Pengalaman Pasang IUD di RS Suryatni. Nggak Sakit, Kok!

Pengalaman Pasang KB IUD di RS Suryatni – Akhirnya, setelah mood terkumpul dan sudah kontrol sebulan, saya bisa juga nulis pengalaman pasang KB IUD (Intrauterine Device), dulu terkenalnya KB spiral.

By the way, usia Kabay sekarang sudah 26 bulan dan saya baru pasang IUD ini 2 bulan lalu, loh! Hmm… Kok lama amat, ya?

*****

KAPAN SAYA DAPAT HAID SETELAH MELAHIRKAN?

Saya cerita sekilas dulu kenapa saya baru pasang IUD sekarang-sekarang, tepatnya 19 Desember 2020.

Karena saya baru dapet haid ketika Kabay usia 2 tahun! Beneran loh, ini! Kalau ada yang cerita tentang baru dapet haid lama banget setelah melahirkan, kalian bisa cerita tentang saya, hehehe…

Temen-temen saya pun kayaknya paling lama anaknya usia setahun sudah dapet haid lagi. Bahkan ada yang selesai nifas langsung dapet lagi. Awalnya saya mau cek ke dokter kenapa saya belum dapet haid juga saat Kabay setahun. Lalu saya konsul dulu ke temen saya yang bidan, yang kuliah dokter lagi koas di stase kandungan, yang perawat. Bahkan ibu juga nanya ke beberapa orang tua muridnya yang profesinya bidan.

Ada satu pertanyaan yang mereka ajukan pertama kali:

“ADA KELUHAN NGGAK SELAMA INI? MISALNYA SAKIT ATAU KRAM PERUT, KEPUTIHAN BERLEBIH?”

Saya pun selalu menjawab sama: NGGAK ADA. Karena ya memang nggak ada sama sekali. Alhamdulillah, anteng-anteng aja gitu. 

Lalu pertanyaan kedua:

“MASIH AKTIF MENYUSUI?”

Saya jawab: IYA, BAHKAN MASIH PUMPING. 

Jadi mereka pun berkesimpulan bahwa ini adalah faktor hormon prolaktin (yang memproduksi ASI) menekan hormon estrogen (yang memproduksi indung telur). Berarti prolaktinnya kuat banget nih, nggak mau kalah. Selama nggak ada keluhan berarti sih masih aman-aman aja.

Ya udah deh, saya nggak jadi ke dokter obgyn pas Kabay setahun.

Karena saya belum dapet-dapet juga, jadi saya belum pasang IUD. Nggak berani, cuy! Soalnya kata Ibu dan beberapa pengalaman buibu yang lain, better pasang-copot itu pas lagi dapet biar nggak terlalu sakit.

Sementara buibu geng pumping yang udah pada dapet haid, justru nggak mau pake IUD. Lah piye jadi kebalik gini? Hahaha…

Terus, gimana caranya saya dan Kangmas menjaga biar nggak kebobolan? Secara kan nggak ketahuan kapan saya belum subur atau ternyata sudah subur. Nggak bisa ngecek bu, nggak ada jendelanya.

Baca juga: Pengalaman Melahirkan Induksi dan Normal

Kami main cantik, dong! HAHAHA. Pokoknya saya nggak mau Kabay belum terpenuhi fitrahnya menyusu selama 2 tahun tapi saya sudah hamil lagi. Bisa aja sih nursing-tandem alias menyusui sambil hamil. Tapi kan nggak bisa terprediksi ya, kondisi hamil nanti. Terus mikirin sisi psikologis dia. Belum lagi bingung yang jaga siapa kalau anak 2. Mending preventif aja deh.

Saya juga nggak terlalu percaya bahwa menyusui itu KB alami. Soalnya saya kan ga full dbf, saya juga pumping dan Kabay pakai dot selama minum ASIP. Terus ada temen saya yang pede nggak KB waktu anaknya usia di bawah 6 bulan, eeeh kebobolan juga.

Baca juga: Tips Pumping Saat Cuti Kantor

Akhirnya, bulan November 2020, seminggu Kabay lagi toilet training, saya dapet haid juga! Di Minggu pagi, saat saya mau mandi, ada bercak cokelat di celana dalam. Beberapa kali saya pastikan ini darah haid atau bukan, sampai bertanya ke Ibu.

Voilaa! Akhirnya, setelah 2 tahun melahirkan, saya dapet haid juga!

Seneng banget doong, jadi bisa pasang IUD, hihihi… Tapi saya nggak langsung pasang bulan itu karena saya mau lihat dulu siklusnya. Kan takutnya berubah gitu, belum stabil. Jadi, pas siklus kedua, saya dan Kangmas memutuskan untuk pasang IUD secepatnya. Takut kebobolan, hahaha…

*****

KENAPA MEMILIH KB IUD?

Sebenarnya pilihan KB itu kan banyak. Ini 5 KB yang biasa dipakai di Indonesia:

  1. Kondom 
  2. KB Pil
  3. KB Suntik
  4. Implan
  5. KB IUD

Nah, saya ceritain alasan memilih KB IUD dibanding 5 pilihan yang lain:

  1. Ini sebenarnya sudah kami pakai dari sebelum hamil Kabay. Kata Kangmas sih terasa beda antara pakai kondom dan tidak. Kami nggak beli yang tipis banget sih, yang ukuran 0.01 ituuu. Jadi, ini lebih ke preferensi suami.
  2. Dari awal, saya nggak mau pake KB pil karena saya orangnya pelupa, hahaha… KB pil itu harus rutin kan minumnya tiap hari. Jangankan KB, vitamin hamil aja saya suka lupa bin males. Lah, nanti nggak lucu kan hamil cuma gegara lupa minum pil?
  3. I always say no to KB suntik karena saya takut disuntik! Beneran deh, dari dulu tuh saya nggak suka yang berhubungan dengan jarum suntik. Mau itu disuntik ataupun ambil darah untuk medical check up. Pasti abisnya saya langsung kayak mau pingsan gitu. Lemesss, pucet, napas tersengal. Padahal sakitnya mah nggak seberapa ya… Soo, pilihan KB suntik pun langsung saya coret.
  4. Saya nggak mau milih KB hormonal, macam suntik dan pil. Males saya berhadapan dengan muka jerawatan atau berat badan yang naik drastis. Soalnya ada pengalaman temen yang haidnya itu 3 bulan sekali, pas setelah disuntik KB 3 bulanan. Duh, bisa kacau balau ini hormon saya.
  5. Kalau implan, saya pernah megang implannya tante saya sih. Jadi kayak pake susuk gitu kali ya, teraba ada besi memanjang di lengan. Lebih ke geli aja gitu ngebayanginnya.
  6. Nah, kalau IUD ini kan ada yang non-hormonal. Terus praktis pasang yang 3 atau 5 tahunan. Pasang sekali, udah deh tahan bertahun-tahun. Nggak harus rutin bulanan atau harian.
  7. Nggak ada masa transisi rahim harus dikondisikan dulu kalau mau hamil. Ini kata bu dokternya, ya… Karena IUD ini sifatnya menghambat secara fisik, bukan secara hormon. Jadi kalau IUD dilepas, bisa langsung hamil. Kalau KB hormonal itu kan sistemnya bikin rahim kering dan menghambat produksi indung telur. Jadi ada conditioning dulu untuk rahim siap dihamili lagi.
Jenis-jenis Alat Kontrasepsi (KB). Sumber: twitter BKKBN

*****

PENGALAMAN PASANG IUD DI RS SURYATNI, BOGOR

Saya pasang IUD waktu hari pertama haid bulan kedua. Awalnya Kangmas sih yang pengen buru-buru pasang. Mumpung hari Sabtu, bisa nemenin ke RS. Setelah searching RS mana yang ada obgyn-nya di hari Sabtu, bukan rujukan Covid dan nggak terlalu rame.

Akhirnya kita memutuskan ke RS Suryatni aja yang deket rumah. Dokternya pun praktek sore, jadi ngga buru-buru amat. Yang paling penting adalah rekanan asuransi kantornya Kangmas. Jadi gratisss! Hehehehe… Teuteup yaa, buibu mah memanfaatkan semua resources yang ada.

Saya pasang IUD dengan dokter Fista Divi Amesia, Sp.OG. Jadwal praktek beliau ada yang Sabtu jam 16.00 – 18.00. Jadi cocok lah buat ibu kerja yang nggak bisa atau nggak mau izin kantor.

Ternyata daftar dokter di RS Suryatni itu per kedatangan. Jadi kami setelah Ashar langsung cusss berangkat.

*****

SAKIT KAH SAAT DIPASANG IUD?

Pertanyaan ini kayaknya yang jadi alasan banyak ibu jadi takut untuk pasang IUD. Jadi, sebenernya, sakit nggak sih dipasang IUD itu?

Menurut pengalaman saya adalah NGGAK SAKIT, TAPI CENDERUNG NGGAK NYAMAN AJA.

Seriusan loooh… Saya dan Kangmas sampai nge-YouTube dulu proses masang IUD itu kayak gimana sih? Ketemulah sama video fakulas kedokteran Universitas Andalas pakai boneka di sini. Yaa, agak-agak ngilu gitu deh ngeliatnya. Secara daerah pribadi kita terpampang nyata di hadapan dokter. Makanya saya prefer milih dokter obgyn perempuan sejak hamil dulu.

Pengalaman Ibu juga bilang nggak sakit waktu pasang-lepas IUD. LEBIH KE MALUNYA, SIST! Lagi haid kan tuh. Lagi hari pertama banyak-banyaknya pula. Tapi namanya dokter kandungan kan udah biasa yeee… Kitanya aja yang overthinking, hahaha…

*****

PROSES PASANG KB IUD

Dari proses daftar sampai pemanggilan masuk ke ruang dokter nggak lama-lama banget. Sekitar 20 menitan. Lalu ditanya mau apa. Saya jawab aja mau pasang IUD untuk 5 tahun. Terus disuruh siap-siap mau USG.

Karena kebelet, saya ke kamar mandi dulu. Eh iya, memang usahakan pipis dulu ya. Untuk mengurangi rasa nggak nyamannya. 

Setelah kembali ke ruang praktek, saya pun disuruh buka celana dalam untuk USG Transvaginal. Oh, meeen! Saya kira USG biasa aja yang di perut. Aduuuh, dicek dalam pula! Udah pernah dan tahu sih rasanya dulu waktu cek hamil pertama kali. Tapi tetep aja ada sesuatu masuk ke situ. Padahal udah nikah mah kan harusnya udah biasa, ya *eh

Ya udah deh, saya pasrah aja. Mana malu pasti ada darah haidnya deh. Bener kata ibu, lebih besar rasa malu dibanding takut pasang IUD! 

USG pun dilakukan dan ternyata rahim saya tergolong yang kecil. Kalau lewat USG itu panjangnya 4.8 cm sedangkan kata dokter panjang IUD aja 5 cm. Dokter takut nggak bisa pasang IUD kalau kependekan.

Duh, jadi jiper nih saya! Gimana dooong???

usg transvaginal pengalaman pasang iud rs suryatni bogor honeymoonjournal
Hasil USG Transvaginal

Lalu, saya disuruh pindah ke kursi yang ada penyangga kaki yang buat melahirkan. 

“Kita cek lagi ya, bu…,” kata dokter Fista.

Saya sih udah pasrah mau diapain juga, pokoknya pengen pasang IUD!

Nah, lalu di sini terasa tuh dingin-dingin dan agak ngilu di bagian bawah. Kayaknya sih dipasang cocor bebek. Ada suara ‘krekkrek!’ gitu. Tapi ternyata nggak sengilu yang saya bayangkan. Ngilu-ngilu dikit lah di bagian perut. Tapi nggak sakit, kok!

Terus diperiksa panjang rahim saya. Mungkin sih pakai sonde panjang gitu kayak keterangan di YouTube. Saya nggak tau juga soalnya saya fokus mengatur napas dan ngeliat ke gorden depan.

Terus dokter Fista bilang, “Wah, ternyata pas banget ini ukurannya! 5 cm pas! Mudah-mudahan bisa dipasang ya IUDnya.”

Saya tungguin tuh sekitar 5 menit terus dokternya buka sarung tangan. “Udah beres!”

Hah? Udah beres, nih? Cepet amat? Sampe nggak kerasa dipotong benang IUDnya.

Saya nanya dong, kok cepet amat? “Udah beres, dok! Cepet banget!”

“Iya, emang cepet, kok!”

Waaah, Alhamdulillah! Udah beres dong saya pasang IUD! Nggak nyampe 10 menit malah proses pasangnya. Yang lama di bagian waktu USG Transvaginal itu karena dokternya harus ngecek kondisi rahim.

Nggak selalu dicek USG dalam ya, bu… Gimana dokternya aja ini, mah. Bisa juga cuma cek USG biasa. Atau bahkan kalau di bidan mah dicek sonde aja.

Setelah proses pasang IUD, kami tanya-tanya apa saja yang nggak boleh dilakukan selama pakai IUD. Kata dokter Fista sih nggak ada pantangan. Tapi saya jaga-jaga aja nggak ngangkat benda-benda yang terlampau berat. Takut turun IUDnya. Soalnya pengalaman Ibu gitu.

Terus nggak usah khawatir berhubungan badan nggak pakai kondom lagi karena 99.5% efektif mencegah kehamilan. Bagian 0.5% itu mah urusan Allah soalnya ada 2 teman saya yang anak IUD, alias ibunya udah pakai IUD tapi masih jadi juga, hehehe…

Kamu disuruh kontrol lagi bulan depan setelah haid.

*****

KELUHAN SAAT PROSES PASANG DAN SETELAH PENGGUNAAN IUD

Untuk keluhan sih ada beberapa yang saya rasakan. Tapi setelah kontrol lagi dan konsultasi ke dokter, katanya ini hal wajar kalau kita pakai IUD.

  1. Keluhan saat dipasang IUD itu adalah rasa ngilu di bagian perut saat prosesnya. Bukan sakit loh. Eneg dikit. Saat bagian vagina dibuka pakai cocor bebek, yaa agak-agak ngilu. Mungkin ini juga alasan kenapa pasang-lepas IUD better saat haid biar lebih elastis karena organ dalamnya sedang mekar dan lebih lembut.
  2. Waktu pulang dari rumah sakit saya ngerasa kram di perut bagian bawah. Antara efek samping IUD atau emang kram saat haid. Kalau saya sih nggak sampai nggak bisa bangun. Masih aman. Soalnya temen saya sampai ada yang harus tiduran nahan rasa sakit. Oh iya, saya diresepin Asam Mefenamat kalau misalnya udah nggak kuat nahan rasa sakit. Alhamdulillah, saya nggak sampai minum ini.
  3. Suami merasa nyeri di awal pertama kali berhubungan setelah pasang IUD. Kata Kangmas sih kayak ada yang nusuk-nusuk gitu. Tapi awal-awal aja, 1-2x. Setelah itu nggak kerasa apa-apa lagi. Kata dokter ini wajar karena benang IUDnya masih keras walaupun sebenarnya lembut. Lama-lama udah biasa dan menemukan posisi yang pas. Kalau memang nyeri berlanjut, benang IUD berarti kepanjangan dan bisa minta untuk dipotong. Tapi ada resiko kependekan dan nanti agak susah waktu IUD dilepas. Untuk case kami, ini udah nggak ada masalah.
  4. Keputihan yang agak banyak dari biasanya. Tapi yang ini bias sih. Antara saya yang emang udah dapet haid lagi (biasa hampir 2 tahun celana dalam kering) atau efek IUD. Kata dokter sih emang salah satu efek IUD itu keputihan jadi agak lebih banyak dari biasa. Tapi selama masih taraf aman (tidak berbau, tidak gatal dan tidak berwarna kuning tua atau hijau), keputihannya masih dianggap wajar.

*****

SETELAH SEBULAN KONTROL IUD 

Minggu kemarin saya baru saja kontrol ke RS Suryatni lagi. Saat ditanya keluhan, saya jawab seperti yang saya tulis di atas. Lalu saya dicek USG biasa. Posisi IUDnya bagus dan disuruh kontrol setahun lagi.

Alhamdulillah, aman sentosa, saudara~ Bisa bebas deh nggak pake pengaman *ups

kontrol iud pengalaman pasang iud rs suryatni bogor honeymoonjournal
Itu yang putih panjang adalah IUDnya. Posisi aman!

*****

HARGA PASANG IUD NOVA-T DI RS SURYATNI

Karena saya pasang IUD di rumah sakit, tentunya ada biayanya yang cukup menguras kantong ya, bu… Tapi mumpung dicover asuransi kantornya Kangmas mah saya slow aja, hehehe…

Ini dia biaya pasang IUD di RS Suryatni, Bogor:

KeteranganHarga
Administrasi22.900
Jasa paramedis11.000
Konsultasi dokter spesialis157.410
USG Transvaginal113.135
BHP USG Transvaginal25.410
Pasang IUD139.755
BHP Pasang IUD35.393
Lapistan tablet (Asam mefenamat)17.050
IUD Nova T539.671
TOTAL1.061.814

Kontrol sebulan:

KeteranganHarga
Administrasi22.900
Jasa paramedis11.000
Konsultasi dokter spesialis157.410
USG 2D99.625
BHP USG 2D7.563
TOTAL298.788

Di RS lain bisa lebih murah atau lebih mahal. Bahkan di bidan bisa lebih murah atau pakai BPJS di puskesmas bisa gratis sejak 1 April 2016. Kata Ibu mertua yang seorang kader posyandu pun bisa ke posyandu loh! Nanti dikasih rujukan sama posyandu untuk ke puskemas. Soalnya rata-rata yang posyandu itu hanya KB pil. Untuk suntik dan IUD harus ke puskemas.

*****

TIPS PASANG KB IUD

Saya punya tips untuk pasang atau lepas KB IUD. Mungkin kebanyakan ibu-ibu takut pasang IUD karena ini dan itu. KB IUD pun bukan nggak ada resikonya. Untuk resiko bisa gugling sendiri, ya…

  1. RILEKS DAN ATUR NAPAS. Pasang IUD itu kan harus lewat vagina, jadi kita harus rileks saat vagina dibuka dan diberi lorong. Prosesnya pun sekejap kok, nggak sampe 10 menit udah beres.
  2. PASANG-LEPAS IUD LEBIH BAIK SAAT HAID. Walaupun katanya nggak apa-apa pasangnya saat nggak lagi haid, tapi lebih baik saat haid dan lagi banyak-banyaknya. Kenapa? Karena kalau lagi haid itu kan kondisi rahim lagi mekar dan vagina lebih lembek. Terus supaya nggak kepikiran kalau ada sedikit pendarahan dan kram di bagian perut. Tersamarkan dengan kondisi haid.
  3. NGGAK USAH MALU SAMA DOKTER/BIDAN. Kita pasti malu lah pas lagi haid, eeh justru harus memperlihatkan bagian bawah. Udaah, pede ajaaa… Mereka mah pasti udah biasa ngeliat darah gitu. Lahiran aja darahnya kan buanyaaak! Darah haid mah ceteeek… Mendingan malu sebentar dibanding nggak siap kalau kebobolan.

*****

Nah, sekian deh pengalaman pasang IUD di RS Suryatni ala Mbun. Ternyata lebih dari 2000 kata ya, hahaha…

Katanya sih KB alias alat kontrasepsi itu cocok-cocokkan. Mudah-mudahan saya cocok sama IUD biar nggak ribet, hehehe… 

Saya nggak mau komentar sama yang anti KB. Bukan ranah saya dan terserah juga sih sama prinsip orang asal nggak mengganggu kehidupan saya. Toh yang punya anak mereka, nggak minta duit juga ke saya, hihihi… 

Semoga sharing ini bermanfaat dan menambah informasi untuk buibu yang mau pasang IUD.

7 thoughts on “Pengalaman Pasang IUD di RS Suryatni. Nggak Sakit, Kok!”

  1. Aku udh lama pake our juga mba. Tp pas pasang ga terasa blaaaasss, karenaaa, aku minta dipasang IUD pas selesai operasi ceasar.

    Akukan lahiran 2-2 nya Cesar. Naah dokternya udh nanya, ntr abis operasi mau langsung aja ga pasang spiral. Oh lgs aku sambut dengan senang hati hahahahha. Aku pikir malah ga bisa. Ternyata bisa selesai Cesar, lgs saat itu juga spiral. Dan ga akan terasa samasekali Krn biusny
    Msh ada hahahahaha.

    So, bagi ibu2 yg mau pasang tapi takut, dan ada plan mau Cesar, minta selesai operasi aja. Aku dr awal hamil memang udh niat Cesar, ga mau normal. Makanya bisa aku plan segera ke dokternya 🙂 .

    Dan so far aku memang LBH suka spiral ato iud mba. Samaaa, ga kepenegn pil Krn takut lupa. KB suntik LBH serem lagi. Kondom ga nyaman. Implan aku serem 😀

    1. Waah, testimoni langsung nih dari pengguna IUD, hihihi…

      Bisa jadi tipsnya untuk Ibu yang udah rencana cesar dan pengen pasang IUD, mumpung biusnya masih ada 😛

      Aku tapi masih agak was-was kebobolan sih pake IUD, karena baru 2 bulan kali ya, mana bulan ini belum dapet pula -__-“

  2. Aku juga baru 2 minggu yang lalu pasang IUD, mbak. Tapi sebelumnya aku sudah KB suntik hampir 2 tahun dan nggak haid. Jadi pasang IUDnya nggak nunggu haid. Haha. Lumayan berasa banget jadinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *