harus bikin Pohon Literasi untuk menempelkan judul buku apa saja yang sudah dibaca.

Nah, kalau sekarang ada 4 project yang bisa dipilih:

  1. Project Bunda Read Aloud
  2. Project Bunda Mendongeng/Berkisah
  3. Project “Pohon Baca”
  4. Project Karya Literasi

Tadinya mau bikin pohon baca, biar tertelusur kita udah baca buku apa saja. Tapi dipikir-pikir kalau mau bikin bareng Thariq, kok ya kayaknya agak menantang gitu… Yang ada malah saya sendiri yang bikin, hahaha…

Jadinya saya memilih yang read aloud dengan nama project READ ALOUD HABIT. Dari dulu saya pengen sebenernya rutin read aloud bareng Thariq. Tapi baru kesampean sekarang nyari teknik yang benernya kayak gimana. Kenapa nggak dari dulu, ya? Dasar sok sibuk, hahaha 🤪

Zona ini juga ada tantangan tersendiri buat saya, yaitu DOKUMENTASI VIDEO. Ya gimana dong, harus ada videonya biar keliatan proses membaca buku bareng pakai teknik read aloud ini.

Paling males sebenernya saya kalau pake video tuh. Pengennya cukup pakai foto atau bahkan narasi aja. 

Tapi akhirnya berhasil juga saya dokumentasi pakai video karena nggak khawatir memory hp kepenuhan. Ehm, hp baru, ehm… Selebihnya bukan karena males video, tapi Thariq yang nggak mau diambil gambar. Kalau dia udah nolak gitu jadi bad mood dan nggak jalan read aloud habit-nya. Huft!

Sekarang Thariq kalau baca buku mulai mengikuti saya read aloud, yaitu menunjuk kata demi kata di halaman buku. Kalau baca buku biasa sih udah dari dulu suka baca bareng. Dari semenjak 4 bulanan kali ya, buku high contrast board book gitu. Tapi ya datar-datar aja gitu.

Kalau sekarang saya udah bisa mainin intonasi dan warna suara. Thariq jadi tertarik kalau saya ngubah suara jadi kecil atau besar. Terus dia ketawa-ketawa deh.

Mudah-mudahan read aloud habit ini bisa terus konsisten kami lakukan. Cukup 15 menit perhari aja sebenernya. Duh ya, yang namanya konsistensi itu emang challenging! Kalau dicari alasan nggak melaksanakan read aloud sih ada bangetttt! Entah udah kemaleman Thariq keburu ngantuk, Thariqnya lebih milih main, saya ada kerjaan lain, kalau pagi nggak sempet karena tau lah yaa, working mom kalau pagi itu bakbikbuk ngurus macem-macem.

Tapi kan katanya pengen punya anak yang seneng bacaaa… Pengen punya anak yang cinta bukuuu… Pengen punya anak yang wawasannya luaaasss… Hayooo, Mbunnya jangan nyari alesan mulu, ya! *marahin diri-sendiri*

Jadi peer saya juga nggak boleh kalap kebanyakan belanja buku anak. Takutnya malah mubazir, hehehe 🙈

Terus semangat untuk zona-zona selanjutnyaaa! 💪

Yang mau lihat gimana perjalanan Mbun dan Thariq dalam Read Aloud Habit, boleh nengok ke sini niih:

high ending energy badge bunda sayang ibu profesional zona 5 good performance

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *